Borong banyak barang untuk hadapi krisis bukan ‘belanja akibat kepanikan’, tapi tindakan rasional

Jerome Favre / EPA

Beberapa hari terakhir banyak berita tentang isi rak-rak supermarket di Wuhan, Hong Kong hingga Singapura dan Milan ludes diborong oleh warga setempat sebagai respons menghadapi penyebaran coronavirus. Perilaku ini kerap disebut sebagai ‘belanja akibat kepanikan’.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa fenomena tersebut tidak terkait dengan kepanikan melainkan respons yang sangat rasional untuk menghadapi situasi demikian.

Merespons bencana

Rasa panik adalah salah satu perilaku manusia yang paling salah dimengerti dan ditafsirkan. Pemahaman umum dan tradisional terhadap perilaku tersebut biasanya berdasarkan mitos dan bukan kenyataan.

Jika kita memahami rasa panik sebagai keadaan rasa takut yang tidak bisa dikawal dan mengakibatkan perilaku tidak masuk akal, maka cara yang biasanya orang-orang lakukan untuk merespons datangnya bencana adalah sesuatu yang berbeda.

Ada kepercayaan bahwa norma-norma sosial tidak lagi berlaku di tengah bencana. Menurut film-film Hollywood, kekacauan timbul dan orang-orang bertindak secara tidak logis atau tidak masuk akal. Kenyataannya justru sangat berbeda.

Kebanyakan penelitian menolak gagasan “sindrom bencana” – suatu keadaan yang mengejutkan atau terjadinya kepanikan massal. Dalam situasi bencana, orang-orang biasanya mempertahankan prinsip-prinsip perilaku yang masih wajar seperti moralitas, loyalitas, dan penghormatan terhadap hukum dan kebiasaan yang berlaku.

Menyusun rencana

Jika itu bukan kepanikan, lalu apa fenomena tersebut? Tidak seperti hewan, manusia dapat merasakan ancaman pada masa depan dan mempersiapkan diri. Dalam situasi seperti wabah coronavirus, faktor penting di sini adalah laju penyebaran informasi ke seluruh dunia.

Kita melihat jalanan yang kosong di Wuhan dan kota-kota lainnya. Di sana orang-orang tidak dapat atau tidak mau keluar rumah karena khawatir akan terkena virus. Adalah hal yang alami jika kita ingin mempersiapkan diri untuk menghadapi dugaan ancaman dengan tingkat gangguan yang serupa terhadap masyarakat kita.


Read more: Vital Signs: a connected world makes this coronavirus scarier, but also helps us deal with it


Menyimpan makanan dan barang-barang lainnya membantu orang-orang merasa bahwa mereka dapat mengantisipasi apa yang terjadi. Ini adalah proses pemikiran yang logis: jika virusnya mendekat, Anda ingin agar sebisa mungkin meminimalkan kontak dengan orang lain, selain tentunya juga dapat tetap bertahan di tengah masa-masa genting tersebut.

Semakin besar dugaan ancamannya, semakin kuat reaksinya. Untuk saat ini, dipercayai bahwa virusnya memiliki periode inkubasi hingga 14 hari, sehingga orang-orang ingin mempersiapkan diri untuk isolasi selama setidaknya 14 hari.

Rak-rak supermarket yang hampir kosong merupakan tanda persiapan, bukan panik. Andrea Canali / EPA

Respons yang dapat diterima

Mempersiapkan diri untuk masa isolasi bukanlah akibat ketakutan ekstrem atau irasional, melainkan perwujudan mekanisme untuk bertahan hidup yang tertanam di dalam diri kita. Secara historis, kita harus melindungi diri dari musim dingin yang tak bersahabat, gagal panen atau penyakit menular, tanpa bantuan institusi sosial dan teknologi modern.

Menyimpan barang-barang adalah respons yang dapat diterima. Itu menunjukkan bahwa warga tidak sekadar bereaksi tanpa melakukan apa-apa dalam menghadapi fenomena eksternal, tapi berpikir ke depan dan merencanakan untuk situasi yang mungkin akan terjadi.

Walaupun sebagian dari tindakan ini dilakukan akibat keinginan untuk berdikari, pada aspek-aspek tertentu hal ini juga dapat dipandang sebagai ‘perilaku sekawan’ (herd behaviour). Perilaku ini dilakukan dengan meniru tingkah laku orang lain – dapat juga dipandang sebagai kerja sama kondisional dengan orang lain (misalnya, menguap).

Kesalahan dalam berhati-hati

Banyak ketidakpastian dalam bencana, yang berarti keputusan-keputusan yang telah dibuat jauh-jauh hari dibuat berdasarkan dugaan ancamannya, bukan berdasarkan gangguan yang disebabkan oleh bencana itu sendiri. Kita cenderung tidak mau mengambil risiko dan mempersiapkan diri untuk situasi terburuk daripada situasi terbaik.

Saat menyimpan (atau menimbun) barang-barang dalam jumlah besar untuk dipakai selama masa bencana, kita tidak tahu berapa banyak yang sebetulnya kita perlukan karena kita tidak tahu berapa lama bencana tersebut akan terjadi.

Dengan demikian, kadang kita membuat kesalahan dalam mempersiapkan diri dan membeli terlalu banyak barang daripada terlalu sedikit. Ini adalah respons alamiah manusia rasional yang menghadapi ketidakpastian pada masa depan dan hanya ingin menjamin keluarganya dapat bertahan.


Read more: Coronavirus: how media coverage of epidemics often stokes fear and panic


Pentingnya emosi

Membeli barang dalam jumlah besar – yang dapat mengakibatkan rak-rak supermarket yang kosong – mungkin tampak sebagai respons emosi yang tidak rasional. Tapi emosi tidak irasional: emosi membantu kita dalam memutuskan bagaimana menentukan apa yang perlu kita perhatikan.

Emosi membuat setiap orang menghabiskan waktu yang lebih lama dalam menghadapi suatu masalah, menjadikan kita lebih peduli, dan lebih menunjukkan pertahanan diri. Emosi adalah elemen insting dalam perilaku manusia yang gagal kita perhatikan ketika kita mencoba memahami perilaku manusia.

Perubahan dalam perilaku individu dapat memiliki dampak dalam skala besar. Misalnya, supermarket biasanya mengatur rantai pasokan dan suplai barang-barangnya berdasarkan tingkat rata-rata konsumsi konsumennya.

Sistem tersebut tidak dapat mengatasi fluktuasi permintaan dalam jumlah besar dengan baik. Jadi ketika permintaan meningkat – seperti yang terjadi di beberapa wilayah di Cina, Italia, dan negara-negara lainnnya – maka yang terjadi adalah rak-rak yang kosong.

Haruskah saya mulai menyimpan barang?

Pada umumnya orang Australia tidak siap menghadapi bencana seperti orang Selandia Baru, yang secara rutin menyimpan peralatan dan item-item yang dibutuhkan dan disimpan di kotak darurat di rumah mereka karena ancaman gempa bumi. Namun, kebakaran semak musim panas ini, banjir, dan penyakit baru seharusnya menjadi peringatan agar kita mempersiapkan diri.

Anda tidak perlu segera keluar untuk membeli berlusin-lusin kaleng kacang panggang, tapi mungkin sebaiknya mulai mempersiapkan kotak darurat. Bacalah panduan mempersiapkan isi kotak darurat dari ABC, cari tahu apa yang sudah Anda miliki, dan apa yang masih kurang.

Lalu buatlah daftar belanja dan secara perlahan tapi konsisten kumpulkan barang-barang yang Anda perlukan. Jika dilakukan demikian, toko-toko akan memiliki cukup waktu untuk mendapatkan stok baru tanpa membuat rak-rak mereka nyaris kosong.

Bram Adimas Wasito menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 99,900 academics and researchers from 3,201 institutions.

Register now