Menu Close
Shutterstock.

Riset: panel surya di lahan pertanian cocok menjadi habitat satwa liar

Transisi energi terbarukan di Australia memicu pembangunan belasan proyek pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) berskala besar. Meski tren ini mengurangi ketergantungan Negeri Kangguru terhadap bahan bakar fossil, pembangunan PLTS juga menambah kebutuhan lahan untuk memasang panel surya.

Tren yang sama juga terjadi di Indonesia yang mulai menggenjot pembangunan PLTS berskala besar.

Proyek PLTS sebagian besar berlokasi di kawasan perdesaan. Sejumlah pihak mengkhawatirkan pemakaian lahan untuk PLTS berpotensi menggerus produksi pertanian maupun mengganggu habitat kehidupan liar.

Sebenarnya ada cara untuk memperluas infrastruktur PLTS tanpa mengganggu manusia ataupun makhluk lainnya. Misalnya, adanya proyek PLTS agrivoltaik“ yang beroperasi di antara tanaman pertanian ataupun hewan ternak.

Lantas, bagaimana konsep PLTS konservoltaik – kombinasi upaya konservasi biodiversitas dengan energi surya?

Riset terbaru saya menelaah apakah PLTS dapat digunakan untuk menyokong pelestarian spesies asli di suatu daerah. Hasilnya, saya menemukan panel surya justru menjadi habitat yang berguna bagi kehidupan liar, sekaligus bermanfaat bagi kesuburan tanah dan petani.

manfaat panel surya
‘Agrivoltaik. Shutterstock

Rumah baru

Bentang alam liar kita terus berkurang. Di Australia, kawasan lindung seperti taman nasional hanya mencakup 9% dari total luas wilayah.

Sementara, di Indonesia, jumlah kawasan lindung di daratan hanya setara 12,2% dari keseluruhan luas wilayah.

Banyak pepohonan di kawasan peternakan yang ditebangi menjadi padang rumput untuk hewan ternak. Artinya, satwa liar yang bergantung pada pohon-pohon mengalami kehilangan sebagian besar habitatnya.

Karena itulah, kita harus menyediakan tempat baru supaya satwa liar dapat mencari makan, beristirahat, berlindung, maupun berkembang biak.

Penelitian saya menelaah apakah kawasan PLTS yang berada di lahan pertanian ataupun peternakan dapat juga digunakan sebagai habitat satwa liar. Saya melakukan survei dan penyelidikan menggunakan camera trap (kamera tersembunyi) untuk mengenali tanaman dan hewan-hewan yang berada di sela-sela panel surya. Saya juga mencatat berapa lama waktu yang mereka butuhkan untuk berkoloni, serta langkah yang perlu dilakukan untuk menyokong mereka.

Hasil riset saya juga mencoba memunculkan istilah baru untuk penggunaan lahan berganda ini: konservoltaik. Saya juga menyitir penelitian lainnya yang menyimpulkan manfaat PLTS bagi konservasi. Tentu saja kita juga masih membutuhkan penelitian lanjutan soal ini.

Struktur tiga dimensi dari panel surya (berikut penopangnya) menambah kekayaan struktur di suatu bentang lahan pertanian. Pembangkit ini juga berfungsi sebagai tempat satwa berlindung dari pemangsa, seperti layaknya terumbu artifisial di danau maupun lautan. Panel surya juga bisa menjadi tempat yang pas untuk menjadi tempat tinggal hewan.

Infrastruktur PLTS turut menciptakan mozaik sinar matahari maupun bayangan. Kondisi ini memungkinkan area sekitar PLTS menjadi habitat mikro bagi tumbuhan maupun hewan.

Studi yang dilakukan di Eropa menunjukkan PLTS berskala besar dapat menambah keanekaragaman hayati dan jumlah tanaman, rumput, kupu-kupu, lebah, maupun burung.

Vegetasi yang tumbuh di antara panel surya juga berfungsi menjadi jalur perjalanan satwa, tempat berkembang biak, sekaligus berlindung bagi satwa liar.


Read more: Indonesia bisa panen listrik besar-besaran dari 10 miliar panel surya, berikut tempat ideal untuk memasangnya


kupu-kupu di tanaman di depan panel surya
Penelitian menunjukkan susunan surya dapat meningkatkan keberadaan penyerbuk seperti kupu-kupu. Shutterstock

Pengelolaan yang baik adalah kuncinya

Studi saya turut merekomendasikan strategi pengelolaan untuk mengoptimalkan keuntungan panel surya bagi kehidupan liar.

Pengelola lahan harus menyediakan beragam spesies tanaman berbunga untuk merangsang datangnya serangga penyerbuk (polinator). Rumput-rumput yang tumbuh di antara panel surya juga sebaiknya tidak sering-sering dipangkas ataupun terlalu pendek.

Serangga penyerbuk lebih menyukai vegetasi yang tinggi untuk mencari makan. Jangan pula terlalu tinggi supaya tidak menghalangi panel surya menyerap sinar matahari.

Jika memungkinkan, kurangilah penggunaan herbisida ataupun bahan kimia lainnya. PLTS juga harus terhubung dengan kawasan vegetasi lainnya, seperti tanaman pagar atau jajaran pohon. Tujuannya agar satwa liar bisa berpindah-pindah dari area PLTS ke habitat lainnya.
Pengelola lahan yang menggabungkan PLTS dengan habitat kehidupan liar juga bisa mengambil sejumlah keuntungan. Mereka bisa meraup pendapatan dari perolehan kredit lingkungan melalui proyek penyerapan karbon dan peningkatan biodiversitas.

Pemilik lahan juga bisa meningkatkan kesuburan tanahnya dengan penambahan jumlah serangga penyerbuk. Mereka juga bisa menyediakan habitat bagi burung melalui kotak sarang ataupun tiang bertengger guna mengontrol populasi serangga.

Kendati begitu, kita membutuhkan lebih banyak studi untuk memahami berbagai potensi PLTS konservoltaik ini.

katak kecil di tangan manusia di depan panel surya
Strategi manajemen peternakan dapat memaksimalkan manfaat peternakan surya untuk satwa liar. Eric Nordberg

Langkah ke depan

Kita sudah mengetahui manfaat energi terbarukan dalam mengurangi emisi gas rumah kaca. Kini, kita membutuhkan lebih banyak penelitian untuk melihat manfaat PLTS terhadap kehidupan liar.

Kita juga kekurangan riset dalam hal cara penempatan, konfigurasi, dan pengelolaan PLTS terbaik untuk menggenjot biodiversitas. Kolaborasi antara industri, pengelola lahan, dan para ahli diperlukan supaya produksi energi bersih dan konservasi bisa berjalan beriringan.


Read more: Energi surya adalah ‘raja listrik’, namun pelaksanaannya butuh lebih banyak insentif


This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 185,500 academics and researchers from 4,982 institutions.

Register now