Ubah pengaturan di ponsel agar Apple dan Google tidak bisa melacak Anda

Pastikan Anda mengubah pengaturan lokasi di smartphone Anda. Shutterstock.com

Perusahaan-perusahaan teknologi telah menerima hantaman pemberitaan tentang betapa buruknya mereka dalam melindungi informasi personal penggunanya. Laporan mendalam New York Times, misalnya, mengungkap kemampuan aplikasi ponsel pintar untuk melacak lokasi penggunanya. Beberapa perusahaan, terutama Apple, mulai mempromosikan bahwa mereka menjual produk dan layanan yang melindungi privasi pengguna.

Pengguna ponsel pintar tidak pernah secara eksplisit ditanya jika mereka ingin dilacak setiap harinya. Namun perusahaan seluler, pembuat ponsel pintar, pengembang aplikasi, dan perusahaan media sosial mengklaim mereka telah mendapatkan izin pengguna untuk melakukan pengawasan pribadi (hampir) secara terus-menerus.

Masalah mendasarnya adalah kebanyakan orang tidak mengerti bagaimana teknis pelacakan yang dilakukan perusahaan teknologi.. Perusahaan teknologi pun tidak membantu mengajari penggunanya tentang hal itu. Bahkan, mereka dengan sengaja menutupi detail penting demi keuntungan ekonomi senilai triliunan dolar berdasar metode mendapatkan persetujuan yang dipertanyakan etikanya.

Bagaimana konsumen dibuat setuju

Kebanyakan perusahaan mengungkapkan cara mereka melindungi konsumennya melalui kebijakan mereka tentang privasi; banyak perangkat lunak yang mengharuskan penggunanya untuk mengklik tombol yang menyebutkan bahwa mereka setuju dengan syarat-syarat yang ada sebelum menggunakan programnya.

Namun, orang tidak selalu punya pilihan. Yang ada malah mereka dipaksa untuk memberikan persetujuan karena konsumen hanya bisa memakai layanannya jika mereka setuju.

. Konsumen seringnya tidak punya pilihan ketika dihadapkan dengan persetujuan privasi. Marta Design/Shutterstock.com

Jika ada seseorang yang benar-benar ingin memahami isi kebijakan-kebijakan tersebut, dia akan menemukan rinciannya di dalam dokumen hukum yang panjang yang hampir tak seorang pun, kecuali para pengacara yang membuatnya, dapat mengerti maksudnya.

Seringkali kebijakan ini diawali dengan pernyataan “gombal” seperti “privasi Anda penting bagi kami.” Walau begitu, syarat sebenarnya menunjukkan kenyataan yang berbeda. Tidak jarang kenyataannya perusahaan tersebut dapat melakukan apapun seenaknya dengan informasi pribadi Anda, selama mereka telah memberitahu Anda sebelumnya.

Hukum federal Amerika Serikat tidak mengharuskan kebijakan privasi sebuah perusahaan untuk benar-benar melindungi privasi penggunnya. Perusahaan juga tidak diharuskan memberitahukan konsumen terkait praktiknya dengan bahasa yang jelas dan dan bukan bahasa hukum atau memberitahu konsumen dengan cara yang mudah dimengerti .

Teorinya, pengguna mungkin bisa dapat memilih dan menemukan layanan dari perusahaan dengan praktik privasi data yang lebih baik. Namun, persetujuan yang tidak memberikan pilihan sama sekali kepada konsumen untuk memilih teknologi yang lebih canggih membatasi kekuatan kompetisi di hampir seluruh industri teknologi.

Data terjual ke pihak ketiga

Ada beberapa situasi di mana platform seperti Apple dan Google mengizinkan pihak lain mengumpulkan data yang mereka miliki.

Contohnya, kedua perusahaan tersebut mengizinkan pengguna mematikan pelacakan GPS mereka. Idealnya, ini seharusnya mencegah aplikasi untuk mengumpulkan data lokasi Anda–tetapi ini tidak selalu begitu. Lebih lanjut, tawaran ini tak berarti apa-apa jika penyedia layanan seluler Anda menjual informasi lokasi ponselnya ke pihak ketiga.

Pembuat aplikasi juga bisa meminta pengguna untuk tidak mematikan layanan lokasinya, lagi-lagi dengan pemberitahuan bersifat “memaksa”. Saat pengaturan aplikasi iOS, [pengguna dapat memilih] apakah aplikasi dapat mengakses lokasi ponsel “setiap saat”, “ketika menggunakan aplikasi”, atau “tidak sama sekali.”

Namun mengganti pengaturan dapat memicu pesan tidak menyenangkan: “Kami membutuhkan informasi lokasi Anda untuk meningkatkan pengalaman Anda,” kata satu aplikasi. Pengguna tidak diberikan pertanyaan penting lain, seperti apakah mereka menyetujui aplikasi tersebut menjual posisi lokasi mereka ke perusahaan lain.

Banyak pengguna juga tidak tahu bahkan ketika nama dan informasi kontak mereka dihapus dari data lokasi, maka dengan sedikit sejarah lokasi dapat mengungkap alamat rumah mereka, tempat yang sering mereka kunjungi, petunjuk terhadap identitas mereka, kondisi medis, dan hubungan personal mereka.

Mengapa orang tidak keluar saja

Banyak situs web dan aplikasi yang menyulitkan dan bahkan tidak memungkinkan pengguna untuk menolak bentuk pengawasan agresif dan praktik pengumpulan data. Dalam peran saya sebagai pakar interaksi manusia-komputer, salah satu masalah yang saya pelajari adalah kekuatan pengaturan default.

Ketika perusahaan mengatur default dalam sistem untuk menghidupkan “layanan petunjuk lokasi,” orang jarang mengganti pengaturan tersebut, apalagi jika mereka tidak sadar ada pilihan lain yang bisa mereka pilih.

Selanjutnya, ketika mengganti pengaturan tersebut dirasa merepotkan, sebagaimana yang terjadi saat ini di sistem iOS dan Android, maka lebih kecil kemungkinan orang untuk menolak data lokasinya dikumpulkan–bahkan ketika mereka membencinya sekalipun.

Kebijakan privasi yang sedikit memaksa dan pilihan default untuk pengaturan privasi pengguna telah menciptakan lingkungan di mana orang menjadi kurang awas mengenai kehidupan mereka yang menjadi subjek pengawasan menit-ke-menit.

Mereka juga kebanyakan tidak sadar jika informasi mereka secara individual dijual kembali untuk membuat lebih banyak lagi iklan yang lebih tepat sasaran. Namun perusahaan dapat secara legal, walau tidak etis, mengatakan konsumen mereka setuju akan hal tersebut.

Mengakali kekuatan pengaturan default

Monitor pengaturan default ponsel Anda. Georgejmclittle/Shutterstock.com

Peneliti privasi tahu bahwa orang tidak menyukai praktik-praktik ini, dan banyak orang akan berhenti menggunakan layanan tersebut jika mereka memahami akibat dari pengumpulan data. Jika pengawasan invasif adalah harga yang harus dibayar untuk menggunakan layanan gratis, banyak orang lebih memilih membayar atau setidaknya ingin perusahaan-perusahaan tersebut mematuhi regulasi pengumpulan data yang lebih ketat.

Perusahaan juga tahu ini, itulah sebabnya, saya berpendapat, mereka menggunakan bentuk paksaan untuk memastikan partisipasi.

Sampai pemerintah memiliki peraturan yang, setidaknya, mengharuskan perusahaan untuk meminta persetujuan eksplisit, individu perlu mengetahui cara melindungi privasi mereka. Inilah tiga saran saya:

  • Mulailah dengan mempelajari cara mematikan layanan lokasi di iPhone atau perangkat Android Anda.

  • Hidupkan lokasi hanya jika menggunakan aplikasi yang jelas-jelas membutuhkan lokasi Anda untuk berfungsi, seperti aplikasi peta.

  • Hindari aplikasi, seperti Facebook Mobile, yang menggali dalam perangkat Anda untuk informasi pribadi sebanyak mungkin; gunakanlah peramban dengan mode rahasia, seperti Firefox.

Jangan biarkan pengaturan default membuka lebih banyak informasi mengenai Anda lebih dari yang Anda inginkan.

Reza Pahlevi menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris

This article was originally published in English