Temuan baru ungkap perusahaan rokok global melebih-lebihkan keberadaan pasar gelap

Perusahaan tembakau kerap menyebarkan infromasi yang tidak akurat tentang rokok. Underworld/Shutterstock

Temuan baru ungkap perusahaan rokok global melebih-lebihkan keberadaan pasar gelap

Seberapa besarkah pasar gelap rokok dan siapa yang ada di belakangnya? Pertanyaan ini telah menghantui pemerintah, advokat kesehatan masyarakat, peneliti, dan industri tembakau selama bertahun-tahun. Perusahaan tembakau terbesar di dunia telah menghabiskan jutaan dolar untuk penelitian guna menghasilkan jawaban, kebanyakan penelitian ini merupakan pesanan yang menggiring pada kesimpulan bahwa perdagangan tembakau ilegal sedang meningkat.

Perusahaan-perusahan rokok besar secara rutin menggunakan penemuan ini untuk menunjukkan bahwa setiap kebijakan pengendalian tembakau akan menyebabkan peningkatan penyelundupan. Mereka mengklaim bahwa pungutan cukai yang lebih tinggi mendorong lebih banyak orang untuk membeli rokok secara ilegal, misalnya, atau dengan kemasan polos membuatnya lebih mudah bagi pemalsu untuk menyalin merek besar.

Namun ada masalah besar dengan temuan data yang dibiayai oleh industri ini. Ketika dibandingkan dengan sumber yang independen, mereka secara konsisten melebih-lebihkan skala tembakau ilegal. Mereka juga berulang kali gagal memenuhi standar kualitas dan keterbukaan penelitian setelah ditelaah kembali.

Ini menimbulkan pertanyaan baru tentang industri yang memiliki sejarah panjang penggunaan hasil penelitian dan tidak tahu lagi cara untuk menipu para pembuat kebijakan dan publik. Belum lagi keterlibatan intim industri ini dengan penyelundupan tembakau yang diklaim sedang dicegahnya.

Riset Kami

Banyak dokumen dan laporan independen telah meninjau data tentang tembakau ilegal yang dibiayai oleh industri. Penelitian kami, yang baru diterbitkan dalam Tobacco Control, adalah yang pertama kali meninjau ulang penilaian semacam itu secara sistematis untuk memeriksa kecenderungan yang lebih luas.

Kami mengumpulkan 35 laporan tinjauan, 25 di antaranya fokus riset tentang satu negara – kebanyakan dari Australia atau Inggris – sedangkan sisanya memiliki fokus pada suatu kawasan atau suatu kombinasi beberapa kawasan dan negara. Sebanyak 18 penilaian telah ditinjau kembali oleh rekan sejawat, sementara semua kecuali satu dari sumber data yang dibiayai industri yang mereka tidak periksa.

Dari 31 laporan penilaian, penelitian yang dibiayai oleh perusahaan rokok memperkirakan pasar gelap rokok lebih tinggi dari perkiraan para peninjau - mulai dari 17% lebih tinggi hingga lebih dari 100%. Dalam 29 laporan peninjau, ada kritik terhadap metode yang digunakan untuk mengumpulkan data yang didanai industri. Misalnya, survei terhadap kemasan rokok/kantong tembakau hanya dikumpulkan di kota-kota kecil dan kota-kota besar, tempat produk ilegal cenderung lebih umum ditemukan.

Temukan perbedaannya. khlungcenter

Permasalahan dengan analisis data juga ditemukan pada 22 laporan peninjauan; sementara 21 memiliki masalah pada penyajiannya, seperti kegagalan untuk menyoroti ketika produk industri tembakau jumlahnya menjadi mayoritas di pasar gelap. Terdapat juga keluhan yang terus terjadi bahwa laporan yang dibiayai oleh industri tidak secara jelas menyampaikan metode penelitian, sehingga lebih sulit untuk membuktikan temuan tersebut secara ilmiah.

Riset kami kami menyimpulkan bahwa “kualitas data industri mengenai tembakau ilegal secara keseluruhan berada di bawah standar yang diharapkan untuk dipertimbangkan dapat diandalkan”. Kami menambahkan bahwa konsistensi ini “dapat menunjukkan bahwa industri tembakau dengan sengaja menghasilkan data yang menyesatkan” terkait topik ini.

Gambaran yang lebih besar

Pada era 1990-an, terdapat banyak bukti bahwa Big Tobacco atau perusahaan rokok besar terlibat di pasar rokok ilegal. Merujuk pada perkiraan pada saat itu, sepertiga dari ekspor rokok tahunan global melalui jalur distribusi legal.

Kami telah menulis di tempat lain mengenai bagaimana ini telah menjadi bagian penting strategi bisnis banyak perusahaan rokok. Produk yang dikirim ke pasar sangat sering melampaui tingkat konsumsi rokok penduduk lokal. Dalam beberapa kasus, distributor bahkan ditugaskan secara khusus untuk menyelundupkan produk perusahaan rokok. Alasan perusahaan-perusahaan rokok tertarik pada pasar gelap itu adalah bahwa mereka dibayar ketika mereka menjual produk ke distributor, terlepas bagaimana barang selundupan itu dijual. Karena produk yang dijual ilegal lebih murah, hal ini berpotensi menghasilkan penjualan yang lebih tinggi.

Pada akhir 2000-an, industri harus tunduk pada penyelidikan negara, putusan pengadilan, denda dan banyak publisitas negatif. Empat perusahaan tembakau terbesar dunia - Philip Morris International (PMI), British American Tobacco, Imperial Tobacco, dan Japan Tobacco - telah menandatangani perjanjian hukum dengan Uni Eropa untuk bekerja sama dalam memberantas tembakau ilegal.

Di Kanada, anak perusahaan Japan Tobacco dan British American, dan sebagian perusahaan yang dimiliki oleh PMI telah mengaku bersalah karena penyelundupan rokok dan telah didenda secara kolektif C$1,7 miliar (£1 miliar).

Sekarang, industri tembakau berpendapat bahwa mereka adalah korban dari pasar gelap, menekankan dampak negatif rokok tiruan. Namun ada bukti bahwa industri tidak pernah berhenti mendapatkan manfaat dari pasar gelap - meskipun perusahaan-perusahaan besar menyangkalnya. Penelitian yang kami publikasikan baru-baru ini menunjukkan bahwa dua per tiga rokok ilegal di seluruh dunia berasal dari perusahaan tembakau itu sendiri, sementara kurang dari satu dari sepuluh adalah tiruan. Pada saat ini, tidak ada data yang cukup andal tentang skala pasar gelap tembakau secara keseluruhan.

Setidaknya, bagaimanapun, perusahaan tembakau gagal mengendalikan rantai pasokan mereka - kelebihan produksi dan kelebihan pasokan produk tembakau, menyebabkan sebagiannya masuk ke pasar ilegal. Sementara itu, bukti dari dokumen yang bocor dan pembocor internal menunjukkan beberapa perusahaan tembakau secara aktif terlibat dalam perdagangan ini baru-baru ini.

Akan murah. Photo Spirit

Sebagai bagian dari upaya global untuk menangani penyelundupan tembakau, Protokol Pasar Gelap dari Kerangka Kerja Konvensi tentang Pengendalian Tembakau WHO mulai berlaku pada September ini. Salah satu ukuran kunci dari protokol ini adalah sebuah sistem global untuk melacak dan menelusuri produk tembakau. Sistem ini akan menentukan di mana suatu produk di produksi, memungkinkan penyelidikan jika itu berakhir di pasar gelap.

Protokol ini menetapkan bahwa sistem ini tidak boleh dikontrol oleh perusahaan tembakau. Namun demikian, perusahaan tembakau telah berulang kali mempromosikan alternatif mereka yang tidak memadai dan tidak efisien. Codentify (sistem penandaan produk tembakau terpusat) dipatenkan oleh Philip Morris International (PMI) pada pertengahan 2000-an, dan dilisensi secara gratis kepada kompetitor utama perusahaan pada 2010.

Mereka secara kolektif setuju untuk mempromosikan sistem ini kepada pemerintah dengan cara yang membuatnya tampak independen. Ini dilakukan dengan menggunakan berbagai kelompok pendukung industri rokok dan pihak ketiga.

Keterlibatan industri dalam Codentify nyatanya tetap terlihat, sehingga mereka berusaha menjauhkan diri. Pada 2016 sistem itu dijual ke sebuah perusahaan bernama Inexto, dan PMI mengklaim Codentify sekarang memenuhi persyaratan WHO.

Namun beberapa staf di Inexto tampaknya menjadi karyawan lama PMI yang juga turut menciptakan Codentify, sementara itu juga tampaknya sebuah jaringan kompleks dari kekayaan intelektual bersama ada di antara individu-individu ini dan kedua perusahaan. Industri tembakau masih melakukan semua yang dapat menerapkan sistem ini sebagai standar pelacakan dan jejak global.

Temuan baru kami mengenai data industri adalah bukti lebih lanjut bahwa industri tembakau tidak bermain jujur dan baik dalam masalah tembakau ilegal. Data memungkinkan perusahaan-perusahaan ini untuk mempromosikan kesimpulan tentang skala dan sifat perdagangan gelap yang tidak dapat dengan mudah dibantah. Ini terutama berfungsi sebagai platform untuk strategi lobi dan hubungan masyarakat industri.

Filantropi Bloomberg baru-baru ini mengumumkan investasi sebesar US$20 juta (£16 juta) untuk membuat STOP (The Stopping Tobacco Organizations and Products) - sistem pantauan global untuk mengekspos praktik-praktik seperti ini. Organisasi kami Tobacco Control Research Group di University of Bath adalah salah satu dari tiga mitra yang didanai untuk memimpin inisiatif ini. Kami tidak bisa membiarkan industri beroperasi di bawah naungan kegelapan. Hubungan kerja sama baru ini akan berfungsi sebagai sorotan yang diperlukan.

The Tobacco Manufacturers Association, yang mewakili British American Tobacco, Imperial Tobacco, dan anak perusahaan Japan Tobacco Gallaher, mengatakan tidak akan menanggapi artikel ini.

Seorang juru bicara untuk PMI mengatakan:

Perdagangan rokok ilegal melukai bisnis dan pendapatan kami - kami memiliki kepentingan untuk menguranginya. Kami menginvestasikan sumber daya yang signifikan untuk memastikan kontrol yang kuat dalam rantai pasokan kami dan mengatasi pengalihan produk kami. Kami juga mendukung aturan ketat dan langkah-langkah penegakan hukum.

PMI tidak berada dalam usaha melacak dan menelusuri. Kami percaya bahwa cara terbaik untuk memastikan hal ini adalah melalui serangkaian sistem pelacakan dan jejak standar terbuka yang disetujui secara independen, bersaing di pasar bebas.

This article was originally published in English

Help us bring facts and expertise to the public.