Menu

Berhenti menyentuh wajah itu susah. Bagaimana caranya agar tidak terkena wabah COVID-19?

Sebenarnya menyentuh wajah itu wajar, tapi dapat menyebarkan penyakit. Josep Curto/Shutterstock.com

Cuci tangan secara konsisten dianjurkan sebagai cara bagi orang untuk melindungi diri mereka dari virus SARS-CoV-2 dan penyakit COVID-19.

Namun, virus ini dapat hidup pada logam dan plastik selama berhari-hari, jadi membetulkan posisi kacamata Anda dengan tangan yang tidak dicuci bisa berujung pada infeksi.

Maka, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah meminta orang-orang untuk berhenti menyentuh wajah mereka.

Kami adalah ahli dalam ilmu psikologi dan kesehatan masyarakat. Brian Labus adalah seorang ahli penyakit menular yang tahu apa yang harus dilakukan orang untuk menghindari infeksi. Stephen Benning adalah seorang psikolog klinis yang membantu klien mengubah kebiasaan mereka dan mengelola stres dengan cara yang sehat. Kimberly Barchard adalah seorang ahli dalam metode penelitian yang menyelidikan tentang menyentuh wajah.

Bersama-sama, kami menggunakan keahlian klinis dan literatur penelitian untuk mengidentifikasi praktik terbaik untuk mengurangi kebiasaan menyentuh wajah dan menurunkan peluang orang untuk terpapar COVID-19.

Orang sering menyentuh wajah mereka. Mereka menyeka mata, menggaruk hidung, menggigit kuku dan memilin kumis. Orang-orang lebih banyak menyentuh wajah mereka ketika mereka cemas, malu atau stres, tapi juga ketika mereka tidak merasakan apa-apa sama sekali.

Studi menunjukkan bahwa siswa, pekerja kantoran, tenaga medis dan orang di kereta menyentuh wajah mereka rata-rata antara 9 dan 23 kali per jam.

Mengapa sangat sulit untuk berhenti?

Menyentuh wajah memberi kita perasaan lega dengan hilangnya ketidaknyamanan sesaat seperti gatal dan ketegangan otot. Bila didiamkan, ketidaknyamanan ini biasanya akan hilang dalam satu menit, tapi menyentuh wajah memberikan kelegaan seketika yang akhirnya membuat ini menjadi kebiasaan yang susah diubah.

Ubah kebiasaan

Pelatihan pembalikan kebiasaan adalah teknik modifikasi perilaku yang sudah diakui dan dilakukan untuk yang membantu orang menghentikan berbagai perilaku yang tampaknya otomatis, seperti gerenyet saraf/gelisah, menggigit kuku dan gagap.

Program ini melatih orang untuk memperhatikan ketidaknyamanan yang mendorong kebiasaan mereka, memilih perilaku lain untuk digunakan sampai ketidaknyamanan berlalu, dan mengubah lingkungan mereka untuk mengurangi ketidaknyamanan mereka.

Anda mungkin telah mengubah beberapa kebiasaan Anda - misalnya, dengan batuk ke siku ketimbang ke tangan Anda, atau menyapa orang lain dengan membungkuk atau melambaikan tangan, bukan berjabat tangan.

Namun tidak seperti batuk dan berjabat tangan, orang sering menyentuh wajah mereka tanpa sadar. Jadi, langkah pertama dalam mengurangi menyentuh wajah adalah menyadarinya.

Setiap kali Anda menyentuh wajah, perhatikan bagaimana Anda menyentuh wajah, dorongan atau sensasi yang mendahuluinya dan situasi yang Anda alami - apa yang ada Anda lakukan, di mana Anda secara fisik, atau apa yang Anda rasakan secara emosional. Jika Anda biasanya tidak memperhatikan ketika sedang menyentuh wajah, Anda dapat meminta orang lain untuk menunjukkannya.

Swapemantauan/pemantauan diri lebih efektif ketika orang membuat catatan fisik. Anda dapat membuat log dan menulis secara singkat setiap menyentuh wajah. Misalnya, menulis entri log seperti ini:

• Menggaruk hidung dengan jari, terasa gatal, ketika di mejaku

• Memainkan kacamata, tangan kesemutan, frustasi

• Mengistirahatkan dagu di telapak tangan, leher terasa sakit, sambil membaca

• Menggigit kuku jari, kuku tersangkut di celana, menonton TV

Swapemantauan/pemantauan diri lebih efektif jika orang membagikan hasilnya kepada publik, jadi pertimbangkan untuk membagikan catatan dengan teman atau mempublikasikannya di sosial media.

Buat tanggapan baru

Setelah Anda menyadari perilaku yang ingin diubah, Anda dapat menggantinya dengan respons yang berbeda, yakni yang melawan gerakan otot yang diperlukan untuk menyentuh wajah Anda.

Ketika Anda merasakan keinginan untuk menyentuh wajah Anda, Anda dapat mengepalkan tangan Anda, menduduki tangan Anda, menekan telapak tangan Anda ke bagian atas paha atau meregangkan tangan Anda lurus ke bawah di samping badan.

Respons yang berlawanan ini harus tidak mencolok dan menggunakan posisi yang dapat ditahan, setidaknya satu menit. Gunakan respons yang berlawanan selama dorongan untuk menyentuh wajah tetap ada.

Beberapa sumber merekomendasikan manipulasi objek, yaitu Anda menyibukkan tangan dengan sesuatu yang lain. Anda bisa menggosok ujung jari Anda, bermain dengan pena atau meremas stress ball. Kegiatan ini harus tidak melibatkan menyentuh bagian mana pun dari kepala Anda.

Untuk kebiasaan yang sulit dihilangkan, manipulasi objek tidak seefektif respons yang berlawanan, mungkin karena orang cenderung bermain dengan objek saat bosan, tapi menyentuh wajah dan rambut mereka ketika cemas.

Pelajari lebih lanjut tentang memutus siklus gatal-garuk.

Kelola pemicu Anda

Mengubah lingkungan Anda dapat mengurangi keinginan untuk menyentuh wajah Anda dan kebutuhan untuk menggunakan respons alternatif. Gunakan log Anda untuk mencari tahu situasi atau emosi apa yang terkait dengan menyentuh wajah:

• Jika kacamata Anda terus turun dari hidung Anda, Anda dapat menggunakan kait telinga atau ikat rambut untuk mencegah selip.

• Jika Anda menggigit kuku, Anda dapat menggunakan kikir untuk membuat kuku Anda pendek, atau mengenakan sarung tangan atau perban ujung jari, sehingga menggigit kuku tidak mungkin dilakukan.

• Jika alergi membuat mata atau kulit Anda gatal atau hidung Anda tersumbat, Anda dapat membatasi paparan terhadap alergen atau mengkonsumsi antihistamin.

• Jika makanan tersangkut di antara gigi Anda, Anda bisa menyikat gigi setiap selesai makan.

• Jika rambut Anda masuk ke mata dan mulut Anda, Anda bisa mengikat rambut agar tetap di tempat.

Anda dapat membaca informasi lebih rinci tentang pelatihan pembalikan kebiasaan.

Anda mungkin tidak bisa berhenti

Kebanyakan orang tidak dapat sepenuhnya menghilangkan kebiasaan yang tidak diinginkan, tapi mereka dapat menguranginya. Konsisten dengan prinsip-prinsip pengurangan dampak buruk, cukup dengan mengurangi menyentuh wajah akan mengurangi peluang virus memasuki tubuh Anda.

Terkadang Anda perlu menyentuh wajah Anda: membersihkan gigi, memakai lensa kontak, membersihkan makanan dari bibir Anda, merias wajah atau mencukur janggut. Ingatlah untuk mencuci tangan terlebih dahulu. Untuk menyesuaikan kacamata tanpa terlebih dahulu mencuci tangan, gunakan tisu dan buang segera setelah digunakan.

Hindari makanan kecil dan menggunakan tangan yang tidak dicuci untuk memasukkan makanan ke mulut Anda. Cuci tangan Anda terlebih dahulu atau gunakan peralatan maupun pembungkus untuk memegang makanan dan menggunakan tangan yang tidak dicuci untuk memasukkan makanan ke mulut Anda.

Cara-cara lain untuk dapat mengurangi penyebaran penyakit menular di antaranya berlatih pembatasan sosial, mencuci tangan dengan seksama menggunakan sabun dan air atau pembersih tangan dan mendisfeksi permukaan barang yang tinggi secara teratur.

Namun, saat tangan Anda menyentuh permukaan yang terkontaminasi, saran di atas dapat membantu Anda menghindari menyentuh wajah Anda sebelum mencucinya lagi.

Aisha Amelia Yasmin menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 113,200 academics and researchers from 3,691 institutions.

Register now