Temuan awal penghasilan dasar universal Finlandia akan memulai membuka perdebatan baru. astudio / Shutterstock.com

Pendapatan dasar: uji coba pertama di Finlandia tunjukkan manfaatnya tidak terlalu besar

Temuan awal eksperimen penghasilan dasar di Finlandia telah dipublikasikan dan hasilnya beragam. Baik pendukung dan pengkritik gagasan penghasilan dasar universal akan menemukan hasil yang mengkhawatirkan sekaligus menggembirakan. Meski sangat ditunggu-tunggu oleh para pendukung penghasilkan dasar universal, percobaan Finlandia hanya akan memicu perdebatan lebih lanjut tentang efektivitas ide tersebut.

Eksperimen berjalan selama dua tahun sejak Januari 2017 dan dilaksanakan oleh pemerintah koalisi kanan-tengah. Eksperimen tersebut dimotivasi oleh ketidaksukaan terhadap birokrasi kesejahteraan dengan anggaran mahal dan keinginan untuk menghilangkan disinsentif kerja yang muncul ketika manfaat yang diuji coba ditarik ketika penerima meningkatkan pendapatan mereka.

Gagasan tentang penghasilan dasar sangat diperdebatkan di seluruh dunia. Para pendukung merujuk ke sejumlah manfaatnya–mulai dari manfaat ekonomi hingga peningkatan kesejahteraan psikologis. Pengkritiknya mengatakan gagasan itu tidak layak secara ekonomi dan akan membuat orang enggan melakukan pekerjaan yang sangat dibutuhkan.

Namun, terlepas dari panjangnya perdebatan ini, masih terdapat sedikit bukti empiris tentang dampak kebijakannya–bahkan hingga sekarang. Meski mendapatkan gelombang dukungan selama puluhan tahun, penghasilan dasar sebelumnya belum pernah diterapkan pada tingkat nasional.

Negara bagian Alaska di Amerika Serikat memiliki kebijakan penghasilan dasar universal sejak 1982, dengan pembayaran tahunan yang kecil kepada setiap penduduk yang didanai sebagai dividen dari pendapatan minyak negara. Ada juga eksperimen kebijakan lain di Amerika Utara pada 1960-an dan 1970-an, dan baru-baru ini di negara-negara lain seperti Namibia dan India. Tapi, untuk sejumlah alasan, bukti empiris yang ada hanya memiliki komponen yang terbatas dalam menilai apakah pendapatan dasar “layak” sebagai reformasi negara kesejahteraan yang mendasar.

Ketidakpastian yang muncul dan kurangnya bukti konkret ini dimanfaatkan oleh para pengkritik penghasilan dasar untuk memainkan kecenderungan publik yang tidak suka dengan risiko dan momok favorit pers sayap kanan: dongeng orang yang malas kerja mendapat tunjangan pengemis. Jadi hasil percobaan Finlandia sangat dinanti, karena mereka mungkin memberikan bukti realitas yang bisa dapat diperiksa dengan baik.

Hasil

Eksperimen Finlandia memberi penghasilan dasar sebesar €560 euro per bulan, setara dengan tunjangan pengangguran tingkat rendah, kepada 2.000 orang yang dipilih secara acak. Pembayaran dijamin untuk dilanjutkan, tanpa persyaratan, selama dua tahun penuh–terlepas dari apakah individu terlibat dalam kegiatan pencarian kerja atau menerima penghasilan dari sumber lain. Dalam percobaan, pasar tenaga kerja dianalisis, serta indikator kesejahteraan yang lebih luas, dan dibandingkan dengan “kelompok kontrol” orang-orang yang menganggur pada sistem tunjangan yang sudah ada sebelumnya.

Apakah uang yang kamu dapatkan membuatmu tidak ingin bekerja?

Hasilnya menunjukkan bahwa prediksi pesimistis dari eksodus pasar tenaga kerja tidak terjadi. Sayangnya untuk para pendukung penghasilan dasar, juga tidak ada hasil yang optimis. Secara keseluruhan, jumlah hari dalam pekerjaan, dan total pendapatan pasar tenaga kerja, tidak lebih tinggi bagi mereka yang menerima penghasilan dasar daripada mereka yang berada dalam kelompok kontrol.

Ini tidak berarti bahwa hal itu tidak berpengaruh pada pasar tenaga kerja. Mungkin sebagian orang lebih mungkin mendapatkan pekerjaan dan yang lain lebih kecil kemungkinannya, sehingga dampaknya menyeimbangkan. Dari hasil yang telah ada, kita tidak tahu.

Penerima penghasilan dasar juga melaporkan efek positif pada pandangan kesejahteraan dan tumbuhnya rasa kepercayaan terhadap orang lain dan pemerintah. Tapi, mengingat ini adalah laporan yang dilaporkan secara mandiri, mungkin saja hanya mencerminkan kepentingan pribadi untuk meneruskan manfaatkan dari kebijakan tersebut.

Namun demikian, efek ini, ditambah bukti anekdotal dari manfaat yang lebih luas dari pemberian tanpa syarat, memperkuat sistem penghasilan dasar. Memang, para pendukung selalu menyatakan bahwa argumen mereka tidak bergantung pada efek pasar tenaga kerja dan kurangnya biaya birokrasi. Sebaliknya itu bertumpu pada gagasan yang lebih mendasar dari keadilan sosial, kebebasan, dan keamanan ekonomi.

Beberapa batasan

Tapi yang jelas adalah bahwa temuan percobaan Finlandia tidak mungkin menjawab pertanyaan apakah penghasilan dasar dibutuhkan. Sangat mungkin bahwa baik pendukung dan oposisi akan menggunakan hasil sebagai bukti pendukung untuk posisi argumen mereka, seperti halnya kasus pada percobaan Amerika Utara.

Pada akhirnya kebuntuan tentang penghasilan dasar ini mencerminkan keyakinan pendukung dan oposisi yang tidak dapat didamaikan mengenai pandangan mereka tentang “keadilan” dan keunggulan pekerjaan dalam masyarakat sosial. Kenyataan dari pasar tenaga kerja benar-benar memainkan peranan kedua untuk masalah ini. Jadi tentu akan mengejutkan jika temuan yang cukup sederhana ini berhasil memindahkan siapa pun dari posisi argumennya yang dipegang teguh.

Beberapa alasan lain yang membuat hasil penelitian tidak akan menyelesaikan perdebatan terkait dengan batasan dalam model eksperimental. Studi ini hanya berfokus pada pengangguran, jadi kita masih tetap tidak tahu bagaimana pendapatan dasar dapat mempengaruhi keinginan kelompok lain untuk bekerja, atau manfaat sosial yang lebih luas terkait dengan penghasilan dasar universal.

Fitur inti lainnya adalah tingkat pembayaran yang rendah, yang berarti banyak penerima masih harus mendaftarkan diri untuk tunjangan pengangguran tambahan–jika mereka berhak–sama seperti sebelumnya. Dengan demikian, mayoritas orang dalam kelompok perlakuan tidak mendapat manfaat dari birokrasi yang lebih rendah dan kebebasan yang seharusnya dihasilkan oleh pendapatan dasar.

Keterbatasan terakhir adalah bahwa percobaan tidak mencoba dan memodelkan efek dari perubahan pajak yang akan diperlukan untuk membiayai penghasilan dasar universal. Namun, kenaikan pajak merupakan kendala yang diterima oleh sebagian besar pendukung sebagai realitas dari politik praktis.

Harus ditekankan bahwa ini hanya temuan awal, dengan analisis lebih lanjut untuk dilanjutkan nanti pada musim semi dan tahun depan. Tapi, tampaknya pengetahuan baru yang dihasilkan oleh percobaan Finlandia jauh dari ekspetasi berbagai orang yang mengikuti perdebatan ini.

Diterjemahkan dari Bahasa Inggris oleh Muhammad Gaffar.

This article was originally published in English