Menu Close

Mengapa air seni berwarna kuning?

Jika kamu minum lebih banyak air daripada yang dibutuhkan tubuhmu, tubuh akan memerintahkan penyaring ginjal untuk membuang air cadangan tersebut. Saat itulah urin akan terlihat lebih pucat. Shutterstock

Mengapa air seni berwarna kuning? – Ronan, usia 9 tahun, Greenslopes, Brisbane.


Terima kasih atas pertanyaanmu, Ronan.

Tubuh kita menggunakan nutrisi dari makanan yang kita makan. Namun, proses yang terlibat dalam pencernaan juga menghasilkan apa yang kita sebut “produk sampingan”. Di situlah bahan kimia baru tercipta di sepanjang proses tersebut.

Beberapa produk sampingan dalam tubuh ini adalah limbah, dan tubuh kita memiliki sistem pengolahan limbah yang cerdas untuk membuangnya.

Beberapa limbah keluar melalui kotoran kita. Dan limbah yang dapat larut dalam air akan keluar melalui air seni. Kita menyebutnya limbah “larut dalam air”. Larut dalam air berarti dapat dilarutkan dalam air.

Dan bagian tubuh yang bertugas “membuat” air seni disebut ginjal. Bentuknya seperti kacang merah.

Keseimbangan yang rumit

Ginjal bekerja sepanjang waktu untuk memastikan tubuh memiliki keseimbangan yang tepat antara air, garam, dan bahan kimia serta tidak terlalu banyak limbah yang larut dalam air.

Ginjal memiliki filter khusus di dalamnya yang membantu memilah-milah bagian yang berguna dari limbah. Ginjal juga bertugas mengangkut limbah yang larut dalam air dari ginjal menuju dua pipa khusus yang disebut “ureter” dan masuk ke dalam kandung kemih (yang terletak di dekat alat kelamin).

Ketika kandung kemih penuh, kandung kemih akan mengirimkan pesan melalui saraf ke otak yang membuat kita merasa ingin buang air kecil.

Ginjal juga bertanggung jawab untuk mengangkut limbah yang larut dalam air dari ginjal, melalui dua pipa khusus yang disebut ‘ureter’ dan masuk ke dalam kandung kemih. Shutterstock

Jadi, …. mengapa warnanya kuning?

Salah satu produk limbah yang larut dalam air yang dikeluarkan oleh ginjal ke dalam air seni kamu adalah bahan kimia yang disebut urobilin, dan berwarna kuning.

Warna urin bergantung pada seberapa banyak urobilin di dalamnya dan seberapa banyak air di dalamnya.

Jika urin berwarna kuning muda, itu berarti kita telah minum banyak air dan ada banyak air dalam urin. Kita menyebutnya “terhidrasi”.

Jika urin berwarna kuning tua, itu berarti kandungan airnya lebih sedikit, dan jumlah urobilinnya relatif tinggi. Ini mungkin berarti kita belum minum cukup air dan bisa jadi mengalami dehidrasi.

Jika air seni berwarna kuning muda, artinya kamu telah minum banyak air. Shutterstock

Terlalu banyak minum air versus tidak cukup minum air

Ketika tidak minum cukup air, ginjal akan menerima pesan dari otak untuk mencoba menyimpan lebih banyak air di dalam tubuh (dan keluar dari kandung kemih). Kita juga akan mulai merasa haus.

Jika seseorang tidak dapat minum air (karena menderita penyakit muntah-muntah, misalnya), mereka mungkin membutuhkan air yang dimasukkan langsung ke dalam darah mereka. Hal ini biasanya dilakukan di rumah sakit dengan menggunakan infus (yakni sekantong air garam dimasukkan ke dalam darah melalui jarum di lengan).

Jika kita minum air lebih banyak dari yang dibutuhkan tubuh, tubuh akan memerintahkan penyaring ginjal untuk membuang air yang tidak terpakai. Saat itulah air seni akan terlihat lebih pucat.


Rahma Sekar Andini dari Universitas Negeri Malang menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 186,900 academics and researchers from 4,996 institutions.

Register now