Efek Mohamed Salah sungguh nyata: dia menginspirasi para pemuda Mesir

Efek Mohamed Salah sungguh nyata: dia menginspirasi para pemuda Mesir

Mo Salah, Mo Salah, (pemain sayap) menyerang dari pinggir … Salalalaah, Raja Mesir!

Ini adalah bagaimana penggemar Liverpool FC menyoraki Mohamed Salah; yang memecahkan rekor striker bintang, dan pemenang Golden Boot Liga Utama Inggris pada 2018. Bagi orang-orang muda di Mesir, Salah lebih daripada hanya seorang pemain bola. Di sebuah negara yang tingkat pengangguran dan pergolakan politik meningkat, Salah adalah sebuah ikon dan panutan - dia mewujudkan cita-cita seorang pemuda yang telah mencapai mimpi-mimpinya.

Salah berasal dari sebuah desa kecil, Nagrig, di distrik Gharbia. Di sini, sebanyak 10% rakyat hidup dalam kemiskinan. Perjalanan Salah mulai di klub El Mokawloon di Tanta; dari sini, dia bergabung di klub yang sama di Kairo. Pada usia 14 tahun, Salah yang datang dari salah satu desa pedalaman Mesir harus naik setidaknya lima bus yang berbeda setiap hari untuk berlatih di Kairo.

Pada 2012, dia ditemukan oleh klub Swiss Basel, dan pesona kesuksesannya di Liga Super Swiss menarik perhatian José Mourinho, yang merupakan manajer Chelsea Football Club pada saat itu. Tapi Salah tidak terlalu berhasil di Stamford Bridge; dia menghabiskan banyak waktunya di atas bangku. Salah memiliki pesona di Italia, dengan Fiorentina (dengan status pemain pinjaman) dan AS Roma, sebelum kembali kejayaannya ke Liga Utama Inggris, dengan Liverpool Football Club. Pada Oktober 2017, Salah mencetak gol penalti yang mengantarkan Mesir ke putaran final Piala Dunia pertama mereka dalam 28 tahun.

Selama 10 tahun terakhir, selama saya melacak aspirasi orang-orang muda di Mesir, saya mencatat kesamaan mengenai aspirasi tidak terpenuhi - mencari sebuah pekerjan, memulai berkeluarga, mendapatkan sebuah pendidikan yang baik - bertahan dari waktu ke waktu. Saya juga telah menyaksikan bagaimana perjalanan Salah menuju sukses, serta kerja keras dan tekadnya, menginspirasi pemuda Mesir yang frustrasi untuk mengatasi rintangan yang mereka hadapi dan menggapai cita-cita mereka.

Salah seorang filantropis

Meskipun tenar, Salah merawat hubungan dekat dengan keluarganya, tetangga, dan kawan-kawannya di Nagrig. Dia memelihara hubungan ini dengan mendukung berbagai proyek pembangunan di desanya, mulai dari gelanggang remaja hingga sekolah dan rumah sakit; dan baru-baru ini sebuah stasiun air dan limbah.

Pada level nasional, Salah mendonasikan £210.000 kepada Tahya Misr (“Panjang Umur Mesir”) - sebuah pendanaan yang dibentuk untuk mendukung upaya pembangunan setelah pemberontakan Januari 2011. Bagi pemuda Mesir, kerendahan hati dan perasaan syukur Salah adalah sifat yang paling mereka kagumi. Pada zaman pindahnya orang-orang pintar ke negara lain untuk mencari karir dan kehidupan lebih baik dan ketika sebanyak 10 juta orang Mesir hidup di luar negeri, Salah menyampaikan sebuah pelajaran kepada pemuda migran Mesir bahwa mereka dapat melayani negara mereka – bahkan dari luar negeri.

Pada saat masyarakat Mesir terbelah, Salah menyatukan tidak hanya orang-orang Mesir tapi juga pemuda Muslim dan Arab. Selama bertahun-tahun, orang-orang muda di Timur Tengah distereotipkan sebagai teroris atau pengungsi. Jadi, meski mereka memobilisasi pada level yang belum pernah terjadi sebelumnya selama pemberontakan Arab Spring, akhir-akhir ini pemuda Mesir yang frustrasi lebih cenderung menjadi terdepolitisasi, pragmatis, atau teradikalisasi.

Kairo, 2012: pemuda Mesir sedang istirahat dekat grafiti yang menggambarkan pemuda yang tewas dalam berbagai bentrokan setelah aksi protes. Amel Pain/EPA

“Mo Salah menempatkan kembali Mesir di atas peta (dunia),” kata seorang laki-laki muda baru-baru ini di program televisi Mesir. Tampilan sepatu botnya di British Museum dan nama panggilannya sebagai “Raja Mesir” adalah bukti bahwa Salah telah menjadi ikon untuk semua orang Mesir. Meningkatkan citra Mesir secara internasional sangat penting, mengingat industri turisme yang stagnan dan citra globalnya yang negatif, setelah penumbangan presiden berlatar belakang Ikhwanul Muslimin Mohamed Morsi pada 2013.

Apalagi, sebagai seorang Muslim moderat, Salah menyediakan sebuah jalan baru bagi orang-orang muda yang frustrasi untuk mengikutinya. Dia melakukan sujud setelah mencetak gol, puasa Ramadan, secara rutin membaca Quran dan menamai putrinya, Makka, yang merujuk pada kota paling suci Islam. Gambaran yang dia sampaikan tentang seorang Muslim moderat dan toleran tidak hanya melawan stereotip dominan tentang pemuda Arab, tapi mendorong mereka untuk menerima perbedaan satu sama lain dan menyatu di balik sebuah identitas tunggal Muslim - terbukti dalam nyanyian yang dinyanyikan oleh fans Liverpool seperti “Saya akan menjadi Muslim juga” dan “Mohamed Salah, sebuah hadiah dari Allah.”

Sebuah hubungan timbal balik

Hubungan antara Salah dan pendukung mudanya bersifat timbal balik. Dia menginspirasi mereka dan secara bergantian mereka mendukungnya. Salah secara reguler berkomunikasi dengan penggemar mudanya via Facebook, Twitter, dan Instagram, sementara mereka mengerahkan pembelaannya ketika dia membutuhkannya. Contohnya, dalam sebuah keributan baru-baru ini dengan asosiasi sepak bola Mesir tentang hak pengiklanan yang terlalu banyak, Salah mengeluh di Twitter tentang cara dia diperlakukan dan meminta diperlakukan secara hormat.

Dalam waktu kurang dari 12 jam, hastag #SupportSalah jadi trending di Mesir, presiden asosiasi sepak bola Mesir turun tangan dan Salah mengucapkan terima kasih kepada penggemar mudanya untuk dukungan mereka. Mantan kapten Mesir Ahmed Hassan mengatakan tentang insiden ini: “Salah tidak hanya lebih kuat ketimbang obat-obat terlarang – dia lebih kuat dibanding orang lain!” - sebuah referensi untuk dukungan Salah untuk kampanye anti-obat terlarang yang terkemuka. Mengikuti iklan terbarunya, yang menjadi viral, hotline rehabilitasi mengalami kenaikan panggilan 400%.

Dedikasi orang-orang muda kepada Salah adalah nyata dalam kehidupan setiap hari di Mesir, dari kurma dan kue yang dinamai mengikuti namanya, hingga lampion Ramadan, grafiti, dan potret-potretnya dirinya – belum lagi kafe yang ramai setiap kali dia bermain, dan komunitas digital yang berdedikasi memberinya suara setiap kali dia berkompetisi untuk sebuah penghargaan online. Dengan dukungan mereka, Salah bahkan terpilih sebagai pemenang kedua dalam pemilihan presiden Mesir baru-baru ini.

Hubungan Salah dengan pemuda Mesir adalah sebuah keunikan; dia mewakili aspirasi dan harapan mereka dan sebuah model yang mereka berusaha untuk menirunya. Seperti seorang pendukung berkomentar di Facebook: “Carilah Salah dalam dirimu; kamu akan menemukannya di semua wilayah.”

Dalam sebuah interview TV baru-baru ini, pesan Salah kepada pemuda Mesir sederhana saja:

Kamu bisa. Percayalah pada impianmu dan ikuti, tak peduli apa pun.

Pesan ini hidup dalam pikiran dan hati jutaan orang muda Mesir yang melihatnya sebagai saudara mereka, teman mereka, dan panutan mereka. Saya baru-baru ini bertemu Mo Salah, saya memberi tahunya: “Mo, kamu adalah inspirasi saya.” Jelas, saya bukan satu-satunya yang merasa seperti ini.


Baca lebih lanjut artikel berbasis bukti tentang sepak bola:

This article was originally published in English

We need your help to elevate the voices of experts, not the shouters.