Sains dapat membantu memilih diet mana yang efektif untuk Anda. wavebreakmedia/shutterstock.com

Bingung mau makan apa? Sains dapat membantu Anda memilih menu yang sehat

Apakah Anda merasa seperti ahli gizi yang selalu berubah pikiran? Apakah Anda ingin informasi berbasis ilmu pengetahuan tentang diet tapi tidak tahu siapa atau apa yang harus dipercaya?

Jika Anda setuju, Anda tidak sendirian: Lebih dari 80% orang Amerika juga bingung tentang diet mana yang harus diikuti.

Jika Anda seorang ilmuwan gizi, keluhan ini membuat Anda lelah. Alasan ini yang membuat saya memfokuskan karir saya untuk memberi pendekatan ilmiah terkait makanan untuk memiliki dampak besar pada kesehatan masyarakat dan lingkungan. Ini mantra saya: Dari pertanian ke garpu, apa yang kita makan penting.

Bahkan, tahukah Anda bahwa 80% penyakit kronis dapat dicegah melalui perubahan gaya hidup yang dapat dimodifikasi, dan diet adalah satu faktor penyumbang terbesarnya?

Sains: tanaman lebih baik untuk Anda dan planet kita

Para ilmuwan sepakat bahwa pola makan nabati lebih baik untuk Anda dan planet ini. casanisa/shutterstock.com

Mengkonsumsi makanan yang bebas dari bahan pengawet dan perasa buatan atau keto? Diet paleo atau bebas gluten? Diet tiga puluh hari penuh (Whole 30) atau vegan?

Lupakan tren diet, karena sains memiliki jawaban - ada jauh lebih banyak hal tentang diet dan kesehatan daripada yang Anda tahu.

Laporan ilmiah dari Pedoman Diet 2015-2020 untuk orang Amerika, misalnya, menyimpulkan bahwa pola makan nabati adalah yang terbaik untuk kesehatan manusia dan lingkungan.

Lebih dari 75% makanan Anda harus terdiri dari sayuran, buah-buahan dan biji-bijian, dan sumber protein harus mencakup kacang, kacang polong, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kedelai.

Panduan Makanan 2019 Kanada juga fokus pada tanaman, seperti halnya Piring Makan Sehat Harvard, sementara Brasil menekankan untuk “mengutamakan makanan yang berasal dari tumbuhan.”

Pedoman ini dan yang lainnya juga menekankan pentingnya membatasi makanan yang diproses dan dimasak dalam beberapa tahap.

Ada juga konsensus dari Organisasi Pangan dan Pertanian PBB dan lainnya bahwa pola makan nabati lebih berkelanjutan, sebagian besar karena diet daging membutuhkan energi yang tinggi dan merusak lingkungan.

Meskipun kedengarannya seperti tren, diet “berbasis nabati” telah diteliti selama beberapa dekade.

Kesadaran tentang diet nabati meningkat karena pola diet tersebut mengatasi dua tantangan kesehatan masyarakat yang mendesak: epidemi penyakit kronis dan krisis perubahan iklim. Ini adalah solusi untuk masalah kesehatan manusia dan lingkungan.

Zona Biru, atau wilayah di dunia yang orang biasanya hidup lebih lama dari rata-rata dan dengan lebih sedikit penyakit kronis, mengindikasikan pola makan nabati dapat disesuaikan agar sesuai dengan pilihan selera, tradisi, dan budaya Anda.

Jika sains memiliki kunci untuk diet yang menyelamatkan kesehatan, mencegah penyakit, dan menyelamatkan planet, mengapa orang begitu bingung? Sains akan membekali Anda dengan keterampilan untuk membedakan fakta dan fiksi.

Ada uang dalam kebingungan

“Sains sampah” ala selebriti memiliki peran yang jelas. Bahkan ketika para selebritis ini tampil menggunakan jas dokter, seperti Dr. Oz, yang telah mendapat hukuman dari Senat karena “tipuannya”. Perlu diketahui dokter, secara umum, memiliki sedikit atau tanpa pelatihan gizi.

Selebriti mengumpulkan banyak platform, seringkali mengaburkan kebenaran (atau menenggelamkannya sepenuhnya). Konspirasi antara Netflix dan perusahaan Goop milik Gwyneth Paltrow yang digugat atas kasus telur giok, menunjukkan bahwa sains kalah dalam pertempuran tersebut.

Namun, seseorang tidak perlu menjadi selebriti untuk menggoyang opini. Daftar 100 influencer teratas menunjukkan bahwa sebagian besar dari mereka adalah blogger atau atlet yang tidak memiliki keahlian. (Tidak ada yang ilmuwan.) Suara-suara ini mendapatkan daya tarik yang cukup besar di media sosial.

Health Feedback, jaringan ilmuwan yang meninjau keakuratan konten online, melakukan sebuah studi dengan Credibility Coalition dan menemukan sebagian kecil artikel menerima respons positif, dengan sebagian besar “melebih-lebihkan manfaat dan bahaya dari berbagai makanan.”

Media tradisional tidak selalu memberi penjelasan. Studi tunggal terkait sensasionalisme banyak jumlahnya, misalnya, glifosat dalam gandum, minyak kelapa dan berat badan, kopi menyebabkan kanker – dan temuan-temuan yang kurang konteksnya.

Dan jurnalisme sains telah merasakan akibatnya, dan mungkin itulah sebabnya CNN mewawancarai seorang fanatik anti-sains. Atau mengapa Los Angeles Times dalam cuitannya mengatakan tentang manfaat kesehatan dari jus seledri, yang merupakan hal yang tidak benar.

Di balik hiruk-pikuk saran diet palsu dan promosi media adalah latar belakang penolakan sains, yang melegitimasi anti-sains dan didukung oleh pemerintahan. Keberadaan masyarakat yang buta sains juga berperan.

Meskipun demikian, ada kesenjangan pengetahuan: 57% orang Amerika belum pernah melihat ilustrasi diet dari Departemen Pertanian Amerika Serikat yang bernama MyPlate atau hanya tahu sedikit tentang hal itu, dan 63% melaporkan sulit mengenali pilihan yang berkelanjutan.

Pembeli juga mengklaim bahwa mengidentifikasi makanan sehat itu sulit (11%) atau agak sulit (61%). Tidak mengejutkan, mungkin, karena 48% mencari info tentang panduan gizi sebuah produk dan menemukan beberapa label memang memberikan info sedangkan selebihnya tak lebih dari strategi pemasaran. (Semuanya alami tampak natural?) Memang, pelobi industri pertanian dan makanan yang kuat masih memberikan pengaruh kuatnya dalam menentukan informasi produk dan mengaburkan ilmu pengetahuan.

Melalui semua ini, saya yakin komunitas ilmu gizi telah secara diam-diam berkontribusi dengan kegagalan untuk berpartisipasi secara kolektif dalam wacana publik.

Kami juga tidak cukup mempertahankan disiplin kami ketika diserang, baik oleh jurnalis, dokter atau penulis makanan.

Mengubah percakapan

Kekuatan sosial yang besar menciptakan sebuah budaya kebingungan gizi yang tidak hanya mengaburkan kebenaran tentang diet, tapi juga merusak ilmu pengetahuan secara keseluruhan. Tiga langkah akan membantu masyarakat menavigasi medan berbatu ini.

Mulailah dengan mengajukan pertanyaan kritis saat membaca berita tentang diet. Apakah penulisnya memiliki gelar nutrisi yang lebih tinggi, atau apakah ia memiliki keahlian dalam jurnalisme sains? Apakah ada referensi untuk studi penelaahan sejawat atau organisasi ilmiah? Apakah sumbernya kredibel? Apakah menjanjikan penyembuhan ajaib atau cepat? Apakah harganya mahal? Apakah itu terdengar seperti clickbait? Mempertanyakan siapa-apa-di mana-mengapa-bagaimana adalah yang terpenting.

Kedua, ingat bahwa apa yang melintas dalam laman berita seringkali hadir melalui algoritme yang memungkinkan berita mengalir melalui ruang yang mengalami bias konfirmasi, baik secara faktual atau tidak.

Secara offline juga, kita lebih cenderung percaya pada teman dan keluarga, suku kita. Ingin tahu tentang apa yang Anda makan dan mengapa itu penting di luar zona nyaman Anda diperlukan: Anda mungkin perlu “belajar melepaskan apa yang telah Anda pelajari.”

Akhirnya, coba ini untuk ukuran: Nutrisi. Tidak. Membingungkan. Kita semua menghargai tradisi dan nilai-nilai - apa yang kita makan bukan hanya tentang sains. (Setidaknya, saya harap tidak.)

Tetapi inilah saatnya untuk mempelajari fakta makanan dan nutrisi mendasar yang akan menginspirasi Anda untuk memanfaatkan kekuatan makanan untuk meningkatkan kesehatan, mencegah penyakit, dan melindungi planet ini.

Perubahan adalah hal yang mungkin - dan kebenaran ada di luar sana.

Las Asimi Lumban Gaol menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English