Menu Close
Wes Mountain/The Conversation, CC BY-ND

Apa dan di manakah surga itu? Seorang pakar agama berusaha menjawabnya

Ini adalah bagian kedua dari seri dua bagian tentang surga dan neraka yang ditulis oleh pakar Alkitab Robyn Whitaker. Kamu dapat membaca tulisannya tentang neraka di sini._


Nenek saya yang penganut aliran Baptis saleh pernah secara mengejutkan mengaku, pada usia 93 tahun, bahwa dia tidak ingin pergi ke surga. “Mengapa,” kami bertanya? “Saya pikir akan sangat membosankan hanya duduk-duduk di atas awan dan menyanyikan lagu-lagu rohani sepanjang hari,” jawabnya. Dia ada benarnya.

Penulis terkenal Mark Twain mungkin setuju dengan penilaiannya. Dia pernah menyindir bahwa seseorang harus memilih “surga untuk iklim, neraka untuk perusahaan”.

Sebagian besar dari kita memiliki konsep tentang surga, meskipun itu adalah konsep yang dibentuk oleh film-film seperti What Dreams May Come, The Lovely Bones, atau berpikir bahwa surga itu melibatkan pertemuan dengan Morgan Freeman di sebuah ruangan putih. Dan meskipun tidak serumit gagasan tentang neraka dalam Alkitab , konsep surga dalam Alkitab juga tidak terlalu sederhana.

Seperti yang ditulis oleh ahli Kitab Perjanjian Baru Paula Gooder:

Tidaklah mungkin untuk menyatakan dengan pasti apa yang dikatakan Alkitab secara keseluruhan tentang surga… Keyakinan Alkitab tentang surga sangat beragam, kompleks, dan berubah-ubah.

Dalam tradisi Kristen, surga dan firdaus telah disatukan sebagai jawaban atas pertanyaan “ke mana saya pergi ketika saya mati?” Gagasan bahwa orang yang telah meninggal akan berada di surga atau menikmati surga sering kali memberikan penghiburan yang luar biasa bagi mereka yang berduka dan harapan bagi mereka yang sedang menderita atau sekarat. Namun, surga dan firdaus pada awalnya lebih merupakan tempat tinggal Allah, bukan tempat tinggal kita atau tujuan akhir kita.

Kata-kata untuk surga atau surga dalam bahasa Ibrani (shamayim) dan Yunani (ouranos) juga dapat diterjemahkan sebagai langit. Langit bukanlah sesuatu yang ada secara kekal, melainkan bagian dari ciptaan.

Baris pertama Alkitab menyatakan bahwa langit diciptakan bersamaan dengan penciptaan bumi (Kejadian 1). Surga adalah tempat kediaman Tuhan dalam tradisi Alkitab: sebuah alam paralel di mana segala sesuatu berjalan sesuai dengan kehendak Tuhan. Surga adalah tempat yang penuh kedamaian, cinta, komunitas, dan penyembahan, di mana Tuhan dikelilingi oleh pengadilan surgawi dan makhluk surgawi lainnya.

The Disputation of the Sacrament di Museum Vatikan (c1509) menggambarkan surga sebagai sebuah alam di langit di atas bumi. Shutterstock

Para penulis Alkitab membayangkan bumi sebagai tempat yang datar dengan Sheol (dunia orang mati) di bawahnya dan sebuah kubah di atas bumi yang memisahkannya dari langit atau langit di atasnya. Tentu saja, kita tahu bahwa bumi tidaklah datar, dan alam semesta yang terdiri dari tiga tingkat ini tidak masuk akal bagi pikiran modern. Meski begitu, konsep surga (di mana pun lokasinya) terus berlanjut dalam teologi Kristen sebagai tempat di mana Tuhan tinggal dan klaim teologis bahwa dunia ini bukanlah segalanya.

Metafora utama lainnya untuk tempat kediaman Tuhan dalam Alkitab adalah firdaus. Menurut versi penyaliban Lukas, Yesus bercakap-cakap dengan orang-orang yang berada di kedua sisinya sambil menunggu kematiannya dan berjanji kepada orang yang berada di salib yang berdekatan denganNya, “Hari ini juga kamu akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus”.

Referensi tentang firdaus dalam Alkitab kemungkinan besar disebabkan oleh pengaruh budaya Persia dan khususnya taman-taman Kerajaan Persia (paridaida). Taman-taman bertembok Persia dikenal dengan tata letaknya yang indah, keanekaragaman kehidupan tanaman, pagar bertembok, dan menjadi tempat di mana keluarga kerajaan dapat berjalan dengan aman. Taman-taman itu secara efektif merupakan surga di bumi.

Taman Eden dalam Kitab Kejadian 2 sangat mirip dengan taman atau firdaus Kerajaan Persia. Taman ini memiliki sumber air yang melimpah di sungai-sungai yang mengalir melaluinya, buah dan tanaman dari segala jenis untuk makanan, dan “sedap dipandang”. Allah tinggal di sana, atau setidaknya mengunjungi, dan berbicara dengan Adam dan Hawa seperti layaknya seorang Raja di taman kerajaan.


Read more: Friday essay: what might heaven be like?


Dalam kisah-kisah mitos besar yang membentuk Alkitab, manusia diusir dari Eden karena ketidaktaatan mereka. Maka dimulailah sebuah narasi tentang keterpisahan manusia dari yang ilahi dan bagaimana manusia menemukan jalan kembali kepada Tuhan dan tempat tinggal Tuhan (firdaus). Dalam tradisi Kristen, Yesus adalah jalan untuk kembali kepada Tuhan.

Acara Paskah yang dirayakan oleh umat Kristiani di seluruh dunia pada waktu ini adalah tentang kebangkitan Yesus setelah kematiannya yang kejam di kayu salib tiga hari sebelumnya. Kebangkitan Yesus dipandang sebagai janji, “buah sulung” dari apa yang mungkin terjadi pada semua manusia - kebangkitan menuju kehidupan yang kekal bersama Tuhan. Tentu saja, ini adalah masalah iman, bukan sesuatu yang dapat dibuktikan. Namun, rekonsiliasi dengan Tuhan merupakan inti dari kisah Paskah.

Kitab terakhir dalam Alkitab, Wahyu, mencampuradukkan ide surga dan firdaus. Penulisnya menggambarkan sebuah visi tentang surga yang baru, yang diciptakan kembali yang turun ke bumi. Ini bukanlah pelarian dari planet ini, melainkan sebuah penegasan akan segala sesuatu yang diciptakan, material, dan duniawi, tetapi sekarang telah disembuhkan dan diperbarui.

Visi akhir dari surga dalam Alkitab ini sangat mirip dengan taman Eden - lengkap dengan Pohon Kehidupan, sungai, tanaman, dan Tuhan - meskipun kali ini adalah sebuah kota urban dan multikultural. Dalam apa yang pada dasarnya adalah kembali ke Eden, manusia diperdamaikan dengan Tuhan dan, tentu saja, dengan satu sama lain.

Surga atau firdaus dalam Alkitab adalah sebuah visi utopis, yang dirancang tidak hanya untuk menginspirasi iman kepada Tuhan, namun juga dengan harapan agar manusia dapat mewujudkan nilai-nilai cinta dan rekonsiliasi di dunia ini.


Rahma Sekar Andini dari Universitas Negeri Malang menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 185,300 academics and researchers from 4,982 institutions.

Register now