Isu air adalah masalah global dan para pemimpin di negara maju dan berkembang harus memperhatikan hal ini. www.shutterstock.com

Bagaimana membuat pemimpin dunia memperhatikan isu air

Pada Desember 1992, Majelis Umum PBB menyatakan 22 Maret akan diperingati sebagai Hari Air Sedunia setiap tahun. Dengan meningkatnya populasi dan kegiatan ekonomi, banyak negara menghadapi kelangkaan air–yang pada gilirannya membatasi perkembangan ekonomi mereka.

Sayangnya, tidak ada satu pun Hari Air Sedunia selama 25 tahun terakhir yang berfokus pada bagaimana air menjadi prioritas agenda politik negara untuk jangka panjang. Sampai hal ini terjadi, tipis kemungkinan masalah air di tingkat nasional dan global dapat diatasi.

Analisis 50 tahun terakhir menunjukkan bahwa kecuali untuk Lee Kuan Yew, Perdana Menteri Singapura dari 1959 hingga 1990, tidak ada pemimpin lain dari negara lain, yang menunjukkan minat yang berkelanjutan pada air. Pemimpin lain hanya tertarik pada air jika ada kekeringan parah atau banjir besar. Setelah kejadian ekstrem ini selesai, dan situasi menjadi normal, minat mereka terhadap air segera menguap.

Berbeda dengan para pemimpin politik nasional, sebagian besar profesional yang bergerak di bidang air, dari akademisi, sektor publik dan swasta dan LSM, secara eksplisit atau implisit, menganggap air sebagai salah satu yang paling penting bagi negara mereka.

Untuk mempersempit jurang persepsi antara pembuat kebijakan nasional senior dan profesional air, maka para ahli air harus mengubah cara mereka menyampaikan pesan.

Dalam beberapa dekade terakhir, para pakar air secara eksklusif fokus pada perencanaan dan manajemen yang baik. Namun, ini tidak membuat para pemimpin politik nasional tertarik pada air dalam jangka panjang dan berkelanjutan.

Ini karena para politikus dipilih atau dinilai berdasarkan perbaikan kondisi ekonomi dan sosial negara mereka. Dengan demikian, untuk menarik perhatian mereka pada masalah air, pesan untuk mereka harus fokus pada bagaimana pengelolaan air yang baik dapat menyumbang pada pembangunan sosial dan ekonomi suatu negara, pengentasan kemiskinan, penciptaan lapangan kerja, dan meningkatkan kualitas hidup warga.

Masalah semua orang

Isu air adalah masalah global dan para pemimpin di negara maju dan berkembang harus memperhatikan hal ini. Ada kesalahpahaman di antara sebagian besar pembuat kebijakan di negara maju yang merasa mereka telah menyelesaikan masalah air mereka lebih dari setengah abad yang lalu. Negara-negara maju masih memiliki masalah air utama yang harus dipecahkan. Namun, permasalahannya berbeda dari negara berkembang.

Di sebagian besar negara maju miliaran dolar dibutuhkan setiap tahun untuk menjaga infrastruktur air dan air limbah mereka berfungsi, aman, dan sesuai dengan peraturan saat ini dan masa mendatang. Misalnya, Perhimpunan Insinyur Sipil Amerika (American Society of Civil Engineers) menilai setiap empat tahun infrastruktur Amerika dengan penilaian Kartu Laporan Infrastruktur A sampai F yang sederhana. Laporan terbaru 2017 memberi nilai D untuk bendungan, perairan di pedalaman, dan air minum. Sementara air limbah diberi nilai D+,

Menurut Asosiasi Perusahaan Air Amerika (American Water Works Association), AS perlu berinvestasi lebih dari US$1 triliun selama 25 tahun ke depan untuk ganti pipa air minumnya yang sudah tua. Ini belum termasuk biaya untuk memperbarui pipa saluran pembuangan dan air hujan serta pasokan air dan instalasi pengolahan air limbah.

Di negara-negara berkembang, sebagian besar penduduk terlibat dalam kegiatan yang terkait dengan pertanian, yang menghabiskan hampir 70% dari total penggunaan air global. Di India, pertanian menyumbang sekitar 90% dari total penggunaan air nasional. Di Mesir, sekitar 86% dan untuk Cina 65%.

Pertanian bergantung pada pasokan air yang andal. Jadi, hampir semua negara berkembang memiliki kementerian air khusus karena kepentingan ekonomi dan sosialnya. Namun, bahkan di negara-negara tersebut, air tetap tidak dikelola secara efisien dan merata.

Di India, misalnya, antara 2000 dan 2018, negara ini telah memiliki sepuluh menteri air. Tapi, tidak ada yang berhasil membuat perbedaan nyata tentang bagaimana air dikelola di negara itu selama 18 tahun terakhir.

Sulit bagi India untuk menemukan dan mempertahankan orang-orang yang baik dan cakap sebagai menteri air. Setidaknya selama total lima tahun, menteri yang memegang portofolio penting lainnya diberi tanggung jawab tambahan untuk menjalankan kementerian air, termasuk menteri saat ini.

Pembuat kebijakan yang meyakinkan

Para pakar air telah gagal meyakinkan para pembuat kebijakan senior tentang potensi air untuk memastikan pembangunan ekonomi dan sosial negara mereka. Mereka tidak akan dapat menempatkan air dalam agenda politik jika tidak menyadari atau menghargai apa yang mempengaruhi pandangan politik dan prioritas perdana menteri atau presiden.

Mantan Perdana Menteri India Indira Gandhi adalah seorang mentor dari salah satu dari kami (Asit). Pada awal 1973, Indira mencatat bahwa seorang pakar air pikirannya berputar di sekitar air. Sebagai perdana menteri, dia tidak begitu tertarik pada air. Indira menjelaskan masalah seperti air atau energi adalah sarana untuk mencapai tujuan. Sebagai perdana menteri, Indira terutama tertarik pada tujuan: bagaimana pertumbuhan ekonomi India dapat ditingkatkan, bagaimana kemiskinan dapat diatasi, atau bagaimana sejumlah besar pekerjaan yang baik dan bergaji baik dapat dihasilkan.

Untuk menarik perhatian para pemimpin negara, para pakar air harus memperjelas bahwa air dapat bertindak sebagai mesin untuk pembangunan ekonomi dan sosial, menghasilkan lapangan kerja baru dan meningkatkan standar hidup dan kualitas hidup masyarakat.

Para profesional air juga dapat menunjukkan pelajaran dari Singapura, yang para pemimpinnya secara konsisten menganggap air sebagai masalah strategis bagi perkembangan sosial dan ekonomi negara itu.

Selama serangkaian diskusi pribadi dengan Lee Kuan Yew, kami mengetahui bahwa ia memiliki tiga orang di kantornya yang memeriksa semua kebijakan “melalui lensa air” sebelum mereka disetujui.

Dia mencatat, “Semua kebijakan harus bertekuk lutut demi kelangsungan hidup air.”

Dengan pandangan yang begitu tercerahkan soal pentingnya air, manajemen air Singapura, yang pada awal 1960-an mirip dengan Delhi, menjadi salah satu yang terbaik di dunia hanya 25 tahun kemudian. Air terus menerima prioritas politik tinggi di Singapura.

Bahkan untuk ekonomi industri maju, air dapat menjadi mesin bagi pembangunan sosial dan ekonomi mereka yang berkelanjutan. Jika direncanakan dan dikelola dengan baik, manajemen air dapat berkontribusi pada kualitas hidup dan standar hidup warga yang lebih baik. Namun, ini tidak mungkin terjadi kecuali ada dukungan politik tingkat tinggi yang kuat dan berkelanjutan.

This article was originally published in English