Seks dengan robot akan meningkat, dengan perkembangan teknologi yang akan menghasilkan daya cinta yang baru. Shutterstock

Robot seks dan teknologi realitas virtual dorong revolusi seksual yang lebih interaktif

Seks yang kita tahu akan berubah.

Kita saat ini telah hidup dalam revolusi seksual yang baru, berkat teknologi yang mengubah cara kita berhubungan satu sama lain dalam hubungan intim kita. Tapi kami percaya bahwa gelombang kedua dari teknologi seks mulai muncul, dan ini mengubah cara beberapa orang melihat identitas seksual mereka.

Orang-orang yang kita sebut sebagai “digiseksual” beralih ke teknologi canggih, seperti robot, realitas virtual (VR) dan perangkat umpan balik yang dikenal sebagai teledildonics (teknologi seks jarak jauh), untuk menggantikan pasangan manusia.

Neil McArthur sebagai editor kedua dari Robot Sex: Social and Ethical Implications, dipublikasikan pada 2017 oleh MIT Press.

Mendefinisikan digiseksualitas

Dalam penelitian ini, kami menggunakan istilah digiseksualitas dalam dua pengertian. Yang pertama, pengertian yang lebih luas untuk menggambarkan penggunaan teknologi canggih dalam seks dan hubungan satu sama lain. Orang-orang sudah akrab dengan apa yang kita sebut teknologi seksual gelombang pertama, yang telah banyak kita gunakan untuk menghubungkan kita dengan mitra atau calon pasangan kita saaat ini. Kita saling mengirim pesan teks, kita menggunakan Snapchat dan Skype, dan membuka aplikasi sosial seperti Tinder dan Bumble untuk bertemu orang baru.

Teknologi ini telah diadopsi secara luas, sangat cepat, sehingga emosi yang dalam dalam hubungan intim kita mudah terlewatkan.

Sangat menarik mempelajari bagaimana orang menggunakan teknologi dalam hubungan mereka. Tidak mengherankan, dalam penelitian kami, kami dapat melihat orang-orang menampilkan gaya yang berbeda dalam penggunaan teknologi mereka. Seperti halnya hubungan dengan sesama manusia, orang berhubungan dengan teknologi mungkin melihatnya dengan cara yang aman, gelisah, menjauh atau kombinasi (sering tidak beraturan) ketiganya.

Terdapat pengertian kedua, yang lebih sempit, yang kita gunakan istilah digiseksual untuk orang-orang yang identitas seksualnya dibentuk oleh apa yang kita sebut teknologi seksual gelombang kedua.

Teknologi ini ditentukan oleh kemampuan mereka untuk menawarkan pengalaman seksual yang intens, mendalam dan tidak tergantung pada pasangan manusia. Robot seks adalah teknologi gelombang kedua yang paling dikenal orang.

Robot seks belum ada saat ini, hanya segelintir, tapi mereka telah banyak dibahas di media dan sering muncul di film dan di televisi. Beberapa perusahaan telah meninjau bentuk awal dari robot seks, tapi hal ini tidak mendekati apa yang kebanyakan orang anggap sebagai robot seks yang baik. Mereka juga terlihat sangat menyeramkan.

Memperbaiki robot seks

Ada beberapa perusahaan, seperti Real Doll, yang bekerja untuk mengembangkan robot seks yang lebih realistik. Namun ada beberapa kendala teknis yang belum dapat mereka atasi.

Kecerdasan buatan yang benar-benar bersifat interaktif masih berkembang dengan lambat, misalnya, terbukti sulit untuk mengajarkan robot untuk berjalan. Lebih menariknya lagi, beberapa kreator telah mulai bereksperimen untuk mendesain secara inovatif robot seks yang dapat berinteraksi.

Sementara itu, realitas virtual (VR) berkembang pesat. Dan di industri seks, VR sudah digunakan untuk melampaui tampilan pasif tayangan pornografi. Gambaran dunia virtual yang spektakular dan multi-pengguna, sering kali digabungkan dengan perangkat yang dapat memberikan sensasi sentuhan, telah mulai diciptakan yang menawarkan orang-orang pengalaman seksual yang intens yang mungkin tidak pernah bisa dilakukan oleh dunia nyata.

Jurnalis investigatif Emily Witt telah menulis tentang pengalamannya dengan beberapa teknologi ini dalam bukunya pada 2016, Future Sex: A New Type of Free Love.

Sherry Turkle menjelaskan relasi dengan artefak dalam sebuah kuliah pada 1999 di University of Washington.

Ada bukti kuat bahwa teknologi gelombang kedua memiliki efek pada otak kita yang secara kualitatif berbeda dari yang sebelumnya.

Profesor MIT Sherry Turkle dan yang lain telah meneliti tentang intensitas dari hubungan yang cenderung terbentuk dari apa yang disebutnya “relasi dengan objek (artefak)” seperti robot. Turkle mendefinisikan relasi ini sebagai hubungan dengan “objek tidak hidup, setidaknya tampak tidak hidup, yang cukup responsif sehingga orang-orang secara alami menganggap diri mereka berada dalam hubungan yang nyata dengan objek tersebut.” Pengalaman VR yang mendalam juga menawarkan tingkat intensitas yang berbeda secara kualitatif dari berbagai bentuk media.

Pengalaman yang mendalam

Dalam kuliah di Virtual Futures Forum pada 2016, peneliti VR Sylvia Xueni Pan menjelaskan pengalaman mendalam yang didapat dari teknologi VR. Ini menciptakan apa yang dia jelaskan sebagai menempatkan ilusi yang nyata di dalam otak manusia.

Sebagai hasil dari teknologi yang bersifat real-time, dengan tampilan 3D, otak para pengguna menjadi yakin bahwa mereka benar-benar berada di sana. Seperti yang dia katakan: “Jika situasi dan peristiwa yang terjadi di VR benar-benar berkorelasi dengan tindakan Anda dan berhubungan secara pribadi dengan Anda, maka Anda akan bereaksi seolah-olah itu nyata. ”

Seiring perkembangan teknologi seperti VR, semakin banyak orang yang akan menggunakannya untuk pengalaman seksual. Shutterstock

Dengan berkembangnya teknologi ini, maka pengalaman seksual yang banyak orang akan rasakan mungkin sama memuaskannya dengan pasangan manusia, atau dalam beberapa kasus bisa melebihinya.

Kami percaya bahwa dalam beberapa dekade mendatang, ketika teknologi ini menjadi lebih canggih dan lebih luas, akan ada semakin banyak orang yang akan memilih untuk berhubungan seks dengan pasangan yang sepenuhnya buatan dan berada lingkungan virtual.

Dan saat itu terjadi, kita juga akan melihat munculnya identitas seksual baru ini yang kita sebut sebagai digiseksualitas.

Seksualitas dan stigma

Seorang digiseksual adalah seseorang yang melihat teknologi menyeluruh seperti robot seks dan pornografi VR sebagai bagian dari pengalaman seksual mereka, dan yang merasa tidak perlu mencari hubungan fisik dengan pasangan manusia.

Identitas seksual marginal hampir selalu menghadapi stigma, dan sudah jelas bahwa digiseksual juga termasuk di dalamnya. Gagasan digiseksualitas sebagai identitas telah mendapatkan reaksi negatif yang kuat dari banyak komentator di media dan di internet.

Kita harus belajar dari kesalahan masa lalu. Masyarakat telah menempelkan stigma terhadap kaum gay dan lesbian, biseksual, panseksual, aseksual, mereka yang non-monogami dan yang mempraktikkan seksual sadisme.

Kemudian, seiring berjalannya waktu, kita secara bertahap belajar untuk lebih menerima semua identitas seksual yang beragam ini. Kita harus membawa keterbukaan yang sama kepada kaum digiseksual. Ketika teknologi seksual semakin meluas, kita harus mendekati mereka, dan penggunanya, dengan pikiran terbuka.

Kita tidak tahu ke mana arah teknologi, dan pasti ada kekhawatiran yang harus didiskusikan–seperti halnya bagaimana kita berinteraksi dengan teknologi yang dapat membentuk perilaku kita terhadap pasangan kita sendiri.

Penelitian kami membahas satu bagian khusus dari teka-teki yang ada: pertanyaan tentang bagaimana teknologi mempengaruhi pembentukan identitas seksual, dan bagaimana orang dengan identitas seksual berbasis teknologi dapat menghadapi stigma dan prasangka. Ya, ada bahaya. Tapi cambuk dan alat pemukul pantat juga bisa menyakitkan.

Artikel dari bahasa Inggris ini diterjemahkan oleh Muhammad Gaffar.

This article was originally published in English