Menu Close

Mengapa El Salvador mengadopsi bitcoin menjadi alat pembayaran yang sah

El Salvador kemungkinan akan menjadi negara pertama yang mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Momentum Fotograh/Shutterstock

Di seluruh dunia, bitcoin memiliki bermacam-macam reputasi. Memiliki dan menggunakan cryptocurrency atau mata uang krypto adalah sesuatu yang resmi di sebagian besar negara, ditoleransi di banyak negara, dan dilarang oleh sebagian kecil negara lainnya.

El Salvador baru saja menjadi negara pertama yang mengadopsi secara resmi mata uang krypto sebagai alat pembayaran yang sah, dan beberapa pemimpin Amerika Latin lainnya telah mengindikasikan bahwa mereka akan mengikuti. Ini adalah perubahan signifikan untuk reputasi bitcoin di panggung dunia.

Didukung oleh teknologi yang disebut “blockchain” atau buku besar digital, pemegang bitcoin menikmati cara cepat dan aman untuk melakukan pembayaran atau menerima dana. Dan El Salvador jelas memiliki kebutuhan untuk menerima dana dengan cepat.

Seperti banyak negara lain, ekonomi El Salvador sangat bergantung pada “pengiriman uang”, dana yang dikirim oleh warga yang bekerja di luar negeri. Total pengiriman uang masuk ke El Salvador mencapai lebih dari 20% dari ekonominya pada 2019.

Saat ini pengiriman uang dilakukan melalui Western Union atau layanan pengiriman uang lainnya yang tentunya terpusat dan sangat diatur. Mengirim dana bisa jadi rumit, melibatkan kunjungan langsung ke kantor agen dan bukti identitas pengirim dan penerima. Meski ada lebih dari 500 kantor Western Union di El Salvador, tetap tidak mudah bagi mereka yang tinggal di daerah pedesaan.

Sebaliknya, mata uang krypto seperti bitcoin memungkinkan siapa saja yang memiliki ponsel untuk mengirim atau menerima dana, di mana pun lokasinya. Aplikasi perangkat lunak yang dikenal sebagai “wallet” atau dompet digital yang mengelola mata uang krypto sesuai kebutuhan penggunanya. Dompet digital semacam itu dilindungi di ponsel melalui kata sandi atau mekanisme biometrik seperti sidik jari.

Penerima bitcoin bisa menerima dana mereka dengan terhubung ke internet. Setelah bitcoin diterima, ada beberapa cara untuk menukar mata uang krypto dengan uang tunai.

Sebuah ilustrasi beberapa tangan memegang smartphone, dengan gambar bitcoin yang ditransfer di antara mereka.
El Salvador bisa menjadi negara pertama yang mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. David Coker, Author provided

Merangkul cryptocurrency sebagai alat pembayaran yang sah

El Salvador telah selangkah lebih maju dalam menggunakan transfer bitcoin yang relatif mudah dan cepat, dengan menerimanya sebagai alat pembayaran yang sah. Mata uang krypto dapat dihabiskan langsung untuk barang dan jasa, seperti halnya dolar AS di El Salvador. Politikus Amerika Latin lainnya juga telah menyerukan adopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah .

Di El Salvador, sekitar 70% warganya tidak memiliki rekening bank, artinya mereka tidak memiliki akses ke rekening bank. Kita tahu bahwa orang yang tidak memiliki rekening bank menghadapi tantangan yang luar biasa baik dalam menyimpan dan mengumpulkan uang mereka.

Mereka yang tidak memiliki rekening bank tidak disarankan untuk menabung setidaknya karena dua alasan.

Pertama, memegang uang tunai berisiko. Dompet bitcoin, bagaimana pun, melindungi tabungan melalui kata sandi atau PIN, secara alami memfasilitasi penghematan reguler dalam jumlah kecil dari waktu ke waktu.

Kedua, penabung dihargai dengan menerima bunga atas uang mereka. Tanpa insentif ini hanya ada sedikit keuntungan dari tabungan. Tapi ada perusahaan yang memungkinkan pemegang bitcoin menerima bunga atas mata uang krypto mereka (walau dana Anda tidak dilindungi jika mereka berhenti berdagang).

Jadi pemegang bitcoin dapat menikmati layanan bank, tanpa perlu membuka rekening bank. Keinginan untuk membantu yang tidak memiliki rekening bank kemungkinan bisa ditiru oleh Amerika Latin yang lain, tapi kemampuan bitcoin untuk mengirim dan menerima pembayaran dengan cepat kemungkinan juga menarik.

Kekurangannya

Mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah bukannya tanpa kerugian.

Cryptocurrency terkenal tidak stabil; pada saat penulisan Bitcoin telah turun harganya kira-kira 50% dari tingkat tertingginya pada April 2021 yang mencapaihampir US$65.000.

Saya memegang bitcoin, dan melihat penurunan harga ini sebagai bagian dari risiko investasi (semoga akan ada imbalan yang menyertainya). Tapi saya juga tidak memiliki semua tabungan saya di bitcoin. Jika saya melakukannya, reaksi saya akan sangat berbeda.

Yang juga mengkhawatirkan adalah adanya orang yang disebut “whale” atau “paus”, mereka yang mengendalikan dompet dengan bitcoin dalam jumlah besar. Kira-kira ada 2.000 dompet yang masing-masing berisi lebih dari 1.000 bitcoin. Tidak diketahui siapa yang mengendalikan dompet ini, tapi jika beberapa paus memutuskan untuk menjual bitcoin merekan, kemungkinan akan ada penurunan harga yang luar biasa.

Masalah lain yang akan dihadapi El Salvador dan pengadopsi lainnya adalah desain deflasi yang melekat pada bitcoin. Pasokan mata uang tradisional seperti dolar AS dapat diubah sesuai kondisi ekonomi. Para bankir sentral Amerika mengelola pasokan uang untuk merangsang, atau memperlambat, ekonomi sesuai kebutuhan. Dan secara historis pasokan dolar AS telah meningkat untuk mencerminkan pertumbuhan penduduk.

Sebaliknya, total pasokan bitcoin tetap pada 21 juta koin. Pada saat penulisan ini hanya sekitar 2,2 juta bitcoin yang tersisa untuk ditambang. Sedangkan harga bitcoin pasti akan turun seiring waktu.

Juga, banyak analis memperkirakan harga bitcoin akan naik seiring waktu, karena penerimaan dan permintaan meningkat di tengah penurunan pasokan. Jika perkiraan harga yang lebih bullish atau optimis untuk bitcoin benar, orang-orang El Salvador yang cukup beruntung untuk memperoleh dan memegang bitcoin lebih awal dapat menjadi kaya, mungkin sangat kaya. Ini telah terjadi pada mereka yang cukup beruntung untuk membeli bitcoin sebelum 2010, ketika harganya kurang dari satu dolar.

Terakhir, ada kekhawatiran yang meningkat tentang dampak lingkungan bitcoin yang bisa dipertimbangkan. Meski tidak jelas bagaimana masalah ini akan diselesaikan, ini harus dievaluasi sebagai bagian dari keputusan untuk membuat legal bitcoin.

Mempertimbangkan risiko ini, orang hanya dapat bertanya-tanya mengapa El Salvador belum mempertimbangkan adopsi dari apa yang disebut “stablecoin”. Secara desain, stablecoin seperti Tether ditetapkan dengan harga satu dolar AS.

Stablecoin menawarkan keamanan dan kecepatan transmisi bitcoin yang cepat, tetapi tanpa volatilitas, atau imbalan seperti lotere bagi pengguna awal.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 130,900 academics and researchers from 4,109 institutions.

Register now