Menu Close
Shutterstock

Beberapa contoh buktikan bahwa kecerdasan buatan dapat ciptakan sesuatu tanpa bantuan manusia

Sejak awal era komputasi – hampir 200 tahun yang lalu – hingga saat ini, apakah kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) dapat menciptakan sesuatu masih menjadi pertanyaan. Ahli matematika, Victoria Ada Lovelace menulis apa yang umumnya dianggap sebagai program komputer pertama. Saat melakukannya, ia bertanya-tanya tentang batasan kemampuan komputer.

Sehubungan dengan apa yang dapat disebut sebagai tujuan umum pertama dari komputer terprogram, pada tahun 1843, Lovelace menulis:

Mesin Analitik tidak memiliki pretensi untuk menghasilkan apapun. Mesin ini dapat melakukan apa pun yang dapat kita perintahkan. Mesin Analitik dapat mengikuti analisis; tetapi tidak memiliki kekuatan untuk mengantisipasi hubungan analitis atau kebenaran apapun. Perannya adalah untuk membantu kita menyediakan apa yang sudah kita ketahui.

Pernyataan ini telah menghantui bidang AI sejak saat itu. Seperti yang akan dicatat oleh banyak kritikus, komputer hanya melakukan apa yang diperintahkan manusia.

Bagian dari komputer Mesin Analitik yang dirancang oleh Charles Babbage.
Ada Lovelace bekerja bersama Charles Babbage, yang mendesain dan membuat segian (seperti yang digambarkan) Mesin Analitik – dianggap sebagai komputer mekanis pertama. Wikimedia Commons

Satu abad setelah Lovelace menentang penemuan mesin, Alan Turing, salah satu penemu komputer elektronik, kembali membuka topik ini. Pada tahun 1950, Turing menulis apa yang umumnya dianggap sebagai makalah ilmiah tentang AI pertamanya. Dalam makalah ini, ia mencoba menyangkal Lovelace:

Siapa yang dapat memastikan bahwa ‘pekerjaan asli’ yang telah dia lakukan bukanlah sekadar pertumbuhan benih yang ditanam dalam dirinya melalui pengajaran, atau hasil dari mengikuti prinsip-prinsip umum yang terkenal. Varian bantahan yang lebih baik mengatakan bahwa sebuah mesin tidak akan pernah ‘mengejutkan kita.’ Pernyataan ini merupakan tantangan yang lebih langsung dan dapat dipenuhi secara langsung. Mesin mengejutkan saya dengan frekuensi tinggi.

Ini belum berubah. Saat ini, mesin semakin mengejutkan kita. Kita dapat melihat chatbot ChatGPT OpenAI yang baru sebagai contoh. Semakin banyak bukti bahwa AI dapat membantu manusia menciptakan sesuatu. Bahkan, dalam beberapa kasus, AI mungkin dianggap sebagai penemu.


Read more: The ChatGPT chatbot is blowing people away with its writing skills. An expert explains why it's so impressive


Hal-hal yang telah diciptakan oleh AI

Pertanyaan apakah mesin dapat menciptakan kini telah mulai dikenakan pajak pengadilan di seluruh dunia. Stephen Thaler, salah satu pendiri Scentient.ai, telah mengajukan permohonan paten untuk dua penemuan di mana jaringan neural (neural network) disebut sebagai satu-satunya penemu.

Aplikasi-aplikasi ini telah ditolak di hampir setiap yurisdiksi, sebagian besar atas dasar hukum bahwa seorang penemu haruslah manusia. Namun, sejauh ini tidak ada kasus hukum yang menguji klaim Thaler bahwa komputer memang satu-satunya penemu.

Dalam sebuah artikel di Nature Machine Intelligence, kami memeriksa klaim Thaler. Meskipun kami mengungkap beberapa alasan teknis mengapa komputer bukan satu-satunya penemu dalam kasus ini, kami juga mencatat sejarah panjang AI yang digunakan untuk membantu orang menciptakan sesuatu – dan dalam beberapa kasus menciptakan dirinya sendiri. Di bawah ini hanyalah beberapa contohnya.

Sirkuit 3D

Pada tahun 1980-an, sistem Eurisko Douglas Lenat, seorang peneliti AI, (eurisko adalah bahasa Yunani untuk “Saya menemukan”) menemukan sejumlah sirkuit 3D baru. Salah satunya bahkan telah diajukan untuk aplikasi paten Amerika Serikat yang bersifat sementara.

Antena X-Band dari Satelit ST5 ditemukan dengan pemrograman genetik.
Antena X-Band dari Satelit ST5 ditemukan dengan pemrograman genetik, yaitu teknik pemrograman otomatis berbasis AI.

Antena berbentuk aneh

Mulai tahun 1990-an, ilmuwan komputer John Koza menerapkan pemrograman genetik untuk menciptakan beberapa perangkat baru, termasuk beberapa antena radio dengan bentuk cenderung aneh yang menyerupai penjepit kertas bengkok. Salah satu antena ini kemungkinan adalah penemuan AI pertama di luar angkasa, saat terbang dalam pesawat ruang angkasa ST5 NASA.

Sebuah sikat gigi

Meskipun bukanlah perkembangan pada inovasi yang lebih awal, pada tahun 1998, Sikat Gigi Oral-B CrossAction ditemukan oleh Stephen Thaler dalam sesi brainstorming dengan jaringan neural.

Antibiotik

Baru-baru ini, para peneliti di Massachusetts Institute of Technology, AS menggunakan jaringan neural mendalam untuk mengidentifikasi Halicin – senyawa antibiotik baru yang kuat. Halicin dinamai HAL, komputer AI terkenal dalam film karya Arthur C. Clarke’s pada tahun 2001: A Space Odyssey. Banyak perusahaan dengan pendanaan miliaran dolar menggunakan strategi berbasis AI untuk penemuan dan pengembangan obat.

Tampaknya penemuan AI akan tetap ada.

Namun, apakah AI benar-benar ‘menciptakan’ atau membantu manusia menciptakan?

Gagasan abstrak di balik bagaimana program AI dapat ditemukan relatif sederhana. Program mengeksplorasi ruang konsep yang telah ditentukan. Ruang biasanya sangat besar, bahkan mungkin tak terbatas. Oleh karena itu, upaya yang cukup besar harus dilakukan untuk mengidentifikasi apakah suatu bagian dari ruang tersebut layak untuk dijelajahi lebih lanjut, serta untuk memastikan konsep baru.

Sebagai contoh, ruang konsep mungkin all the possible ways to bend a straight aerial (semua kemungkinan cara untuk membengkokkan antena lurus). Tantangannya adalah menemukan cara mana yang memiliki sifat elektromagnetik terbaik dari jumlah tak terhingga.

Kami meminta bot obrolan Jurassic-1, yang terkait dengan ChatGPT, untuk membuat paten sesuai dengan salah satu aplikasi paten Thaler. Inilah yang kami dapatkan:

Sarung tangan karet PVC, lateks atau silikon, terutama sarung tangan sekali pakai. Penemuan ini menyediakan sarung tangan yang memiliki bagian pencengkeram fleksibel yang dibentuk dari pola fraktal yang berkesinambungan. Bagian pegangan yang fleksibel tersebut cukup kuat dan kaku untuk menjalankan fungsinya.

Untuk melihat apakah ide ini memang asli, atau setidaknya tidak dipatenkan, kami mencari pangkalan data online United States Patent and Trademark Office (Kantor Paten dan Merek Dagang AS) dan tidak menemukan paten dengan kata “sarung tangan” dan “fraktal.” Oleh karena itu, sarung tangan dengan pola pegangan fraktal yang fleksibel tersebut dapat dipatenkan.

Perlu dicatat bahwa ide ini dihasilkan secara independen oleh komputer, tanpa bantuan atau petunjuk manusia.

sepasang sarung tangan lateks ungu dengan pola fraktal karet bertitik di satu sisi
Inilah prototipe dari tampilan sarung tangan fraktal seperti yang dibayangkan oleh teks Difusi Stabil untuk generator AI. Author provided

Lalu apa langkah selanjutnya?

Selain mengubah aspek lain dari kehidupan manusia, tampaknya AI akan segera mengubah cara manusia menciptakan sesuatu. Kita perlu memikirkan dengan hati-hati bagaimana sistem inovasi beradaptasi dengan perubahan ini. AI dapat mengurangi waktu dan biaya yang terkait dengan penemuan, sekaligus meningkatkan kedalaman teknis penemuan.

Apakah kita memerlukan bentuk kekayaan intelektual baru untuk melindungi penemuan yang dibuat oleh sistem AI? Atau akankah kantor paten dibanjiri dengan aplikasi paten baru yang ditemukan dengan bantuan (atau oleh) AI?

Kenakan sarung tangan fraktal Anda dan bersiaplah untuk terkejut!


Read more: Artificial 'inventors' are pushing patent law to its limits



Zalfa Imani Trijatna dari Universitas Indonesia menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 178,800 academics and researchers from 4,895 institutions.

Register now