Ahli bangunan ramah lingkungan bagi tips agar rumah tetap dingin tanpa AC

Matt Hinsta/Flickr, CC BY-NC-ND

Semakin panas udara, semakin banyak orang menggunakan pendingin ruangan (AC). Bahkan, dua pertiga rumah tangga di seluruh dunia diprediksi akan memiliki pendingin ruangan pada 2050 dan akan meningkatkan kebutuhan energi hingga tiga kali lipat.

Jika tidak berasal dari sumber energi yang dapat diperbaharui, semakin banyaknya penggunaan pendingin ruangan tersebut akan menyumbangkan emisi gas rumah kaca dan berkontribusi pada pemanasan global. Hal ini berarti musim panas akan menjadi semakin panas. Sebuah lingkaran setan. Namun, bangunan dapat dirancang untuk menjaga udara tetap dingin, tanpa harus berkontribusi kepada perubahan iklim.

1. Jendela dan tirai

Membuka jendela merupakan cara paling umum untuk mendinginkan ruangan – tapi ini juga membuat udara di dalam menjadi sama panasnya dengan di luar. Salah satu cara paling mudah untuk menjaga udara panas keluar sebenarnya adalah dengan insulasi yang baik dan penempatan jendela yang tepat. Pelindung rumah seperti atap miring dan kisi-kisi jendela sangat efektif ketika musim panas.

Pemasangan jendela yang baik efektif untuk mengatasi udara panas. Shutterstock.

Meski demikian, akan sulit untuk memasang naungan pada jendela-jendela yang dipasang menghadap ke timur dan barat. Hal ini disebabkan oleh pemakaian tirai gulung ataupun gorden hanya akan menutup pemandangan dan mencegah cahaya masuk.

Seandainya dipasang di dalam rumah, maka panas akan masuk ke dalam ruangan. Sehingga banyak yang memilih memasang di luar rumah, seperti bangunan-bangunan tua di Prancis dan Italia.

2. Cat dan lapisan cat

Dewasa ini, atap rumah dicat dengan menggunakan pigmen spesial untuk memantulkan radiasi dari Matahari, tidak hanya sekadar cahaya yang terlihat tapi juga hingga sinar infra merah. Hal ini dapat menurunkan suhu udara hingga lebih dari 10°C dibandingkan dengan cat biasa. Berikutnya, lapisan cat terbuat dari bahan yang sudah diseleksi untuk jendela juga menjaga panas Matahari di luar ruangan, tapi cahaya dapat masuk.

Ada juga pelapisan fotokromik, yang berubah tergantung pada intensitas cahaya yang masuk, mirip seperti kacamata hitam.

Dan, pelapisan termokromik, yang akan bertambah gelap saat udara panas. Cat termokromik, yang bisa menyerap cahaya dan panas saat udara dingin dan memantulkan kembali saat udara panas, sedang dikembangkan.

3. Bahan bangunan

Bangunan yang terbuat dari batu, batubata atau beton atau dibangun di atas tanah terasa lebih dingin karena tingginya “massa termal” dari bahan-bahan tersebut. Massa termal adalah kemampuan bahan bangunan untuk menyerap dan melepaskan panas secara perlahan, sehingga bisa mendapatkan suhu sejuk di pagi hari dan hangat di malam hari. Jika Anda pernah mengunjungi gereja batu saat musim panas di Italia, Anda mungkin akan merasakan dingin dalam ruangan.

Lebih dingin di dalam ruangan ketimbang di luar. Blaster/Flickr., CC BY-NC-ND

Sayangnya, bangunan modern menghasilkan lebih sedikit massa termal atau bahan-bahan yang memiliki massa termal yang tinggi malah tertutup oleh papan atau karpet.

Kayu juga semakin banyak digunakan dalam kontruksi bangunan. Namun, meskipun bangunan terbuat dari bahan kayu umumnya memiliki dampak lingkungan yang lebih kecil, massa termal yang dihasilkan sangatlah buruk.

4. Hibrid dan bahan perubahan fasa (PCM)

Walaupun beton memiliki massa termal yang tinggi, bahan ini membutuhkan energi besar: sekitar 8% hingga 10% dari emisi karbon dioksida di dunia berasal dari beton.

Alternatif seperti sistem campuran, contohnya dengan cara mencampurkan bahan kayu dengan beton, semakin banyak dalam konstruksi dan dapat membantu mengurangi dampak lingkungan, sekaligus menyediakan massa termal yang diinginkan.

Solusi lainnya, Bahan Perubahan Fasa atau disebut sebagai PCM yang dapat menyimpan dan melepaskan energi dalam bentuk panas laten. Jadi, saat dingin, substansi tersebut berubah menjadi bahan padat (membeku) dan melepaskan panas. Ketika menjadi cairan kembali, bahan tersebut menyerap panas dan memberikan efek pendinginan.

PCM memiliki massa termal yang lebih besar daripada batu dan beton. Berdasarkanpenelitian, bahan dapat menurunkan suhu internal sampai dengan 5°C. Jika diaplikasikan pada bangunan dengan pendingin ruangan, maka dapat menurunkan konsumsi penggunaan listrik hingga 30%.

PCM telah dinobatkan sebagai teknologi yang menjanjikan oleh para peneliti dan tersedia secara komersial, biasanya pada langit-langit dan panel dinding.

Sayangnya, produksi PCM masih membutuhkan energi yang cukup besar. Beberapa PCM dapat menghasilkan seperempat emisi C02 dibandingkan bahan lainnya, sehingga oemilihan produk menjadi kunci. Manufaktur PCM juga harus lebih efisien ke depannya, agar nilainya bisa meningkat.

5. Penguapan air

Air dapat menyerap panas dan menguap. Saat uap air yang panas naik, maka akan mendorong udara dingin ke bawah. Fenomena sederhana ini menjadi dasar pengembangan sistem pendinginan, yaitu menggunakan air dan ventilasi alami untuk mengurangi suhu dalam ruangan. Teknik yang digunakan untuk penguapan air antara lain semprotan, pipa semprot otomatis (untuk membuat kabut), bantalan yang lembab atau material berpori seperti alat penguapan terbuat dari keramik yang berisi air.

Air dapat diuapkan di menara, penangkap angin atau dinding berlapis ganda - semua fitur yang membuat ruang di mana udara panas dan uap air dapat naik, sementara udara dingin ke bawah. Sistem ini akan efektif selama udara cenderung kering dan dikontrol secara baik. Beberapa laporan menyatakan bahwa sistem ini bisa menurunkan suhu 14°C hingga 16°C di beberapa bangunan.

Tapi, sebelum terlalu antusias dengan semua teknologi tersebut, kita harus kembali ke hal yang mendasar.

Cara mudah untuk memastikan pendingin udara tidak berkontribusi kepada pemanasan global adalah dengan menghidupkan dari sumber energi . Untuk cuaca panas, energi Matahari tampaknya merupakan pilihan yang tepat, namun membutuhkan uang dan ruang.

Faktanya, bangunan tidak dapat dirancang tanpa mempertimbangkan bagaimana reaksinya terhadap panas. Contohnya, menara pencakar langit yang terbuat dari gelas haruslah ditinggalkan. Sebaliknya, atap dan dinding yang terisolasi dengan baik sangat penting untuk bertahan di cuaca yang panas.


Read more: Glass skyscrapers: a great environmental folly that could have been avoided


Segala sesuatu yang menggunakan listrik di gedung harus seefisien mungkin. Penerangan, komputer, mesin pencuci piring, dan televisi semuanya menggunakan listrik dan mau tidak mau menghasilkan panas - semua harus dimatikan saat tidak digunakan. Dengan begitu, kita semua bisa tetap dingin sepanjang musim panas.

Fahri Nur Muharom menerjemahkan artikel dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English