Mengapa peregangan otot penting untuk turunkan berat badan dan olahraga

Banyak atlet melakukan peregangan sebelum dan setelah berolahraga, tetapi mereka mungkin tidak mendapatkan manfaat dari hal itu. ESB Basic/shutterstock.com

Mengapa peregangan otot penting untuk turunkan berat badan dan olahraga

Tampaknya ada banyak kebingungan terkait penting atau tidaknya peregangan otot untuk mempercepat pemulihan setelah olahraga. “Merentangkan otot dapat membersihkan asam laktat Anda,” dan banyak bukti seperti ini lainnya. Apakah semua itu benar?

Berikut penjelasannya.

Pertama, penting untuk memahami perbedaan antara peregangan untuk pemulihan dan peregangan untuk mengubah bentuk tubuh.

Pemulihan

Selama olahraga, otot didorong untuk bekerja. Selama hal itu berlangsung, tenaga kita akan terkuras, terciptanya produksi kotoran dan struktur serat otot terganggu oleh beberapa cairan mikro. Bayangkan sebuah perjamuan, sebagai perbandingan, selama makanan itu disantap, maka muncullah sampah (seperti serbet, tulang ayam, dan lain-lain), dan kondisi meja menjadi tidak beraturan. Sebelum perjamuan selanjutnya, makanan perlu diisi kembali, sampah dibersihkan, dan membereskan meja kembali seperti semula.

Bagi otot, proses dari pengulangan acara tersebut disebut pemulihan. Otot dikembalikan ke fungsi penuh tanpa adanya cedera.

Ini bukan proses yang membawa pada perubahan tubuh semata, tetapi penting bagi para atlet yang ingin berkompetisi pada tingkat tertinggi mereka selama beberapa kali dalam periode yang singkat.

Para atlet mencoba banyak cara untuk mempercepat pemulihan: cryotherapy, pijat, kompresi, berendam di air es, peregangan, dan berbagai macam terapi seperti oksigen hiperbarik, anti-peradangan hingga electromyostimulation, itu hanya beberapa nama. Cara ini bertujuan untuk mengurangi asam laktat, penanda inflamasi dan molekul lain yang meningkat setelah latihan yang intens.

Dari beberapa hal tersebut, hanya pijat yang benar-benar efektif. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa peregangan tidak membantu secara signifikan dalam membuang sisa kotoran tubuh atau berfungsi dalam kapasitas untuk mempercepat pemulihan otot.

Mengubah bentuk tubuh

Kebanyakan dari kita tidak berolahraga untuk suatu kompetisi profesional, tapi kita olahraga untuk menjadi sehat, menurunkan berat badan, dan memperbaiki suasana hati kita.

Untuk hal ini, kita perlu fokus pada respons mengubah bentuk tubuh kita untuk olahraga, yang tidak sama seperti pemulihan dari olahraga.

Singkat kata, ketika kita olahraga secara konsisten, tubuh kita menyesuaikan diri dengan mengubah struktur otot, metabolisme, dan fisiologi kita. Manfaat positif dari olahraga ini yang membawa kita pada perubahan bentuk tubuh. Kembali pada contoh meja perjamuan sebelumnya, jika kita mengetahui bahwa 500 orang akan muncul di setiap acara, tapi kita hanya memiliki 10 meja yang tersedia, kita akan mengubah kapasitas kita agar siap untuk acara selanjutnya. Kita akan meningkatkan efisiensi di dapur dan mengatur lebih banyak meja. Demikian juga, tubuh kita yang akan memulihkan dirinya sendiri untuk beradaptasi dengan meningkatnya kegiatan olahraga.

Banyak penelitian telah dilakukan untuk menentukan cara mengoptimalkan reaksi perubahan bentuk tubuh dengan olahraga. Setelah penelitian 35 tahun lebih, enam variabel secara konsisten muncul dapat membantu tubuh dalam upaya perbaikan sebagai reaksi terhadap olahraga: waktu asupan nutrisi (khususnya protein), jenis latihannya, pijat, tidur, terapi kreatin dosis rendah, dan tentu saja, peregangan.

Mungkin manfaat yang paling umum diketahui dan diterima dari latihan peregangan otot adalah rentang gerak yang ditingkatkan atau dipertahankan, atau keduanya; penyelarasan tulang dan sendi; dan penguatan jaringan penghubung - semua elemen yang mengoptimalkan kinerja otot.

Banyak penelitian menunjukkan fleksibilitas latihan (perhatian khusus dari waktu ke waktu untuk peregangan otot sebagai bagian dari program olahraga) secara langsung meningkatkan fungsi otot, dan melalui gambar ultrasound telah mendokumentasikan perubahan yang menguntungkan dalam struktur otot setelah berminggu-minggu meregangkan otot secara rutin, seperti serat yang lebih panjang.

Terlebih lagi, sebuah penelitian baru-baru ini telah menunjukkan dengan jelas bahwa peregangan dari waktu ke waktu meningkatkan aliran darah ke otot selama latihan berikutnya pada hewan.

Komentar negatif sebelumnya tentang peregangan otot dapat menyesatkan para pemerhati pada umumnya. Memang benar bahwa penelitian telah menunjukkan rutinitas peregangan statis (bergantungan di tiang, tahan selama 30 detik, lepas, kemudian peregangan) sebelum latihan atau kompetisi dapat menyebabkan penurunan kekuatan, dan peregangan sebelum aktivitas tidak mencegah cedera, seperti pemikiran sebelumnya. Tetapi ini adalah keadaan yang sangat spesifik yang tidak berlaku bagi kebanyakan orang.

Jadi, apakah saya tetap meregangkan otot atau tidak?

Jika Anda seorang atlet profesional yang mencoba untuk mengurangi cedera, meningkatkan kekuatan atau mempercepat pemulihan otot tepat sebelum kompetisi Anda berikutnya – maka jawabannya tidak.

Jika kebanyakan dari Anda olahraga untuk menurunkan berat badan, menjadi sehat dan meningkatkan suasana hati – maka jawabannya ya. Ini dapat membantu perubahan bentuk otot, penguatan jaringan penghubung, peningkatan jangkauan gerak, menyelaraskan sendi, dan melancarkan aliran darah selama latihan berikutnya – semuanya adalah efek menguntungkan dalam jangka panjang.

This article was originally published in English