Menu Close

Keselamatan penerbangan Indonesia telah meningkat, tapi masih banyak yang harus dilakukan

Pekerja mendisinfeksi bagian Sriwijaya Air Penerbangan 182 yang pulih dari perairan Jakarta, Indonesia, 10 Januari 2021. Tatan Syuflana/AP

Kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 menjadi peringatan bagi regulator keselamatan penerbangan, tidak hanya di Indonesia tapi juga di seluruh dunia.

Empat menit setelah lepas landas dari Bandar Udara Soekarno-Hatta Cengkareng Tangerang dalam hujan lebat pada 9 Januari, pesawat Boeing 737-500 itu menukik ke laut, menewaskan 62 penumpang dan awak. Penyebab kecelakaan itu belum ditentukan.

Tragedi tersebut tentu saja menimbulkan pertanyaan tentang standar keselamatan udara Indonesia. Selama dekade terakhir, negara ini telah berbuat banyak untuk memperbaikinya. Tapi masih banyak yang harus dilakukan.

Saat penerbangan komersial pulih dari wabah COVID-nya, regulator perlu fokus pada keselamatan penerbangan untuk memastikan kemajuan tidak berbalik arah.


Read more: How air accident investigators turn disaster into a way of saving lives


Pertumbuhan yang eksplosif

Sektor penerbangan sipil komersial Indonesia telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa dalam dua dekade terakhir, dengan jumlah penumpang meningkat dari 10 juta pada 2000 menjadi 115 juta pada 2018.

Jalur penerbangan Sriwijaya Air Penerbangan 182 sebelum menghilang pada 9 Januari 2021.
Jalur penerbangan Sriwijaya Air Penerbangan 182 sebelum menghilang pada 9 Januari 2021. Flightradar24.com/EPA

Ini karena populasi dan geografi Indonesia yang merupakan negara terpadat keempat di dunia (setelah Cina, India, dan Amerika Serikat), dengan lebih dari 270 juta orang tersebar di lima pulau utama dan sekitar 6.000 pulau kecil.

Perjalanan udara adalah cara yang paling mudah untuk berkeliling, dan menjadi lebih terjangkau karena persaingan (pemerintah membuka industri penerbangan domestik untuk bersaing pada 1990-an) dan pendapatan masyarakat yang meningkat (dengan PDB per kapita berlipat ganda sejak 2000).

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memperkirakan pada 2039 pasar maskapai penerbangan penumpang komersial Indonesia akan menjadi yang terbesar keempat di dunia.

Tumbuh dengan mengorbankan keamanan?

Pertumbuhan eksplosif dalam perjalanan udara Indonesia pada awalnya terjadi, sampai batas tertentu, dengan mengorbankan keselamatan. Pada 2000-an terjadi lebih dari selusin insiden serius dan beberapa kecelakaan besar.

Ini termasuk Mandala Airlines penerbangan 91, yang pada September 2005 jatuh di Medan, ibu kota Sumatera Utara, menewaskan 149 orang; dan Garuda Indonesia penerbangan 200 yang jatuh saat mendarat di Yogyakarta, Jawa pada Maret 2007, menewaskan 20 dari 133 penumpang dan satu awak.

Pekerja membersihkan reruntuhan pesawat Garuda Indonesia Boeing 737-400 di Bandara Internasional Adisutjipto, Yogyakarta, 11 Maret 2007.
Pekerja membersihkan reruntuhan pesawat Garuda Indonesia Boeing 737-400 di Bandara Internasional Adisutjipto, Yogyakarta, 11 Maret 2007. WEDA/EPA

Sebagai tanggapan, Uni Eropa mengambil langkah yang agak drastis dengan melarang semua maskapai penerbangan Indonesia ke wilayah udaranya pada Juli 2007. (Larangan ini baru sepenuhnya dicabut pada Juni 2018)


Read more: Why pilots don’t always hear alarms


Keamanan telah meningkat

Peningkatan catatan keselamatan penerbangan Indonesia dapat dilihat pada data yang disediakan oleh Aviation Safety Network. Sejak 2000 hingga 2009, terdapat 27 insiden penerbangan fatal di Indonesia. Dari 2010 hingga 2019, ada 18.

Indonesia telah memperoleh keuntungan signifikan dalam menerapkan standar Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

Program Penilaian Keselamatan Penerbangan Internasional dari Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat menilai Indonesia sebagai negara Kategori 1. Artinya, sektor penerbangan Indonesia sesuai dengan persyaratan ICAO dan mengizinkan maskapai penerbangan Indonesia terbang ke AS.

Pada saat yang sama, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk meningkatkan keselamatan penerbangan Indonesia hingga setara dengan negara-negara Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD).

Jepang, misalnya, baru mencatat lima insiden penerbangan fatal sejak 2000. Di AS (pasar penerbangan terbesar di dunia sebelum pandemi), kecelakaan terakhir dengan kematian serupa dengan yang dialami Sriwijaya Air Penerbangan 182 terjadi pada Februari 2009. Ketika itu Colgan Air penerbangan 3407, sebuah pesawat turboprop terbang antara Newark, New Jersey dan Buffalo, New York, jatuh tak lama sebelum kedatangan, menewaskan 49 orang di dalamnya (dan satu orang di darat).

Colgan Air Flight 3407, sebuah pesawat turboprop Bombardier Dash-8 Q400, jatuh ke sebuah rumah pada 12 Februari 2009, menewaskan satu orang di darat dan semua 49 penumpang dan awak di dalamnya.
Colgan Air Flight 3407, sebuah pesawat turboprop Bombardier Dash-8 Q400, jatuh ke sebuah rumah pada 12 Februari 2009, menewaskan satu orang di darat dan semua 49 penumpang dan awak di dalamnya. David Duprey/AP

Keamanan penerbangan secara global

Secara global, regulasi maskapai penumpang komersial telah cukup berhasil dengan catatan keselamatan yang telah dicapai.

Menurut peneliti penerbangan, 2017 adalah tahun teraman dalam sejarah penerbangan komersial. Hanya ada 79 kematian terkait insiden dengan penerbangan komersial - rekor yang mengesankan, mengingat maskapai penerbangan membawa hampir 4 miliar penumpang tahun itu.

Dari semua metrik, terbang di abad ke-21 jauh lebih aman dibandingkan dua dekade terakhir abad ke-20.

Namun, disparitas antardaerah masih ada. Menurut analisis IATA, Afrika dan Persemakmuran Negara-negara Merdeka (Rusia dan delapan negara bekas Soviet lainnya) memiliki catatan keamanan yang jauh lebih buruk daripada kawasan lain. Wilayah Asia Pasifik, termasuk Indonesia, mendekati rata-rata global.

Bagaimana COVID-19 dapat mempengaruhi keamanan penerbangan

Pandemi COVID-19 telah memberikan pukulan telak bagi industri penerbangan penumpang komersial. IATA memperkirakan volume penumpang global pada 2020 adalah sepertiga dari tahun 2019. Kembali ke tingkat tersebut diperkirakan tidak akan terjadi sebelum 2023.

Apakah industri kembali ke lintasan pertumbuhan sebelum pandemi, pada saat ini, siapa pun tidak dapat menebaknya.

Dengan latar belakang ini, kekhawatiran saya adalah potensi pandemi akan berdampak serius pada budaya keselamatan penerbangan yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk dibangun.

Dengan pesawat duduk diam, pilot tetap di darat, mekanik dan pengendali lalu lintas udara tidak bekerja atau menganggur, pertanyaan tentang membawa orang dan peralatan dengan kecepatan tinggi akan menjadi penting karena pembatasan perjalanan dicabut.


Read more: Once the pandemic is over, we will return to a very different airline industry


Pesan utama untuk regulator keselamatan penerbangan, baik di Indonesia maupun di seluruh dunia, sederhana saja.

Mereka telah membuat kemajuan besar dalam membangun, meningkatkan, dan memelihara budaya keselamatan di industri. Tetapi pemulihan pascapandemi akan membutuhkan fokus ekstra tajam pada keselamatan penerbangan, di atas dan di luar apa yang telah dilakukan sebelumnya.

Ini akan sangat intens untuk negara-negara seperti Indonesia. Nasib Sriwijaya Air Penerbangan 182 merupakan pengingat akan pekerjaan yang masih harus dilakukan, dan tantangan yang akan datang.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 121,900 academics and researchers from 3,911 institutions.

Register now