Menu Close
forest. Darren England/AAP

6 buku tentang krisis iklim yang menawarkan harapan baru

Pemutihan karang, banjir, kebakaran hutan , penurunan dan kepunahan keanekaragaman hayati – saat kita menyaksikan dampak perubahan iklim, di tengah banyak laporan yang memberikan peringatan terkait biaya yang timbul dari kelambanan pemerintah, wajar jika kita mudah untuk merasa kewalahan.

Bagaimana cara melawan ini? Kami meminta enam pakar lingkungan untuk masing-masing menominasikan sebuah buku tentang krisis iklim yang menawarkan harapan.


1. All We Can Save: Truth, Courage, and Solutions for the Climate Crisis – diedit oleh Ayana Elizabeth Johnson dan Katharine Keeble Wilkinson (2020)

Keputusasaan, ketidakberdayaan, dan perpecahan adalah musuh dari tindakan positif, dan melumpuhkan upaya dalam menjawab tantangan luar biasa seperti krisis perubahan iklim. All We Can Save membalikkan emosi dan kekhawatiran semacam itu. Harapan adalah motivator yang kuat, terutama ketika harapan itu disampaikan dengan cara yang kreatif, bijaksana, inklusif, dan beragam.

Secara kritis, All We Can Save menyatukan suara perempuan, mencakup budaya, geografi, dan usia. Wanita masih, sayangnya, tidak cukup didengar – dan lebih buruk lagi, secara aktif ditekan dalam beberapa kasus dan lingkungan. Banyak masyarakat menderita karenanya.

Namun, dalam buku ini, para ilmuwan, petani, guru, seniman, jurnalis, pengacara, aktivis, dan lainnya berbagi perspektif unik mereka, melalui esai, puisi, dan seni mereka. Mereka mengeksplorasi bagaimana menghadapi krisis iklim, kerusakan yang sudah ditimbulkan, tetapi yang paling penting, bagaimana membawa perubahan dan kemajuan yang positif.

Buku ini adalah makanan untuk pikiran dan jiwa yang sangat dibutuhkan.

Euan Ritchie


Read more: 4 assumptions about gender that distort how we think about climate change (and 3 ways to do better)


2. Great Adaptations: In the Shadow of a Climate Crisis – Morgan Phillips (2021)

Tidak usah berpura-pura. Tidak ada cerita yang baik terekait pemanasan global. Mereka semua dibingkai dalam krisis yang kita tidak bicarakan di Australia. Kita sangat membutuhkan percakapan di tingkat nasional tentang bagaimana kita hidup di dunia yang penuh bahaya ini.

Buku Morgan Phillips Great Adaptations: In the Shadow of a Climate Crisis bukan merupakan buku Australia. Perspektifnya bersifat internasional – Inggris, Eropa, Nepal, Amerika Utara.

Phillips tidak gentar memikirkan prospek suram: keruntuhan sistemik, kerawanan pangan dan air, penurunan keanekaragaman hayati. Tapi fokusnya bukan pada malapetaka belaka, atau optimisme tekno yang naif. Dia malah membawa keseimbangan yang cermat pada pertimbangannya tentang adaptasi yang baik dan adaptasi yang berbahaya.

Dia mendorong kita untuk berpikir di luar reaksi yang terfragmentasi terkait terhadap bencana iklim yang menimpa individu, seperti kekeringan, kebakaran, banjir, dan badai – reaksi yang menguntungkan orang kaya dan didasarkan pada khayalan bahwa semua akan kembali ke “normal”.

Tujuannya adalah “adaptasi transformatif” yang realistis. Dia menyarankan solusi yang bertahan lama, fleksibel, dan adil. Inti dari beberapa contoh yang dia pakai terkait keberhasilan “menggunakan kabut” untuk mendapatkan air di Maroko yang gersang hingga proyek pertanian dan kehutanan yang tanggap terhadap iklim di Nepal – adalah perlunya dialog terus-menerus untuk memandu proses untuk mengatasi kondisi yang berubah.

Great Adaptations membuat provokasi yang brilian untuk diskusi yang harus kita lakukan.

Peter Christoff


Read more: Message in a bottle: the wine industry gives farmers a taste of what to expect from climate change


3. Who Really Feeds the World? The Failure of Agribusiness and the Promise of Agroecology – Vandana Shiva (2016)

Krisis iklim telah menunjukkan sistem pangan global yang tidak adil dan tidak layak secara ekologis. Kebakaran hutan dan banjir baru-baru ini di Australia, misalnya, menghancurkan tanaman pangan, menghancurkan lanskap penghasil makanan dan komunitasnya, dan mengganggu jaringan transportasi. Masing-masing masalah mengungkapkan sistem pangan yang dikendalikan perusahaan yang ditandai dengan kenaikan harga pangan, tingkat kelaparan yang meningkat, dan kerawanan pangan.

Bagaimana sistem pangan yang adil dan adil dapat dikembangkan – dengan menciptakan sistem yang tangguh dalam menghadapi kekacauan iklim?

Dalam buku Who Really Feeds the World? The Failure of Agribusiness and the Promise of Agroecology, Vandana Shiva menetapkan prinsip dan praktik yang dapat menawarkan beberapa solusi. Berkaca pada berbagai contoh dari seluruh dunia, termasuk Gerakan Navdanya yang berbasis di India (yang ia dirikan), Shiva menghadirkan agroekologi, tanah yang hidup, keanekaragaman hayati, dan pertanian skala kecil sebagai respons yang memperkuat kehidupan.

Petani berskala kecil di sebidang tanah kecil sudah menghasilkan 70% makanan dunia. Mereka benar-benar dapat memberi makan dunia.

Tantangannya kemudian – salah satu dari banyak yang ada – adalah bagaimana kita bisa menghidupkan prinsip-prinsip yang diadvokasi oleh aktivis lingkungan yang telah memenangkan beberapa penghargaanini. Dalam konteks Australia, hal ini akan mencakup penanganan pendatang di masa kolonial yang kejam di mana sistem pertanian dan pangan Australia telah dibangun.

Kristen Lyons


Read more: Stories from the sky: astronomy in Indigenous knowledge


4. Fresh Banana Leaves: Healing Indigenous Landscapes through Indigenous Science – Jessica Hernandez (2022)

Api yang mengamuk, kekeringan yang parah, dan banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya menunjukkan kekuatan dan teror dari bencana iklim. Saat kita diingatkan akan ketergantungan kita pada ekosistem yang sehat, banyak dari kita mencari cara berbeda untuk terhubung kembali dengan dunia di sekitar kita.

Dalam bukuFresh Banana Leaves, Jessica Hernandez menawarkan kepada kita sebuah konsep “ekologi kincentric”, di mana hubungan abadi antara masyarakat adat dan tempat adalah saling bergantungan.

Dia berpendapat bahwa “kita tidak terpisah dari alam” dan bahwa “Masyarakat Adat memandang sumber daya alam dan lingkungan mereka sebagai bagian dari kerabat dan komunitas mereka”.

Buku Hernandez menunjukkan kekuatan ilmu pengetahuan adat (dan kepemimpinan masyarakat adat) dalam membantu membawa kita semua kembali ke hubungan baik dengan alam. Dengan melakukan itu, dia memberi kita gambaran tentang masa depan yang terdekolonisasi, adil, dan berkelanjutan.

Erin O'Donnell


Read more: Engineers have built machines to scrub CO₂ from the air. But will it halt climate change?


5. The Precipice – Toby Ord (2020)

Di dalam bukunya The Precipice, Toby Ord mempertimbangkan serangkaian “risiko eksistensial” yang dapat, dalam beberapa abad mendatang, membatasi potensi besar bagi perkembangan manusia dalam jangka panjang. Ini membuat saya sangat berharap tentang perubahan iklim karena tiga alasan.

Pertama, sementara mengakui bahwa perubahan iklim akan menyebabkan penderitaan besar, Ord hanya mengidentifikasi beberapa, skenario yang relatif tidak mungkin membuat umat manusia punah atau “terjebak” nyaris tidak bertahan hidup.

Kedua, ia mempertimbangkan berbagai risiko yang dihasilkan manusia dan alam yang menjadi perhatian yang lebih besar. Banyak dari risiko ini diperburuk oleh meningkatnya aksesibilitas teknologi canggih yang dulu hanya tersedia untuk kelompok elit, seperti teknologi bio-engineering dan kecerdasan buatan. Ini semua adalah risiko yang kita buat atau kita perlu bekerja sama untuk mengurangi dampaknya.

Ketiga, Ord membuat kasus yang meyakinkan bahwa kita memiliki banyak institusi, teknologi, dan alat kebijakan yang diperlukan untuk mengelola risiko eksistensial jangka panjang. Ada pekerjaan yang bisa kita semua lakukan sekarang untuk membantu. Perubahan iklim dapat memperburuk banyak risiko lainnya. Memecahkan masalah ini membutuhkan masalah yang lain pada saat yang sama.

The Precipice meninggalkan seseorang dengan perasaan bahwa kita perlu menjadi manusia yang lebih baik untuk melewati abad-abad berikutnya, tetapi masa depan yang lebih cerah akan menanti kita. Jika kita mencapainya, kita akan pantas mendapatkannya, karena kita akan menggabungkan kekuatan dan kemakmuran kita dengan kedewasaan peradaban, kasih sayang, dan kebijaksanaan.

Stefan Kaufman


Read more: Friday essay: trees have many stories to tell. Is this our last chance to read them?


6. Trees and Global Warming: The Role of Forests in Cooling and Warming the Atmosphere – William J. Manning (2020)

Saat iklim berubah dan Australia menghangat, pohon sering dilihat sebagai obat mujarab, tetapi, seperti yang selalu terjadi pada ekosistem, segalanya bisa menjadi rumit.

Seperti yang William J Manning katakan dalam buku Trees and Global Warming pohon dapat menghangatkan sekaligus mendinginkan suasana. Warna daunnya (hijau terang atau gelap) mempengaruhi seberapa banyak radiasi yang diserap, ditransmisikan, dan dipantulkan, dan seberapa banyak mereka yang mendingin

Manning tidak melihat pohon dan hutan melalui kacamata optimis, tetapi melalui lensa ilmiah yang kuat. Pohon keluar sebagai pemenang dalam hal mengatasi perubahan iklim karena, dibudidayakan secara efektif, mereka dapat menaungi dan mendinginkan, mengurangi efek pulau panas perkotaan, menyerap karbon, dan banyak lagi.

Pohon adalah bagian penting, solusi hemat biaya dan berkelanjutan dari hidup dengan perubahan iklim. Kita harus melindungi pohon dan hutan yang kita miliki. Menanam lebih banyak pohon adalah bagian dari solusi cepat dan murah, menyediakan kota-kota yang lebih layak huni di seluruh benua kita.

Greg Moore


Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 152,800 academics and researchers from 4,486 institutions.

Register now