Menu Close

Beberapa alasan mengapa obat tidur harus dihindari

obat tidur atau hipnotik
Selain obat tidur, ada beberapa pilihan non-obat yang efektif untuk mengobati insomnia. Alyssa L. Miller

Kita telah mengetahui sejak lama bahwa obat tidur atau biasa disebut juga hipnotik tidak baik untuk dikonsumsi lebih dari satu hingga tiga minggu karena obat ini dapat membentuk kebiasaan dan meningkatkan risiko kecelakaan. Dan kini semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa obat-obat tersebut dapat meningkatkan risiko kematian dini.

Hipnotik adalah obat yang diresepkan secara khusus untuk membantu orang yang menderita insomnia agar dapat tidur nyenyak. Ini termasuk orang yang mengalami kesulitan tidur serta mereka yang kesulitan untuk tetap tidur.

Kelas hipnotik yang paling banyak diresepkan adalah benzodiazepin atau obat yang sangat erat kaitannya. Dalam kelas benzodiazapin ini terdapat temazepam (Normison, Temaze), flunitrazepam (Hypnodorm), dan nitrazepam (Mogadon).

Meskipun obat-obatan ini biasanya diresepkan untuk orang yang menderita insomnia, beberapa benzodiazepin terkenal lainnya seperti diazepam (Valium), oxazepam (Serepax), dan alprazolam (Xanax) juga diresepkan untuk mengatasi kecemasan.

Kelompok “Z” dari obat-obatan hipnotik yang lebih baru seperti zolpidem (Stilnox) dan zopiclone (Imovane, Imrest), sangat mirip dengan benzodiazepin dalam mekanisme kerjanya dan memiliki masalah yang sama.

Obat tidur menambah masalah

Meskipun ada klaim yang menyatakan sebaliknya, tidak ada hipnotis yang memberikan tidur dengan kualitas yang sama dengan tidur alami. Dan ada sejumlah pilihan pengobatan non-obat yang terbukti untuk insomnia, seperti teknik relaksasi sederhana yang pasti lebih baik dalam jangka panjang.

Obat hipnotik, di sisi lain, membentuk kebiasaan, menumpulkan kemampuan kognitif, meningkatkan risiko patah tulang pinggul akibat jatuh dan membuat kecelakaan lain lebih mungkin terjadi, terutama bila dikombinasikan dengan alkohol.

Obat-obatan ini juga menyebabkan reaksi putus zat yang serius ketika penggunaan kronis dihentikan secara tiba-tiba. Reaksi tersebut termasuk kejang (dengan risiko patah tulang), tetapi yang lebih umum, insomnia yang lebih buruk (dan sering kali kecemasan) berlanjut selama berminggu-minggu setelah berhenti minum obat.

Namun terlepas dari masalah-masalah ini, sebagian besar dan cukup statis dari populasi (sekitar 6% hingga 10% orang dewasa) terus menggunakan obat-obatan ini dalam jangka waktu yang lama. Dan angka ini meningkat di antara orang yang lebih tua, terutama perempuan.

Obat tidur berdampak signifikan pada tubuh

Menambah kekhawatiran yang sudah serius tentang obat-obatan ini, sekarang ada laporan yang mengkhawatirkan yang menghubungkan semua hipnotik dengan kematian dini dan kanker.

efek obat tidur atau hipnotik
Ada sejumlah masalah yang terkait dengan penggunaan obat-obatan hipnotik dalam jangka panjang. Life Mental Health (Image cropped)

Baru-baru ini, sebuah penelitian terhadap lebih dari 10.000 orang dengan usia rata-rata 54 tahun yang diberi resep obat hipnotik menemukan bahwa mereka mengalami peningkatan risiko kematian tiga kali lipat atau lebih dibandingkan mereka yang tidak menggunakan obat tersebut.

Para peneliti memperkirakan antara 300.000 hingga 500.000 kematian berlebih setiap tahun di Amerika Serikat saja yang terkait dengan penggunaan hipnotik. Tidak masalah obat hipnotik mana yang diperiksa, dan ini termasuk obat “Z” yang bekerja lebih pendek seperti zolpidem (Stilnox).

Penelitian yang dilakukan dengan baik ini menambah lebih dari 20 penelitian lain yang mengaitkan obat-obatan ini dengan kematian dini dan diagnosis kanker.

Kritik terhadap riset dampak negatif obat tidur

Kritik yang jelas terhadap penelitian ini adalah bahwa orang yang menggunakan hipnotik sudah menderita kanker atau kesehatan yang buruk dan itu adalah bagian dari alasan mereka mengalami masalah tidur dan diberi resep obat sejak awal.

Memang, cukup adil untuk menerima kemungkinan hasil penelitian ini dikacaukan atau didistorsi oleh beberapa kondisi medis yang tidak terdeteksi pada sebagian besar kelompok yang diberi resep hipnotik. Hal ini selalu menjadi perhatian dan kemungkinan dalam studi observasional.

Idealnya adalah melakukan penelitian terkontrol selama dua setengah tahun dan secara acak mengalokasikan individu yang mengalami gangguan tidur ke obat hipnotik atau plasebo yang cocok dan melihat apakah hasilnya bertahan.

Namun, meskipun penelitian yang ideal ini kemungkinan besar akan menghilangkan bias yang substansial, penelitian ini tidak etis. Praktik terbaik untuk pengobatan insomnia adalah tidak meresepkan obat-obatan ini lebih dari beberapa minggu dan mengandalkan metode yang telah terbukti tidak melibatkan obat-obatan sama sekali.

Jadi, kita tidak mungkin memiliki bukti yang lebih baik bahwa ada risiko kematian dan kanker yang lebih besar di antara orang-orang yang menggunakan hipnotik.

Mencari alternatif dari obat tidur

Mekanisme yang mungkin untuk efek yang tampaknya substansial ini (kematian dini) masih sulit dipahami, tetapi ada sejumlah alasan yang mungkin.

Kita tahu bahwa kombinasi obat hipnotik dan alkohol meningkatkan risiko depresi fungsi otak yang dapat menyebabkan perlambatan pernapasan. Hal ini dapat mematikan, terutama bagi orang yang memiliki penyakit jantung atau paru-paru kronis.

Dan orang yang mengonsumsi obat hipnotik lebih mungkin mengalami kecelakaan mobil dan kecelakaan lainnya karena efek mabuk keesokan harinya. Obat-obatan ini juga meningkatkan tingkat depresi dan oleh karena itu meningkatkan risiko bunuh diri.

Namun, meskipun masih ada ketidakpastian, ini adalah sinyal kuat bagi para dokter dan masyarakat untuk mewaspadai penggunaan obat-obatan hipnotik secara kronis.

Tentu saja tidak ada alasan yang baik untuk penggunaan hipnotik jangka panjang. Dan ada pilihan non-obat yang efektif untuk mengobati insomnia yang tidak cukup sering dilakukan.


Rahma Sekar Andini dari Universitas Negeri Malang menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 184,200 academics and researchers from 4,971 institutions.

Register now