Menu Close
Ilustrasi SARS-CoV-2.

Ahli virus jelaskan bagaimana varian COVID-19 baru bisa muncul

Selama pandemi COVID-19, kita berulang kali melihat munculnya varian virus baru. Varian yang menjadi perhatian, seperti delta dan omicron, adalah versi SARS-CoV-2 (virus yang menyebabkan COVID-19) yang telah mengalami mutasi. Mutasi ini menunjukkan keunggulan genetik bagi SARS-CoV-2 – jadi misalnya, delta berkaitan dengan gejala penyakit yang lebih serius dibanding virus COVID-19 yang pertama kali ditemukan di Wuhan , sementara omicron lebih menular.

Sekarang kita melihat kombinasi varian lain seperti omicron XE. Ini bukan virus yang telah mengalami beberapa mutasi. Sebaliknya, mereka adalah virus yang mengandung kombinasi materi genetik dari berbagai varian, dan menghasilkan versi baru virus SARS-CoV-2.

Sejauh ini setidaknya ada 1.179 kasus omicron XE yang diidentifikasi di Inggris (ini adalah angka terbaru dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris yang diterbitkan pada 8 April). Sebagian besar kasus ini terjadi di selatan dan timur Inggris. Ada juga laporan tentang beberapa kasus di tempat lain di seluruh dunia , yang kemungkinan terjadi karena perjalanan internasional yang mulai meningkat.

Jadi, apakah kita harus khawatir dengan varian baru omicron XE ini? Meskipun kita belum tahu banyak tentangnya, kami melihat tidak ada alasan untuk terlalu khawatir. Mari kita coba analisis.

Sedikit tentang varian baru yang muncul dari kombinasi varian sebelumnya

Ketika virus bereplikasi, mereka terkadang membuat kesalahan dalam kode genetiknya yang menyebabkan adanya mutasi individu. Seringkali, mutasi ini tidak mengakibatkan perubahan apa pun pada struktur virus – yang biasa disebut “mutasi diam”. Beberapa mutasi, bagaimanapun, dapat memberikan keuntungan. Misalnya, mutasi yang muncul karena adanya lonjakan kandungan protein (bagian dari SARS-CoV-2 yang menginfeksi sel kita) yang dapat membuat virus lebih menular dari varian sebelumnya. Kami telah melihat mutasi yang terjadi karena lonjakan kandungan protein dari beberapa jenis varian yang serius.

Rekombinasi adalah proses yang berbeda. Ini terjadi ketika dua varian yang berbeda saling menginfeksi sel yang sama, pada orang yang sama, pada waktu yang sama. Dari sana, mereka dapat menggabungkan materi genetiknya, yang menghasilkan virus yang memiliki campuran gen dari kedua virus “induk” yang menginfeksi. Varian rekombinan ini kemudian dapat menyebar ke orang lain – salah satu contohnya adalah omicron XE.

A diagram depicting the process of recombination versus replication.
Rekombinasi terjadi ketika dua varian yang berbeda menginfeksi sel yang sama pada waktu yang sama. Grace C. Roberts, Author provided

Faktanya, beberapa varian rekombinasi telah diidentifikasi secara global oleh PANGOLIN (konsorsium Inggris genetika yang mengawasi garis keturunan SARS-CoV-2). Setidaknya tiga varian di antaranya – XD, XE dan XF – telah terdeteksi di Inggris.

Beberapa varian rekombinasi, seperti XD dan XF, adalah kombinasi dari varian delta dengan garis keturunan omicron. Anda mungkin pernah mendengar “deltacron” . XE merupakan kombinasi dari dua strain omicron: BA.1 dan BA.2.


Read more: Deltacron: what scientists know so far about this new hybrid coronavirus


Mengapa varian yang berbeda bergabung?

Rekombinasi genetik virus adalah bukan fenomena baru. Itu terjadi pada virus secara berkala, seperti pada virus influenza dan HIV . Bahkan virus SARS-CoV-2 Wuhan asli sebenarnya berasal dari rekombinasi virus pada kelelawar.

Dari perspektif evolusi, rekombinasi menawarkan keuntungan bagi virus, karena memungkinkan lebih banyak adanya perubahan yang cepat dan signifikan pada virus, dibandingkan dengan proses mutasi yang lebih lambat yang berasal dari kesalahan dalam replikasi. Virus rekombinasi dapat menunjukkan perubahan nyata perilaku virus, seperti daya tular semakin meningkat daya penularan, lebih mengancam kekebalan kita, atau lebih resisten terhadap obat-obatan. Sama seperti mutasi yang berbasis kesalahan, beberapa virus rekombinan tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan dibanding virus induknya.

Kita tahu bahwa omicron XE memiliki kandungan genetik mayoritas berasal dari kandungan protein yang melonjak dan juga sub-varian omicron BA.2, yang merupakan varian yang mendominasi di Inggris Raya saat ini. Oleh karena itu, kemungkinan karakteristik omicron XE (yang lebih menular, lebih parah dan kebal terhadap vaksin) serupa dengan BA.2. Tapi akan lebih baik jika para ilmuwan terus memantau dan mempelajari varian baru ini, karena varian ini berbeda secara genetik dari induknya.

Data awal untuk varian omicron XE menunjukkan bahwa tingkat pertumbuhan (yaitu, proporsi infeksi baru dalam populasi) sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan omicron BA.2. Namun, karena hanya ada sedikit infeksi dengan XE saat ini, data yang kami miliki tentang ini terbatas dan sulit untuk menarik kesimpulan yang utuh untuk saat ini.

Yang kami tahu BA.2 tidak lebih parah dari BA.1, dan varian omicron secara keseluruhan cenderung menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah dibandingkan varian SARS-CoV-2 sebelumnya. Tapi mereka sangat menular.


Read more: COVID vaccines: why second boosters are being offered to vulnerable people in the UK – but not young and healthy people yet


Kebutuhan untuk terus memperbarui kandungan vaksin semakin mendesak karena semua vaksin saat ini didasarkan pada jenis asli Wuhan. Data menunjukkan bahwa semakin banyak perubahan pada lonjakan protein di varian yang baru maka semakin kurang efektif vaksin kami saat ini dalam mencegah infeksi. Hingga saat ini, vaksin masih sangat efektif dalam mencegah gejala parah atau kematian akibat COVID.

Tentu saja, kitu membutuhkan lebih banyak penelitian untuk memahami karakteristik varian omicron XE baru ini. Tetapi tampaknya, saat ini, varian tersebut sangat mirip dengan jenis SARS-CoV-2 yang beredar saat ini. Seperti yang kita ketahui, varian tersebut bukan varian pertama dari virus COVID-19, dan sangat kecil kemungkinannya untuk menjadi yang terakhir.


Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 148,500 academics and researchers from 4,412 institutions.

Register now