File 20171105 1046 ob0zur.jpg?ixlib=rb 1.1

Perdagangan ilegal kura-kura: mengapa saya menyimpan rahasia

Perdagangan ilegal kura-kura berkembang di Kanada dan menghancurkan populasi kura-kura. Mike Workman/Shutterstock

Perdagangan ilegal kura-kura: mengapa saya menyimpan rahasia

Saya bisa memberi tahu Anda di mana saya bekerja, tapi kemudian saya harus membunuh Anda.

OK, tidak juga: itu terdengar ekstrem. Namun saya perlu menutup mata Anda jika saya mengajak Anda ke sana. Sekarang Anda pasti bertanya-tanya pekerjaan macam apa yang memerlukan kerahasiaan semacam itu.

Saya yakin Anda tidak sedang memikirkan “kura-kura”.

Kura-kura sedang menghadapi masalah. Beberapa peneliti bahkan telah menggunakan istilah “krisis” untuk menggambarkan keadaan mereka. Penurunan kura-kura ini merupakan persoalan global, yang mempengaruhi kura-kura air tawar dan penyu laut. Dua per tiga spesies kura-kura tengah menghadapi risiko kepunahan.

Setelah lebih dari 200 juta tahun mengarungi bumi tanpa tertandingi dan secara anatomis tidak berubah, kura-kura kini mungkin menghadapi putaran terakhirnya.

Hilangnya habitat

Kita adalah ancaman terbesar mereka. Kura-kura tertabrak mobil dan dikubur hidup-hidup oleh buldoser. Habitat mereka dihancurkan oleh keinginan kita yang tak pernah terpuaskan akan toko-toko besar dan kondominium tepi laut.

Cangkang mereka yang tidak kuat, tidak dirancang untuk menahan serangan manusia seperti ini, karena manusia bukanlah ancaman ketika baju zirah kura-kura muncul pertama kali dalam masa evolusioner.

Laporan World Wildlife Fund Living Planet menyatakan bahwa populasi hewan bertulang belakang ini telah menurun besar-besaran hingga 58% dalam 50 tahun terakhir. Eksploitasi berlebihan, yang kedua setelah degradasi dan hilangnya habitat, merupakan ancaman utama terhadap populasi hewan.

Kura-kura tidak kebal dari eksploitasi semacam itu, yang mencakup pemanenan tidak berkelanjutan dan penangkapan tidak sengaja selama kegiatan pengambilan sumber daya lainnya seperti penangkapan ikan. Penyu dan kura-kura dimakan dalam kegiatan keagamaan, telur dan bagian tubuh mereka dikonsumsi demi janji palsu akan kesehatan yang membaik, umur panjang dan kehidupan seks yang lebih baik.

Kura-Kura Berbintik berkumpul di tempat berkembang biak di mata air, membuat mereka jadi target mudah bagi pemburu. (Flickr)

Banyak spesies yang ditangkap untuk dijual sebagai hewan peliharaan. Sikap mereka yang umumnya pasif dan keindahannya yang menakjubkan, telah berkontribusi terhadap penurunan kura-kura, karena sifat seperti itu sangat bernilai pada hewan peliharaan.

Hewan dewasa usia reproduktif yang diambil dari alam liar untuk diperdagangkan pada dasarnya mati, bila menyangkut populasi. Ambil seekor dari habitatnya dan potensi masa depan bayi pun hilang. Tidak ada anak, artinya tidak ada populasi.

Kura-kura tua

Kura-kura adalah “bet-hedger” atau “petaruh yang hati-hati”, suatu istilah biologis untuk mahluk hidup yang menurunkan pertahanan dalam situasi tipikal untuk kemudian meraup manfaat kekuatan lebih di situasi menekan. Begitu seekor kura-kura sukses melampaui ketidakpastian pada tahap telur dan tukik, maka ia menjadi abadi—kecuali bila menjumpai ancaman dari manusia. Seekor kura-kura bisa hidup selama puluhan tahun, beberapa bahkan lebih dari satu abad.

Namun keberlangsungan populasi bergantung pada betina dewasa. Umur reproduksi betina tidak terganggu oleh menopause, justru semakin baik seiring bertambahnya usia. Betina yang lebih tua memproduksi sekumpulan telur yang lebih besar dan lebih baik. Namun telur dan tukik merupakan makanan lezat bagi banyak predator—kebanyakan tidak berhasil mencapai masa dewasa, meski memang mereka berkontribusi penting dalam jaring makanan.

Namun tidak apa-apa. Selama betina dewasa bertahan hidup, mereka bisa melindungi nilai taruhan mereka dengan memproduksi sekumpulan telur setiap tahun, menumpuk hasil pada tahun yang baik, sehingga tiap betina menggantikan dirinya dan populasi berlanjut sesuai dengan proses alamiah.

Itu sebabnya saya tidak akan memberi tahu Anda di mana saya bekerja. Anda tahu, mungkin saja Anda seorang pemburu kura-kura. Saya tidak mempercayai siapa pun, dan saya ingin kura-kura saya tetap aman dan sehat di alam bebas.

Dua spesies yang dikerjakan kelompok riset saya, Kura-Kura Berbintik (Clemmys guttata) and Kura-Kura Kayu (Glyptemys insculpta), terdaftar sebagai terancam punah di Ontario Kanada, dan sangat dicari oleh perdagangan hewan peliharaan.

Pemburu membahayakan kehidupan Kura-Kura Kayu Ontario yang terancam punah. (Shutterstock)

Salah satu populasi Kura-Kura Kayu di Ontario terancam oleh peristiwa yang dicurigai sebagai perburuan pada 1990-an. Saya katakan “dicurigai” karena belum ada seorang pun yang berhasil membuktikannya.

Ini ceritanya: 70% kura-kura hilang dalam sekejap mata, dan kami tidak menemukan bangkainya. Bukti menunjukkan bahwa lenyapnya mereka bukan karena peristiwa pemangsaan massal atau wabah penyakit.

Bisik-bisik di jalan, beberapa kura-kura tersebut masih hidup di sebuah ruang bawah tanah di Ottawa. Mereka digunakan untuk menghasilkan keturunan untuk dijual dalam perdagangan hewan peliharaan.

Yang tersisa dari populasi Ontario itu telah menjalani pengelolaan intensif dan mahal selama 15 tahun, dalam usaha menyelamatkannya dari prediksi ambang kepunahan.

Menuju pelukan pemburu

Jadi bagaimana terduga pemburu mengetahui tentang populasi kura-kura? Pertanyaan bagus, tapi sulit dijawab. Penelitian dimulai di lokasi pada akhir 1980-an. Ilmuwan berpikir bahwa laporan data mereka akan aman di dalam laci meja dan rak buku mereka. Namun kemudian datanglah internet dan era digital, dan jadi lebih mudah bagi masyarakat umum untuk mengakses dokumen semacam itu.

Perdagangan kura-kura telah diperbandingkan dengan perdagangan senjata dan obat: dioperasikan oleh jaringan, rahasia, dan keuntungan. Di internet, Kura-Kura Kayu muda yang konon dibesarkan dalam kandang dijual seharga ratusan dolar per ekor. Kura-kura dewasa sulit ditemukan dalam penjualan. Mereka biasanya ditangkap di alam dan dipelihara sebagai penghasil keturunan.

Hanya dalam beberapa tahun, dua ekor kura-kura menjadi lusinan, dan bisa menjaring ribuan dolar untuk pemburu dalam perdagangan legal.

Kura-Kura Kayu betina yang ditangkap mungkin dipelihara oleh pemburu untuk menghasilkan telur selama bertahun-tahun. Jackie Litzgus, Author provided

Baru-baru ini saya menghadiri konferensi ilmiah yang, tidak mengejutkan, fokus pada kura-kura. Bahkan dalam situasi seperti ini, dikelilingi oleh ilmuwan yang berpikiran sama dan para ahli konservasi, saya dan murid-murid menyimpan rapat-rapat informasi mengenai tempat studi kami.

Keputusan yang bagus. Ketika saya mendengarkan penyaji konferensi lain mengungkapkan terlalu banyak, saya mengetahui bahwa sebenarnya ada seorang terpidana pemburu penyu yang menghadiri konferensi itu. Modus operandi kerahasian saya, sayangnya, adalah pilihan tepat.

Anda tidak pernah tahu berapa banyak orang tidak bermoral akan pergi konferensi, jadi yang terbaik adalah jangan membuatnya mudah untuk mereka, khususnya ketika kura-kura telah menghadapi ancaman lain yang sulit dikendalikan.

Jadi, saya bisa memberi tahu Anda di mana tempat penelitian kami berada, tapi kemudian, tentunya, saya harus membunuh Anda.

This article was originally published in English