Apa yang terjadi pada alam jika semua serangga punah?

Apa yang terjadi pada alam jika semua serangga punah?

Ada begitu banyak serangga. Sulit untuk menyebut tepatnya berapa karena 80% dari serangga-serangga ini belum dapat dideskripsikan oleh para ahli, tetapi ada kemungkinan jumlahnya sekitar 5,5 juta spesies. Gabungkan angka itu dengan jenis binatang lain yang memiliki tulang luar dan kaki bersendi, dikenal secara umum sebagai artropoda—termasuk tungau, laba-laba, dan kutu kayu—dan mungkin semuanya berjumlah sekitar 7 juta spesies.

Terlepas dari banyaknya serangga di kerajaan hewan, laporan terakhir memperingatkan adanya kemungkinan “kiamat serangga”, termasuk survei yang menunjukkan serangga di mana-mana mulai berkurang jumlahnya dengan cepat. Ini bisa mengakibatkan punahnya 40% spesies serangga dunia hanya dalam beberapa dekade selanjutnya.

Yang paling meresahkan adalah kita tidak tahu tepatnya mengapa populasi ini berkurang. Pestisida mungkin salah satu alasan terbesar, tetapi tentu alasannya tidak hanya itu, hilangnya habitat bagi serangga dan perubahan iklim dapat juga berperan.

Walau beberapa surat kabar melaporkan bahwa serangga dapat “hilang dalam kurun waktu seabad”, namun agak tidak mungkin kalau serangga akan hilang seluruhnya. Ini karena ketika satu spesies punah, spesies lain mungkin akan menggantikan tempatnya. Meski demikian, hilangnya keberagaman ini dapat berakibat buruk . Secara ekologis, serangga sangat penting, dan jika mereka hilang, ada konsekuensi suram untuk pertanian dan kehidupan alam bebas.

Kupu-kupu Jezebel (Delias eucharis) mengisap nektar bunga di Jammu, India. EPA-EFE/Jaipal Singh

Kerajaan serangga yang tersebar

Sulit untuk memperkirakan berapa banyak spesies serangga yang ada. Perkiraan 7 juta spesies di atas mungkin hanya perkiraan terendah. Banyak serangga yang terlihat mirip—biasa disebut “spesies kriptik"—hanya dapat dikenali lewat DNA mereka. Ada rata-rata enam spesies kriptik untuk satu jenis serangga yang mudah dikenali, jadi jika kita mengalikan ini dengan angka aslinya, kemungkinan angka total artropoda dapat mencapai setidaknya 41 juta.

Tiap spesies juga biasanya punya berbagai bentuk parasit yang biasanya spesifik terhadap satu spesies inang saja. Banyak dari parasit ini adalah artropoda seperti tungau. Jika kita menganggap hanya ada satu parasit tungau untuk satu spesies inang, kemungkinan total jumlah spesies artropoda bisa menjadi 82 juta. Bandingkan dengan hanya sekitar 600,000 spesies vertebrata—binatang dengan tulang belakang. Ini berarti ada 137 spesies artropoda untuk setiap spesies vertebrata.

Angka luar biasa seperti itu membuat fisikawan yang kini ahli biologi Sir Robert May mengamati bahwa "dengan estimasi yang baik, sebenarnya semua spesies (hewan) adalah serangga.” May handal menebak angka-angka besar—dia menjadi pimpinan ilmuwan pemerintahan Inggris—dan gurauannya pada tahun 1986 itu terlihat cukup tepat sasaran.


Read more: Insect 'Armageddon': five crucial questions answered


Itu baru keragamannya. Berapa banyak serangga yang ikut mati jika mereka punah secara massal? Dan berapa total berat mereka? Pentingnya mereka bagi lingkungan juga bergantung dari dua ukuran tersebut. Ternyata jumlah serangga begitu besar sampai-sampai walau mereka kecil, berat mereka secara kolektif akan jauh lebih berat dari para vertebrata.

Satu ekolog paling ternama di generasinya, penggemar semut dari Harvard bernama E.O. Wilson memperkirakan setiap hektar hutan Amazon dihuni oleh hanya beberapa burung dan mamalia tetapi lebih dari satu miliar hewan tanpa tulang belakang dan hampir semuanya adalah artropoda.

Satu hektar tersebut mungkin berisi 200 kg berat kering jaringan binatang, 93%-nya adalah tubuh binatang tanpa tulang belakang, dan sepertiganya hanya semut dan rayap. Ini merupakan kabar yang mengejutkan bagi kita yang menganggap kehidupan alam didominasi oleh hewan bertulang belakang.

Bunglon bergelang dua (Furcifer balteatus) menguntit serangga di hutan di Madagaskar. Ryan M. Bolton/Shutterstock

Menggeliatnya landasan hidup

Peran yang diemban makhluk-makhluk kecil ini dalam kehidupan alam adalah untuk makan dan dimakan. Serangga adalah komponen kunci dalam hampir setiap rantai makanan di darat. Serangga pemakan tumbuhan yang merupakan kelompok serangga mayoritas menggunakan energi kimia yang didapat tumbuhan dari sinar matahari untuk kepentingan jaringan dan organ hewan itu sendiri. Pekerjaan ini cukup penting, dan dibagi dalam peran berbeda.

Ulat dan belalang mengunyah daun tumbuhan, kutu daun dan wereng mengisap cairan tumbuhan, lebah mengambil serbuk sari dan meminum nektarnya, sementara kumbang dan lalat memakan buah dan membusukkan buahnya. Bahkan kayu dari pohon besar dimakan oleh larva serangga pengebor kayu.

Kemudian, serangga pemakan tumbuhan ini pun dimakan, ditangkap, dibunuh oleh lebih banyak serangga. Mereka dikonsumsi oleh makhluk hidup lebih besar. Bahkan ketika tumbuhan mati dan diubah menjadi bangkai oleh jamur dan bakteri, masih ada serangga yang khusus memakan mereka.

Terus naik ke piramida makanan, tiap binatang lebih bebas memilih makanan apa saja. Sementara serangga pemakan tumbuhan biasanya mungkin hanya perlu memakan satu spesies tumbuhan, hewan pemakan serangga tidak begitu peduli jenis serangga apa yang mereka tangkap. Ini alasan mengapa lebih banyak jenis serangga daripada burung atau mamalia.

Seekor hewan pemakan lebah (Merops apiaster) menangkap capung. Aaltair/Shutterstock

Karena hanya sebagian kecil makhluk organisme yang menjadi predator, tiap tingkat dalam piramida makanan isinya semakin sedikit. Walau efisiensi dari proses ini dianggap lebih baik di tingkat yang lebih tinggi di piramida makanan, hewan-hewan tersebut hanya mewakili persentase yang kecil dari keseluruhan biomassa. Ini mengapa hewan besar dan seram langka.

Jadi jelas ketika angka serangga berkurang, binatang lain dalam rantai makanan pun akan menderita. Hal ini sudah terjadi—langkanya serangga di hutan tropis Amerika Tengah diikuti oleh kelangkaan kodok, kadal, dan burung pemakan serangga. Kita manusia perlu lebih berhati-hati dengan makhluk kecil yang berpengaruh di dunia ini. Seperti komentar Wilson:

Kenyataannya adalah kita semua butuh hewan tanpa tulang belakang, tetapi mereka tidak butuh kita.

Mengetahui kehidupan serangga bukanlah sebuah kemewahan. Teman Wilson dan kadang koleganya Thomas Einer berkata:

Serangga bukan makhluk yang akan mewarisi bumi karena mereka yang menguasainya sekarang.

Jika kita mengabaikan serangga, bisakah kita hidup di planet ini tanpa mereka?

Reza Pahlevi menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris

This article was originally published in English