Menu Close

Vaksin COVID-19 mana yang terbaik? Inilah mengapa itu sangat sulit untuk dijawab

Wanita muda mengenakan topeng dengan tangan di udara, ragu-ragu
Shutterstock

Dengan peluncuran vaksin COVID-19 yang semakin cepat, orang semakin bertanya vaksin mana yang terbaik?

Menurut Google Trends, semakin banyak orang yang ingin tahu.

Sekalipun kami mencoba menjawab pertanyaan ini, menemukan vaksin mana yang “terbaik” tidaklah sederhana. Apakah itu berarti vaksin lebih baik dalam melindungi Anda dari penyakit serius? Yang melindungi Anda dari varian apa pun yang beredar di dekat Anda? Yang membutuhkan lebih sedikit suntikan booster atau penguat? Yang untuk kelompok usia Anda? Atau itu ukuran lain sepenuhnya?

Bahkan jika kita dapat mendefinisikan apa yang “terbaik”, itu tidak seperti jika Anda mendapatkan pilihan vaksin. Sampai serangkaian vaksin tersedia, sebagian besar orang di seluruh dunia akan divaksinasi dengan vaksin apa pun yang tersedia. Itu berdasarkan data klinis yang tersedia dan rekomendasi otoritas kesehatan, atau berdasarkan apa yang disarankan dokter Anda jika Anda memiliki kondisi medis yang mendasarinya. Jadi, jawaban jujur tentang vaksin COVID yang “terbaik” hanyalah yang tersedia untuk Anda saat ini.

Masih belum yakin? Inilah mengapa sangat sulit untuk membandingkan vaksin COVID.

Hasil uji klinis hanya sejauh ini

Anda mungkin berpikir uji klinis mungkin memberikan beberapa jawaban tentang vaksin mana yang “terbaik”, terutama uji coba fase 3 besar yang digunakan sebagai dasar persetujuan oleh otoritas pengatur di seluruh dunia.

Uji coba ini, biasanya pada puluhan ribu orang, membandingkan jumlah kasus COVID-19 pada orang yang mendapatkan vaksin, dibandingkan dengan mereka yang mendapatkan plasebo atau vaksin palsu. Ini memberikan ukuran kemanjuran, atau seberapa baik vaksin bekerja di bawah kondisi uji klinis yang dikontrol ketat.

Dan kita tahu kemanjuran vaksin COVID berbeda-beda. Misalnya, kita belajar dari uji klinis bahwa vaksin Pfizer melaporkan kemanjuran 95% dalam mencegah gejala, sedangkan AstraZeneca memiliki kemanjuran 62-90%, tergantung pada dosis.


Read more: How to read results from COVID vaccine trials like a pro


Tetapi perbandingan langsung uji coba fase 3 lebih kompleks karena berlangsung di lokasi dan waktu yang berbeda. Ini berarti tingkat infeksi di masyarakat, tindakan kesehatan masyarakat, dan campuran varian virus yang berbeda dapat bervariasi. Peserta uji coba juga dapat berbeda dalam usia, etnis, dan potensi kondisi medis yang mendasarinya.

Sangat menggoda untuk membandingkan vaksin COVID. Namun dalam pandemi, saat vaksin langka, itu bisa berbahaya.

Kita mungkin membandingkan vaksin secara langsung

Salah satu cara kita dapat membandingkan kemanjuran vaksin secara langsung adalah dengan melakukan studi langsung. Studi ini membandingkan hasil orang yang menerima satu vaksin dengan mereka yang menerima yang lain, dalam percobaan yang sama.

Dalam uji coba ini, bagaimana kami mengukur kemanjuran, populasi penelitian, dan setiap faktor lainnya adalah sama. Jadi kita tahu perbedaan hasil pasti karena perbedaan antara vaksin.

Misalnya, uji coba head-to-head atau antar dua vaksin sedang berlangsung di Inggris Raya untuk membandingkan vaksin AstraZeneca dan Valneva. Uji coba fase 3 tersebut diharapkan akan selesai akhir tahun ini.

Bagaimana kalau di dunia nyata?

Sampai kita menunggu hasil studi perbandingan, banyak yang bisa kita pelajari dari cara kerja vaksin di masyarakat umum, di luar uji klinis. Data dunia nyata memberi tahu kita tentang efektivitas vaksin (bukan kemanjuran).

Dan efektivitas vaksin COVID dapat dibandingkan di negara-negara yang telah meluncurkan vaksin berbeda untuk populasi yang sama.

Misalnya, data terbaru dari Inggris menunjukkan bahwa vaksin Pfizer dan AstraZeneca memiliki keefektifan yang serupa. Mereka keduanya andal mencegah gejala, rawat inap dan kematian karena COVID-19, bahkan setelah satu dosis.

Jadi apa yang sekilas terlihat “terbaik” menurut hasil efikasi dari uji klinis tidak selalu sama di dunia nyata.

Bagaimana dengan masa depan?

Vaksin COVID yang Anda dapatkan hari ini sepertinya bukan yang terakhir. Karena kekebalan secara alami berkurang setelah imunisasi, booster atau penguat secara berkala akan diperlukan untuk mempertahankan perlindungan yang efektif.

Sekarang ada data yang menjanjikan dari Spanyol bahwa vaksin campuran dan saling melengkapi adalah aman dan dapat memicu respons imun yang sangat kuat. Jadi ini mungkin strategi yang layak untuk mempertahankan efektivitas vaksin yang tinggi dari waktu ke waktu.

Dengan kata lain, vaksin “terbaik” mungkin sebenarnya adalah sejumlah vaksin yang berbeda.

Varian virus sudah mulai beredar, dan sementara vaksin saat ini menunjukkan mereka masih melindungi walau memiliki perlindungan yang kurang.

Perusahaan, termasuk Moderna, dengan cepat memperbarui vaksin mereka untuk diberikan sebagai penguat khusus untuk memerangi varian ini.

Jadi, sementara satu vaksin mungkin memiliki kemanjuran yang lebih besar dalam uji coba fase 3, vaksin itu mungkin belum tentu “terbaik” dalam melindungi terhadap varian baru dan risiko pada masa depan bagi Anda.


Read more: Can I get AstraZeneca now and Pfizer later? Why mixing and matching COVID vaccines could help solve many rollout problems


Vaksin terbaik adalah yang bisa Anda dapatkan sekarang

Sangatlah rasional bagi seseorang untuk menginginkan vaksin “terbaik” yang tersedia. Tetapi vaksin terbaik adalah yang tersedia untuk Anda saat ini karena vaksin tersebut menghentikan Anda dari tertular COVID-19, mengurangi penularan kepada anggota komunitas Anda yang rentan dan secara substansial mengurangi risiko penyakit parah Anda.

Semua vaksin yang tersedia melakukan tugas ini dan melakukannya dengan baik. Dari perspektif kolektif, manfaat vaksin akan berlipat ganda. Semakin banyak orang divaksinasi, semakin banyak komunitas menjadi kebal (juga dikenal sebagai herd immunity), yang semakin membatasi penyebaran COVID-19.

Pandemi global adalah situasi yang sangat dinamis, dengan munculnya varian virus yang mengkhawatirkan, pasokan vaksin global yang tidak pasti, tindakan pemerintah yang tidak merata, dan potensi wabah eksplosif di banyak wilayah.

Jadi menunggu vaksin yang sempurna adalah ambisi yang tidak mungkin tercapai. Setiap vaksin yang dikirimkan adalah langkah kecil namun signifikan menuju normalitas global.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 130,800 academics and researchers from 4,108 institutions.

Register now