Jangan hanya boikot musik Michael Jackson, ayo bicarakan juga kasusnya

Michael Jackson di tahun 1990-an. Shutterstock.com

Banyak stasiun radio komersial di Selandia Baru, dan stasiun penyiaran publiknya, tidak lagi menyetel musik Michael Jackson. Keputusan ini datang setelah tayangan film dokumenter baru Leaving Neverland, yang bercerita tentang tuduhan dari dua lelaki, Wade Robson dan James Safechuck, bahwa Michael melakukan pelecehan seksual pada mereka, ketika mereka masih cilik.

Keputusan Selandia Baru, dan Nova Entertainment Group di Australia dan beberapa stasiun radio Kanada lainnya untuk berhenti menyetel musik Michael Jackson, datang setelah hangatnya isu ditangkapnya penyanyi R. Kelly.

Ini adalah imbas dari penayangan seri dokumenter di mana banyak perempuan menceritakan pelecehan yang dilakukan R.Kelly. Kebanyakan perempuan ini masih berada di bawah umur. Kelly yang sudah dituntut atas 10 kasus kejahatan seksual atas empat korban, menyangkal tuduhan tersebut, begitu juga dengan keluarga Jackson.

Tetap saja, tindak pelecehan seksual terhadap perempuan sudah begitu melekat dalam industri musik. Sepanjang sejarah rock, pop, dan hip hop, kita bisa melihat banyak kasus lelaki melecehkan perempuan, bahkan tanpa ditutup-tutupi, dan sering dianggap sebagai bagian dari hidup musik rock and roll, yang identik dengan pesta seks dan obat-obatan terlarang.

Tapi apakah memboikot musik dari penyanyi yang dituduh atas perilaku tercela sebuah tindakan yang benar? Dan mengapa fokus pada Michael Jackson di tengah masalah yang sistemik ini?

Michael Jackson dan Wade Robson dalam Leaving Neverland (2019) Amos Pictures

Di satu sisi, mengambil tindakan untuk menghukum tersangka pedofil bisa dilihat sebagai hal yang baik dilakukan mengingat pelecehan seksual terhadap anak kecil sebagai salah satu kejahatan terburuk.

Walau begitu, ada bahayanya jika hanya memboikot musik Jackson—dan bukannya artis lain yang juga pernah diketahui tidur dengan penggemar di bawah umur, atau artis yang pernah melecehkan perempuan dengan berbagai cara, kita hanya akan menutup luka yang terlalu besar.

Pelecehan seksual di industri musik adalah masalah yang sistemik dan terus berlangsung. Masalah ini tidak akan bisa diselesaikan semudah itu.

Masalah lebih jauh dari boikot radio seperti ini adalah siapa lagi yang dibungkam ketika musik dimatikan. Pembuatan musik adalah aktivitas komunal. Apakah orang lain yang berkontribusi dalam satu album atau lagu harus melihat karya mereka dibuang juga?

Yang lebih penting, bagaimanapun, adalah pertanyaan apa yang terjadi dengan cerita dari korban. Jika kita berhenti mendengarkan Michael Jackson, apakah hal itu dapat membuat kita berhenti berpikir tentang hal-hal yang diduga terjadi pada anak-anak kecil itu?

Spotify mengambil langkah serupa dalam membatasi pemutaran musik Kelly (dan artis lain seperti XXXTentacion) di 2018, setelah mereka sempat memberlakukan kebijakan untuk tidak mempromosikan artis bermasalah di urutan lagu teratas (walau mereka tidak memboikot artisnya sepenuhnya). Setelah reaksi dari perusahaan rekaman tempat artis tersebut terlibat, Spotify menarik kebijakan tersebut, dan memberikan pilihan tombol “mute” yang membuat pengguna dapat memilih sendiri artis mana yang tidak ingin mereka dengar.

R. Kelly menghadiri pemeriksaan di Chicago, 6 Maret. Tannen Maury/EPA

Pihak Jackson mendeskripsikan film dokumenter Leaving Neverland sebagai “pengulangan tuduhan yang basi dan telah dibantah” dan mengajukan tuntutan ke pengadilan terhadap film tersebut. Keluarganya mengutuk film tersebut. Menurut mereka para pembuat film tersebut tidak tertarik dengan kebenaran.

Namun menariknya, format dokumenter saat ini tampaknya efektif sebagai platform bagi para korban. Tuduhan terhadap Jackson bukan hal baru, tetapi detil dari kejahatan tertuduhnya tidak begitu jelas di persidangan pada awal tahun 2000-an. Adanya suara dari para korban mengisi celah-celah cerita ini mengubah arah pandangan masyarakat—setidaknya sebagian—yang kini meragukan ikon tercinta ini.

Sebuah pemandangan Neverland Ranch di Santa Ynez dekat Santa Barbara, California, pada 2003. Armando Aroriyo

Seperti halnya Jackson, cerita tentang Kelly juga sudah tersebar bertahun-tahun, tetapi kehadiran (begitu banyak) suara dan wajah para korban sepertinya memberikan dorongan untuk perlunya mengambil tindakan setelah mendengar kesaksian mereka.

Mungkin solusi terbaik adalah menghadapi masalah ini langsung. Tetap mainkan Michael Jackson di radio—tetapi selalu ingatkan pendengar tentang apa yang sudah dituduhkan kepadanya. Lakukan hal yang sama terhadap artis yang memiliki tuduhan atau terbukti melakukan kejahatan.

Dengan mengangkat isu ini terus menerus membuat kita tidak mengabaikan masalah ini. Dengan membicarakannya, kita menunjukkan kepada penjahat bahwa musik mereka akan terus diasosiasikan dengan kejahatannya dan hal ini mungkin mampu membantu kita menyelesaikan masalah ini.

This article was originally published in English