Menu Close

Curious Kids: mengapa beberapa jamur beracun?

Beracun atau bisa dimakan? Ekaterina Morozova/iStock via Getty Images Plus

Curious Kids adalah serial untuk anak-anak dari segala usia. Jika Anda memiliki pertanyaan yang ingin dijawab oleh para ahli, kirimkan ke redaksi@theconversation.com.


Mengapa beberapa jamur beracun dan beberapa tidak? – Alice T., usia 11 tahun


Kamu mungkin telah memperhatikan bahwa jamur muncul di halaman belakang atau di taman tepat setelah hujan tapi mereka tidak bertahan lama.

Jamur adalah bagian dari sebuah fungi yang tumbuh di atas tanah. Seringkali jamur hidup sebagai struktur seperti benang yang disebut hifa di bawah tanah atau dalam bahan seperti kayu. Agar jamur dapat berkembang biak, jamur harus terbentuk di atas tanah.

Beberapa jamur beracun untuk alasan yang sama dengan beberapa tanaman beracun – untuk melindungi diri mereka agar tidak dimakan sehingga mereka dapat berkembang biak. Jamur lain menggunakan strategi yang berlawanan. Mereka membutuhkan hewan untuk memakannya dan menyebarkan spora melalui kotoran. Sementara jamur lain memiliki cara bertahan yang sama sekali berbeda.

Jamur berbentuk jari melepaskan spora yang terlihat seperti asap.
Jamur lilin, Xylaria hypoxylon, melepaskan sporanya. Jasius/Moment via Getty Images

Menyebarkan spora

Jamur berkembang ketika mendapatkan suhu yang tepat dan memiliki cukup air. Mereka biasanya terdiri dari bagian tudung dan tangkai. Di bagian bawah tudungnya, jamur menghasilkan spora yang seperti biji tanaman akan menghasilkan jamur baru.

Jika Anda mengintip di bawah berbagai tudung jamur, Anda akan melihat mereka tidak semuanya sama.

Beberapa jamur memiliki insang yang terlihat seperti tumpukan kertas. Beberapa memiliki pori-pori yang terlihat seperti spons. Dan beberapa memiliki struktur seperti gigi. Semua permukaan ini menghasilkan spora. Untuk membuat generasi baru jamur, spora perlu sampai ke area baru – dan ada banyak cara menarik yang bisa dilakukan jamur untuk mencapainya.

Untuk beberapa jamur, spora jatuh begitu saja dari tudungnya dan dibawa ke rumah baru oleh arus udara.

Sekelompok jamur bersinar dalam gelap.
Jamur hantu, Omphalotus nidiformis, pada malam hari di jalan masuk Australia. Louise Docker Sydney Australia/Moment via Getty Images

Jamur lain menarik serangga dengan bersinar pada malam hari. Cahaya dari jamur di hutan pada malam hari bisa sangat kuat dan kadang-kadang disebut api rubah. Serangga, yang tertarik pada cahaya, secara tidak sengaja mengambil spora saat mereka menyelidiki cahaya dan membawanya ke tempat lain saat mereka bergerak.

Beberapa jamur tidak pernah membentuk struktur di atas tanah. Sebaliknya jamur tetap berada di bawah tanah dan dimakan oleh tupai dan tikus, yang menyebarkan spora dengan mengambil potongan kembali ke sarang mereka dan dengan buang air besar. Jamur seperti itu disebut truffle, dan terkadang orang akan membayar banyak uang untuk jamur itu.

Sebuah kesempatan singkat

Karena jamur tidak bertahan lama, penting untuk menyebarkan spora mereka dengan cepat. Di sinilah racun dan toksin bisa berperan.

Siput, beberapa serangga, kumbang, tupai, tupai, rusa, dan manusia cukup menyukai jamur. Jika seekor hewan memakan jamur, biasanya sporanya akan hilang – kecuali jika jamur tersebut adalah jenis yang terbungkus dalam pelindung yang bertujuan membawa spora ke lingkungan baru melewati kotoran.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa serangga dan siput menghindari makan jamur yang mengandung racun. Beberapa racun jamur mungkin membuat pemakan hanya cukup sakit untuk menghindari spesies itu pada masa depan, tapi beberapa bisa berakibat fatal.

Jamur putih insang berbaring miring di rerumputan.
Jamur beracun yang mematikan, Amanita virosa. gailhampshire/Flickr, CC BY

Ada banyak racun jamur yang berbeda. Salah satu jenisnya termasuk dalam kelompok jamur yang sangat indah, yaitu amanitas, juga disebut “malaikat penghancur” karena keduanya cantik dan mematikan. Amanitas sering disalahartikan sebagai jamur yang bisa dimakan, dan mereka menyebabkan beberapa kematian di seluruh dunia setiap tahun.

Orang menggunakan beberapa racun dari jamur dalam pengobatan. Racun jamur ergot, misalnya, dikembangkan menjadi obat yang digunakan untuk mencegah sakit kepala migrain.

Sekitar 1%-2% jamur beracun bagi manusia. Istilah umum untuk jamur semacam itu adalah “kulat”, tapi tidak ada cara mudah untuk membedakan jamur beracun dari jamur yang dapat dimakan. Jadi bukanlah ide yang baik untuk memakan jamur yang kamu temukan, karena sulit untuk memastikan apakah jamur itu beracun atau tidak.

Banyak jamur yang sehat dan lezat. Pastikan kamu mendapatkannya dari toko atau dari seseorang yang ahli jamur.


Halo, curious kids! Apakah kamu punya pertanyaan yang ingin ditanyakan ke ahli? Minta bantuan ke orang tua atau orang yang lebih dewasa untuk mengirim pertanyaanmu pada kami.

Ketika mengirimkan pertanyaan, pastikan kamu sudah memasukkan nama pendek, umur, dan kota tempat tinggal. Kamu bisa:


This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 133,500 academics and researchers from 4,151 institutions.

Register now