Apakah ganja dapat menyembuhkan kanker?

Selama ribuan tahun orang telah menggunakan ganja untuk tujuan rekreasi dan pengobatan. Pada era modern, penggunaan ganja menarik perhatian banyak orang dan banyak klaim fantastis tentang manfaat medis ganja beredar di masyarakat. Dari semua klaim tersebut, mungkin yang paling berani adalah pernyataan bahwa ganja dapat menyembuhkan kanker.

Kesaksian bahwa ganja dan produk turunannya dapat mengecilkan tumor atau menyembuhkan penyakit mematikan bisa mudah ditemukan di internet. Tapi walaupun kesaksian semacam itu menarik perhatian banyak orang, mereka cenderung didasarkan pada kesalahpahaman, harapan kosong, dan sesuatu yang salah kaprah.

Mari kita mulai dengan melihat khasiat medis ganja. Bertentangan dengan apa yang diyakini kebanyakan orang, penggunaan medis ganja telah banyak dipelajari. Berdasarkan tinjauan atas lebih dari 10.000 penelitian pada tahun 2017 oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Amerika Serikat (National Academy of Science) ditemukan beberapa bukti manfaat penggunaan ganja.

Manfaat tersebut termasuk mengelola rasa sakit kronis dan kejang yang terkait dengan sklerosis ganda pada saat sistem kekebalan tubuh menggerogoti lapisan pelindung saraf. Ada juga bukti yang menyatakan bahwa tetrahydrocannabinol (THC)–bahan utama dalam ganja–dapat mengurangi mual yang disebabkan oleh kemoterapi. Memang, THC buatan, yang disebut dronabinol, telah digunakan dalam resep kemoterapi selama beberapa dekade.

Tetapi temuan yang terpenting dari tinjauan National Academy of Science adalah tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ganja dapat menyembuhkan atau membantu pengobatan kanker, meskipun ada klaim yang menunjukkan sebaliknya.

Lalu mengapa ada jurang pemisah antara persepsi publik dan bukti ilmiah? Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kesalahpahaman. Sebagai contoh, klaim yang sering muncul adalah bahwa THC dosis tinggi membunuh sel kanker dalam cawan petri, gelas wadah laboratorium. Ini benar, namun dampaknya tidak begitu berarti.

Membunuh sel dalam wadah sekecil itu sangat mudah; Anda dapat melakukannya dengan menggunakan panas atau zat pemutih. Tetapi agen anti-kanker yang efektif harus mampu membunuh sel-sel kanker dalam tubuh manusia secara selektif sambil menyelamatkan sel-sel yang sehat. Kenyataannya adalah bahwa ganja tidak bisa melakukan hal tersebut.

Mudah untuk membunuh sel kanker dalam cawan petri. Africa Studio/Shutterstock.com

Ini wajar, kawan

Para pendukung pengobatan ganja lainnya juga didorong oleh alasan ideologis. Mereka yakin bahwa bahwa ganja adalah “bahan alami” dan secara implisit lebih baik daripada obat-obatan mengandung zat kimia. Tapi ini adalah contoh klasik dari argumen “bahwa sesuatu yang berasal dari alam itu adalah hal yang baik”, yang sebenarnya sedikit meragukan.

Istilah “alami” agak kabur. Jika kita mendefinisikan alami sebagai apapun yang terjadi tanpa campur tangan manusia, argumen itu tidak berlaku. Zat arsenik, plutonium, dan sianida juga alami, namun hal yang buruk akan terjadi jika kita meminum zat-zat ini.

Senyawa aktif dari banyak obat sendiri ditemukan pada tanaman, lalu disintesis untuk mengontrol dosis, dan memaksimalkan keberhasilan. Kami sudah memiliki obat-obatan yang berasal dari THC, tetapi ini tidak akan menyembuhkan kanker, begitu pula dengan ganja.

Sayangnya, beberapa pendukung pengobatan ganja mengklaim lebih jauh bahwa kemampuan ganja menyembuhkan kanker dihalangi oleh perusahaan obat. Ini omong kosong. Teori konspirasi semacam itu sedemikian besar dan dengan cepat akan lenyap.

Mengingat bahwa sekitar setengah dari kita akan terkena kanker dalam hidup kita, bisnis penyembuhan kanker akan sangat menguntungkan. Bukan hanya itu, penemu penyembuh kanker akan mendapat dampak terhingga mulai dari penghargaan ilmiah hingga imbalan ekonomi. Jadi, gagasan bahwa peneliti tega menekan biaya penyembuhan kanker demi imbalan yang akan didapat sangat konyol.

Kenyataannya adalah bahwa kanker adalah jenis penyakit yang kompleks, dan tidak mungkin ada pengobatan tunggal. Ganja mungkin berguna untuk mengobati mual beberapa orang ketika menjalani kemoterapi, tetapi gagasan bahwa ganja dapat menyembuhkan kanker adalah mitos.


Amira Swastika menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

_Lebih banyak artikel berbasis bukti tentang ganja dalam bahasa Inggris: _

This article was originally published in English