www.shutterstock.com

Penelitian buktikan diet kilat sangat efektif

Jika Anda pernah mencoba untuk mengurangi berat badan, Anda mungkin pernah mendengar bahwa diet kilat–program diet untuk menurunkan berat badan secara drastis dalam waktu yang singkat–bukanlah cara yang tepat. Meskipun pada awalnya Anda mungkin kehilangan banyak berat badan, Anda tetap tidak dapat menurunkan berat badan, bahkan bisa menjadi lebih berat daripada sebelumnya. Tapi penelitian kami menunjukkan bahwa hal tersebut tidak selalu terjadi.

Kebanyakan orang sadar bahwa kelebihan berat badan berakibat buruk bagi kesehatan mereka, jadi tidak mengherankan bahwa sekitar setengah dari populasi Inggris sedang mencoba menurunkan berat badan. Tetapi banyak orang yang berjuang dengan mengikuti diet tradisional membutuhkan waktu lama untuk mencapai hasil.

Beberapa orang memilih solusi yang lebih cepat dan lebih drastis: diet kilat. Diet ini, atau dikenal sebagai program diet yang mengganti pola konsumsi makanan, secara drastis mengurangi asupan kalori menjadi antara 800-1.200 kalori per hari. (Asupan kalori yang normal untuk seorang wanita adalah 2.000 kalori, dan untuk pria 2.500 kalori.) Orang-orang yang menjalankan diet ini tidak mengonsumsi apa pun kecuali sup, susu cair dan makanan batangan yang diformulasikan secara khusus selama 12 minggu.

Meskipun banyak orang yang menjual produk makanan untuk pola diet kilat ini, program diet ini lebih efektif bila didukung oleh ahli atau konselor gizi terlatih. Dukungan profesional ini membantu para pelaku diet mengembangkan keterampilan untuk mengikuti program dan menjaga berat badan bahkan setelah program selesai.

Namun, di Inggris, dokter tidak cenderung merujuk orang yang ingin menurunkan berat badan ke program ini. Ini karena NICE, badan yang mengevaluasi perawatan untuk NHS, badan pemerintah Inggris yang memberikan layanan kesehatan, tidak merekomendasikan program diet kilat ini, mungkin karena tidak ada cukup bukti untuk mendukungnya. Tetapi studi terbaru menunjukkan bahwa mungkin sudah saatnya bagi NICE untuk mengevaluasi kembali keputusan mereka.

Saatnya untuk mengevaluasi diet kilat

Untuk penelitian kami, yang dipublikasikan di Jurnal Medis Inggris, kami merekrut 278 pasien obesitas. Setengahnya secara acak ditugaskan untuk program diet kilat selama 12 minggu, sementara separuh lainnya ditugaskan untuk mengunjungi tenaga kesehatan untuk mendapatkan saran tentang cara menurunkan berat badan (“perawatan biasa”).

Setelah satu tahun, mereka yang menjalankan program diet kilat kehilangan rata-rata 11kg, sementara mereka yang berada di grup perawatan biasa kehilangan rata-rata 3kg. Kami menggunakan alat yang membantu dokter memperkirakan risiko pasien mengalami serangan jantung atau stroke dalam sepuluh tahun ke depan dan orang-orang dalam kelompok yang menjalankan diet kilat telah secara signifikan mengurangi risiko terkena serangan jantung atau stroke.

Peserta diet kilat kelihangan rata-rata 11kg dalam 12 minggu. Billion Photos/Shutterstock.com

Kelompok yang menjalankan diet kilat juga mengalami perbaikan yang jauh lebih besar dalam kadar glukosa darah daripada kelompok perawatan biasa. Mungkin yang paling penting dari semuanya, peserta dalam kelompok dengan diet kilat melaporkan peningkatan kualitas hidup yang lebih besar daripada orang-orang dalam kelompok perawatan biasa.

Orang yang menjalankan diet kilat lebih banyak melaporkan adanya efek samping, namun efek samping yang serius dialami oleh kedua kelompok. Efek samping yang lebih umum terjadi pada kelompok yang menjalankan diet kilat termasuk sembelit, sakit kepala, kelelahan, dan pusing.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa diet kilat adalah cara yang aman dan efektif untuk menurunkan berat badan dalam jumlah besar. Untuk saat ini, program diet kilat tidak tersedia di NHS. Mereka yang tertarik menurunkan berat badan menggunakan program diet kilat harus membayarnya sendiri, yang berarti bahwa banyak orang yang dapat memperoleh manfaat dari perawatan ini mungkin tidak dapat mengaksesnya.

This article was originally published in English