Mengapa stereotip perempuan seksi penggemar bola bertahan di Piala Dunia

Gambar-gambar seksi perempuan tetap bertebaran di media olahraga walau terjadi perubahan demografi penggemar. Srdjan Suki/EPA

Artikel ini bagian dari seri Piala Dunia yang mengeksplorasi politik, ekonomi, sains, dan isu sosial di balik perhelatan olahraga paling populer di dunia ini.


Secara global, jumlah perempuan yang menggemari sepak bola sedang meningkat–sekitar 40% pemirsa televisi di dunia untuk Piala Dunia sepak bola laki-laki 2014 adalah perempuan. Digabungkan dengan pertumbuhan pesat Piala Dunia perempuan–yang akan digelar lagi tahun depan di Prancis–maka jelas bahwa perhelatan besar sepak bola tak lagi hanya untuk laki-laki.

Namun, jika Anda mengetik kata-kata “World Cup (Piala Dunia)” dan “women fans (penggemar perempuan)” di Google, yang muncul adalah perempuan-perempuan dari seluruh dunia dengan rambut panjang, celana pendek, dan seragam sepak bola yang kecil, terbungkus warna bendera dan warna negara mereka.

Mengapa stereotip tentang perempuan penggemar olahraga tetap bertahan dan mengapa mereka begitu populer?


Read more: Ini pentingnya negara berkembang mengubah aturan main perhelatan olahraga


Penelitian yang saya lakukan pada konten online yang menampilkan perempuan dalam Piala Dunia 2014 di Brasil mengkonfirmasi bahwa keseksian mendominasi. Riset saya meneliti lebih dari 100 gambar dari laporan media mainstream dan menemukan foto-foto dan kisah paling populer tentang perempuan memfokuskan pada penggemar muda dan langsing di tribun dengan mengkombinasikan pemberdayaan seksual dan kebanggaan nasional.

Dalam banyak gambar, para perempuan berpose secara provokatif untuk kamera jurnalis foto. Mereka berfoto dengan memajukan bibir yang menggunakan warna lipstik sesuai warna tim. Seorang penggemar Brasil mengangkat bendera nasional untuk menunjukkan sebuah senyum lebar dan bikini berpayet.

Potret-potret dari penggemar sepak bola itu memberikan contoh cara baru seksisme dalam media olahraga berlangsung. Ide-ide tentang perempuan sebagai objek pasif untuk konsumsi laki-laki telah berganti dengan gambar-gambar perempuan yang “sengaja memilih” tampil seksi. “Penggemar seksi” dirayakan sebagai bentuk ekspresi individu dan gaya personal, memperkuat ekspektasi budaya bagi perempuan muda menghadirkan diri mereka sendiri dalam konteks olahraga dengan cara yang tidak mengancam keunggulan laki-laki.

Meski ada kritik yang meluas terhadap seksisme di media olahraga dan beberapa inisiatif melawan citra seksual penggemar olahraga perempuan, stereotip penggemar seksi terus berkembang. Bagi penggemar perempuan yang tidak terlihat sesuai dengan stereotip ini, atau memilih untuk tidak tampil seksi, mereka menjadi tidak terlihat di media.

Citra dominan

Salah satu penyebabnya adalah bagaimana pencarian mesin algoritme mengurutkan informasi. Algoritme menentukan preferensi menurut pencarian online pengguna sebelumnya, juga pencarian pengguna yang dianggap serupa secara demografis. Saat algoritme “memberi ranking” para perempuan menurut tingkat persepsi kemolekan mereka dan bukannya ketertarikan perempuan terhadap olahraga atau komitmen terhadap tim mereka, terlihat jelas bagaimana perempuan dalam lingkungan olahraga dinilai.

Ketik kata “male sport fans (laki-laki penggemar olahraga )” di sebuah mesin pencari dan Anda akan mendapatkan gambaran yang beda. Satu-satunya tubuh yang berpakaian minim di acara ditutupi cat tubuh warna-warni. Kriteria laki-laki penggemar olahraga di ranah online tampaknya tidak ada hubungannya dengan daya tarik fisik.

Fan Korea Selatan menyoraki tim mereka di Seoul selama Piala Dunia 2014. Korean Culture and Information Service/Wikimedia Commons

Komposisi jenis kelamin di ruang redaksi adalah faktor lain yang berdampak pada cara penggemar perempuan ditampilkan. Para fotografer dan editor menyeleksi gambar-gambar penonton perempuan yang mereka ambil dan mereka tunjukkan pada khalayak. Meningkatkan jumlah perempuan dengan kekuasaan untuk mengambil keputusan tentang konten berita dapat membuat lebih banyak variasi gambar online perempuan terkait olahraga.

Stereotip diperkuat oleh persaingan antarnegara

Penggambaran media terhadap perempuan penggemar olahraga sebagai seseorang yang seksi dan pada saat yang sama serius menyukai olahraga juga menguntungkan bagi organisasi olahraga global seperti FIFA, yang mencari cara untuk meningkatkan pangsa pasar global pertandingan mereka dengan mengincar perempuan sebagai penggemar dan pemain.

Secara ironis, gambar-gambar ini menjadi bukti bahwa persaudaraan sepak bola, yang dikenal memiliki rapor jelek soal dalam hal kesetaraan jender, menerima dan terbuka bagi semua jenis perempuan–bahkan mereka yang mungkin tidak terlihat seperti penggemar olahraga “biasa”.

Pendukung Belanda di Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan. Gerry Penny/EPA

Mereka juga digunakan sebagai bagian dari tontonan olahraga global untuk meningkatkan profil negara-negara yang didukung oleh perempuan ini, dan untuk menguatkan ide rivalitas dan kompetisi antarnegara. Ketika gambar-gambar seksual dari para pendukung perempuan muncul di bawah judul berita seperti “Inggris membuat kita bangga”, tubuh perempuan menjadi terkooptasi sebagai bagian dari kompetisi olahraga maskulin.


Read more: Jika lutut sakit, tetaplah berolahraga. Mengapa?


Popularitas gambar-gambar ini menjelaskan bagaimana persepsi sosial yang langgeng terhadap perempuan penggemar olahraga dan syarat yang harus dipenuhi perempuan agar terlihat dalam media olahraga yang didominasi laki-laki. Dalam memberikan visibilitas pada para perempuan di tribun yang paling sesuai dengan idealisme perempuan menurut laki-laki, dan membingkai keseksian perempuan sebagai pilihan pribadi, media olahraga tidak berbuat banyak dalam melawan hierarki perbedaan gender dalam olahraga.

Untuk memecahkan stereotip ini, perlu representasi yang lebih beragam dari perempuan penggemar sepak bola dalam liputan media tentang Piala Dunia–dan acara olahraga lainnya. Ruang redaksi dapat mengambil petunjuk dari kampanye media sosial akar rumput, seperti This Fan Girl, yang menampilkan secara khusus para penggemar perempuan yang muncul minggu demi minggu, dalam cuaca terburuk, untuk mendukung tim klub di Inggris.

Pada akhirnya, mungkin, kita akan bisa mengubah gambar-gambar yang berasal dari tribun acara olahraga paling populer di dunia ini. Lebih sedikit celana pendek, lebih banyak keragaman penggemar.

This article was originally published in English