Orang yang belum mengalami ketergantungan narkoba sering tidak tahu mengapa begitu sulit untuk menghentikan kebiasaan itu. www.shutterstock.com.au

Mengapa pecandu sangat sulit berhenti memakai narkotik?

Kebanyakan orang yang menggunakan alkohol dan narkotik mengkonsumsinya secara tidak teratur dan tidak pernah menjadi bergantung (atau “kecanduan” seperti yang biasa disebut).

Rata-rata hanya sekitar 10% orang yang mengkonsumsi alkohol atau narkoba yang mengalami ketergantungan. Angka ini sekitar 6% untuk alkohol, sekitar 10% untuk kanabis dan sekitar 15% untuk metamfetamin.

Tapi bagi mereka yang mengalami ketergantungan, mengurangi penggunaannya, berhenti, atau menjauh, bisa jadi sulit.

Apa yang terjadi pada otak?

Narkoba mempengaruhi bagaimana cara pesan-pesan dikirim melalui otak. dierk schaefer/Flickr, CC BY

Terlepas dari bagaimana cara konsumsi, alkohol dan narkoba pada akhirnya masuk ke otak melalui aliran darah. Sampai di otak, mereka mempengaruhi bagaimana pesan dikirim melalui otak.

Otak adalah pusat komunikasi besar yang menyampaikan pesan bolak-balik untuk mengatur apa yang dipikirkan, dirasakan, dan dilakukan. Pesan-pesan tersebut dikirim melalui bahan kimia di otak yang disebut neurotransmitter.

Narkoba bekerja dengan berbagai cara. Baik itu dengan meningkatkan atau mengurangi produksi neurotransmitter seperti dopamin (kesenangan), noradrenalin (berkelahi atau lari) dan serotonin (suasana hati); atau mempengaruhi berapa banyak dan berapa lama neurotransmitter tetap aktif; atau berikatan dengan reseptor alami untuk meniru dan mengaktifkan jalur neurotransmitter alami.

Penguatan

Setiap jenis narkoba mempengaruhi jalur neurotransmitter yang berbeda dengan cara yang berbeda pula. Beberapa mempengaruhi lebih dari satu neurotransmitter. Tapi sebagian besar narkoba berdampak pada sistem dopamin.

Dopamin mengendalikan emosi, motivasi, dan perasaan senang. Ini adalah sistem ganjaran otak. Otak kita terprogram untuk memastikan kita mengulangi kegiatan yang menyenangkan. Ketika kita melakukan sesuatu yang menyenangkan, kita mendapatkan sedikit dopamin, ini mengingatkan kita untuk melakukannya lagi melalui otak.

Narkoba mengaktifkan dopamin dalam jumlah yang jauh lebih besar dibandingkan kegiatan pengaktif dopamin lainnya, seperti makan dan seks. Akibatnya, ada dorongan dari dalam yang kuat untuk mengulangi penggunaan narkoba. Otak menjadi prima untuk mengulangi penggunaan narkoba tanpa benar-benar memikirkannya.

Bayangkan Anda benar-benar menginginkan cokelat: Anda dapat melihatnya di dalam pikiran Anda, hampir mencicipinya, Anda memikirkannya sepanjang waktu, Anda mencari di dalam lemari untuk menemukannya, Anda bahkan mungkin melompat ke dalam mobil untuk pergi membelinya. Sekarang bayangkan sepuluh kali lebih kuat atau lebih, dan itu memberi Anda sedikit gambaran mengapa beberapa orang kembali menggunakan narkoba.

Satu dari sepuluh orang yang mengkonsumsi alkohol dan narkoba mengalami ketergantungan. ashey rose/Flickr, CC BY

Penipisan dopamin

Ketika dopamin dalam jumlah besar dilepaskan, otak mengalami kesulitan menjaga produksinya dan dapat kehabisan dopamine pada sementara waktu.

Ini adalah salah satu alasan mengapa satu atau dua hari setelah menggunakan narkoba, seseorang mungkin tampak datar atau tertekan. Persediaan dopamin mereka telah habis. Setelah satu hari atau lebih, otak kembali memproduksi dopamin dan suasana hati kembali normal.

Ketika dopamin yang tersimpan kerap terkuras berulang-ulang, otak tidak dapat mengatasinya dan mulai menutup beberapa struktur yang diperlukan untuk memindahkan dopamin ke sekitar otak.

Beberapa jalur dopamin utama melintas melalui bagian otak yang digunakan untuk berpikir - korteks prefrontal. Ketika sistem dopamin rusak pada bagian otak ini, akan jauh lebih sulit untuk kita memikirkan konsekuensi dan mempertimbangkan keputusan yang akan dibuat, sehingga penggunaan narkoba menjadi lebih otomatis.

Ketika dopamin habis karena penggunaan yang kronis, seseorang mungkin bisa merasa datar selama berbulan-bulan, bahkan ketika mereka berhenti menggunakan narkoba. Hal ini bisa menjadi motivasi penggunaan narkoba untuk kembali merasakan kesenangan.

Gejala putus obat

Otak kita sangat plastis dan, seiring berjalannya waktu, otak beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda, lingkungan yang diciptakan oleh narkoba. Otak menyesuaikan terhadap peningkatan dopamin dan neurokimia lainnya dengan mengurangi produksi normal.

Seiring waktu, beberapa orang yang bergantung pada alkohol atau narkoba mengatakan bahwa mereka mengkonsumsinya hanya untuk membuat mereka merasa “normal”. Ini karena otak dan tubuh mereka telah beradaptasi dengan efek yang tercipta dari alkohol dan narkoba. Ini dikenal sebagai “toleransi”.

Jika Anda mengembangkan toleransi terhadap alkohol atau narkoba, ketika Anda berhenti menggunakannya, Anda mungkin akan merasakan gejala putus obat. Ketika obat meninggalkan sistem Anda, tubuh Anda mulai bereaksi karena tidak lagi memiliki alkohol atau obat lain dalam sistem Anda. Proses ini sering tidak nyaman secara fisik dan psikologis dan kadang-kadang bisa menyakitkan.

Menghindari gejala putus obat adalah motivasi kuat bagi pecandu untuk tetap mengonsumsi alkohol atau narkoba.

Terkadang hal-hal yang mengingatkan otak akan efek dari narkoba dapat memicu keinginan kuat untuk menggunakan narkoba. Chuck Grimmett/Flickr, CC BY

Seorang laki-laki dan anjing-anjingnya

Eksperimen terkenal oleh Ivan Pavlov pada 1890-an menunjukkan cara lain bagaimana ketergantungan bisa muncul. Pavlov menemukan jika dia memberi makan anjing-anjing yang lapar dan membunyikan bel pada waktu yang bersamaan, lama-kelamaan anjing-anjing itu otomatis mengeluarkan air liur ketika mendengar suara bel, bahkan ketika tidak ada makanan. Ini disebut “pengondisian klasik”.

Seperti anjing milik Pavlov, ketika penggunaan narkoba dipasangkan dengan orang, tempat, benda atau perasaan tertentu, pada akhirnya mereka dapat terhubung. Orang-orang, tempat, benda, atau perasaan ini menciptakan antisipasi penggunaan narkoba, bahkan ketika tidak ada narkoba di sekitarnya, yang dapat menghasilkan keinginan kuat untuk menggunakan narkoba. Ini kadang-kadang disebut “pemicu”.

Pemicu dapat memicu keinginan untuk mencari dan menggunakan narkoba.

Sebagai contoh, perokok sering merokok sambil minum alkohol. Alkohol kemudian dapat menjadi pemicu merokok bagi seseorang yang ingin berhenti. Mereka mungkin pergi keluar untuk minum dan tiba-tiba merasa perlu memiliki rokok, bahkan jika mereka sudah berhenti selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Faktor risiko lain bagi pecandu narkoba

Ada sejumlah faktor risiko untuk masalah narkoba yang sedang berkembang. Ini termasuk:

  • anggota keluarga dengan masalah alkohol dan narkoba - mungkin karena mereka memiliki kerentanan genetik yang sama, atau karena mereka tinggal bersama sehingga saling mempengaruhi dalam terbentuknya pemikiran dan sikap

  • masalah kesehatan mental anggota keluarga atau Anda sendiri

  • kurangnya pengawasan dan keterlibatan orang tua

  • kurangnya koneksi dengan sekolah atau komunitas

  • Buruknya kemampuan menangani sesuatu dan mengendalikan emosi

  • pengabaian dini, pelecehan atau trauma - yang dapat mempengaruhi bagaimana otak dihubungkan dan juga mempengaruhi pemikiran dan kontrol emosional.

Drug dependence is a chronic relapsing condition. Emily Garden Flickr, CC BY

Semakin banyak faktor risiko yang dimiliki seseorang, semakin besar kemungkinan mereka untuk mulai menggunakan alkohol atau narkoba sejak dini; semakin besar kemungkinan mereka memiliki masalah dengan alkohol atau narkoba; dan semakin besar kemungkinan mereka mengalami kesulitan mengurangi atau berhenti minum alkohol atau penggunaan narkoba.

Apakah mungkin untuk mengubah penggunaan narkoba?

Jadi ada beberapa hal yang bisa menyulitkan pecandu narkoba untuk lepas dan menjauh dari narkoba.

Beberapa orang memiliki kerentanan dan faktor risiko yang lebih besar daripada yang lain. Terhubung dengan sistem dopamin memaksa mereka untuk menggunakan narkoba, dan kerusakan pada sistem membuat pengendalian diri menjadi lebih sulit.

Otak dan tubuh beradaptasi dari waktu ke waktu untuk mengonsumsi narkoba dan akan bereaksi ketika alkohol atau narkoba keluar dari sistem. Dan memasangkan alkohol atau narkoba dengan sejumlah pemicu, yang mungkin menimbulkan keinginan kuat untuk mengonsumsinya.

Kita semua berbeda sejak lahir. Kita juga memiliki pengalaman berbeda dalam hidup yang memengaruhi cara kita berpikir, merasakan, dan memproses dunia sekitar. Ini mungkin menjelaskan, setidaknya sebagian, mengapa beberapa orang memiliki masalah dengan obat-obatan dan yang lainnya tidak.

Anda mungkin mendengar ada orang yang mengatakan bahwa ketergantungan narkoba adalah “penyakit otak kronis yang kambuh”.

Ketergantungan alkohol dan narkoba dapat menjadi kondisi kambuh kronis, tapi secara teknis, bukan sebuah penyakit - tidak ada bukti bahwa otak pada dasarnya rusak sebelum penggunaan narkoba.

Teori penyakit otak mengemukakan bahwa narkoba mengambil alih otak dengan cara yang dapat menghilangkan kontrol. Tapi pada kenyataannya, meski efek terhadap otak membuatnya lebih sulit, orang-orang yang memiliki ketergantungan terhadap narkoba dapat mengelola penggunaan narkoba mereka.

Kita tahu sejumlah strategi dapat mengubah cara kita berpikir dan merasakan secara substansial. Ini termasuk terapi psikologis, seperti terapi perilaku dan kognitif, dan beberapa obat. Ini dapat memberikan dukungan tambahan yang menunjukkan bahwa orang yang mengalami ketergantungan pada alkohol atau narkoba perlu melakukan perubahan.

Banyak orang membuat perubahan yang mereka inginkan secara sendiri tanpa bantuan, dan kebanyakan orang yang menjalani pengobatan berhasil mengubah konsumsi alkohol atau narkoba. Terkadang butuh waktu yang sedikit lama, tapi tingkat kekambuhan alkohol dan ketergantungan narkoba hampir sama dengan masalah kesehatan kronis lainnya, seperti diabetes dan penyakit jantung.

Franklin Ronaldo menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English