Menu Close
Avatar.com

Film ‘Avatar: the Way of Water’ dan Orang Bajau Indonesia, apa saja kemiripannya?

Film animasi Avatar: The Way of Water yang dirilis pada 16 Desember 2022 lalu sempat meramaikan perbincangan publik di tanah air. Percakapan ini dipantik oleh pernyataan sutradaranya, James Cameron, yang menyatakan film ini terinsiprasi dari kelompok gipsi laut di Indonesia: Suku Bajau.

Film ini mengisahkan upaya Jake Sully – eks manusia – anggota bangsa Na’vi (penduduk asli eksosatelit Pandora) mencari perlindungan dan bantuan ke Klan Metkayina, kaum Na’vi yang menghuni laut. Jake bersama klannya, merupakan bagian dari klan hutan atau Omaticaya.

Sementara, salah satu sumber inspirasi film ini, gipsi laut, merupakan kaum yang menggantungkan sebagian besar hidupnya di laut. Gipsi laut merupakan masyarakat adat yang unik karena kebudayaan mereka berorientasi penuh pada laut. Mereka mengarungi lautan dengan perahu tradisional, dan hanya sesekali ke darat untuk menjual hasil tangkapan, mengambil air bersih, memakamkan jenazah, melakukan ritual, ataupun keperluan lainnya.

Di Asia Tenggara, kelompok gipsi laut terbagi setidaknya dalam tiga kelompok: Moken/Moklen di Myanmar dan Thailand, Orang Laut di Thailand, Malaysia dan Indonesia, dan Sama-Bajau di Filipina, Malaysia dan Indonesia. Ketiga kelompok ini memiliki kesamaan dalam pola hidup, kearifan lokal, dan orientasi kehidupan pada budaya maritim.

Saya pun menonton film tersebut. Sebagai seorang peneliti gipsi laut, saya menyimpulkan ada beberapa kemiripan menarik antara Klan Metkayina dengan gipsi laut di Indonesia, mulai dari cara hidup, hingga konflik yang mengancam kebudayaan mereka.

1. Struktur tubuh

Film Avatar: The Way of Water memperlihatkan Klan Metkayina yang akrab dengan laut. Tubuh mereka pun menyesuaikan diri dengan pola hidup sehari-hari, misalnya struktur sirip dan ekor yang menjuntai menyerupai dayung.

Bajau Sampela di Wakatobi. Author provided, Author provided (no reuse)

Sedangkan kaum gipsi laut, khususnya Orang Bajau, juga memiliki perbedaan tubuh yaitu ukuran limpa (getah bening) yang lebih besar dibandingkan orang darat. Kondisi ini memungkinkan mereka menyelam bebas (tanpa perlengkapan) lebih lama.

Selain itu, saya juga mengamati bentuk morfologi seperti panjang torso dan bentuk tubuh lainnya, juga mengalami penyesuaian dengan lingkungan hidup gipsi laut sebagai penyelam handal. Namun hipotesis ini harus dikaji lebih lanjut dalam penelitian.

2. Permukiman

Salah satu gipsi laut di Indonesia yakni Orang Laut di Pesisir Timur Pulau Sumatera kerap bermukim di perahu. Secara tradisional, mereka terbiasa mengarungi satu daerah ke daerah lainnya dengan membawa ‘rumahnya’ bernama Sampan Kajang.

Pada Suku Bajau, rumah perahu tersebut dikenal dengan Soppe. Sayang, karena kebijakan batas negara yang ketat di Asia Tenggara, pergerakan mereka tak lagi bebas.

Baik Suku Laut dan Bajau, dulunya merupakan kelompok pengembara laut dengan pola hidup nomaden. Namun saat ini pola hidup mereka bertransformasi menjadi menetap atau sedenter yang disebabkan oleh berbagai faktor. Mereka mendirikan rumah di atas air, atau disebut rumah tancap. Rumah ini juga biasa didirikan di sekitaran kawasan mangrove.

Perkampungan Suku Bajau Lohoa Kaledupa, Kabupaten Wakatobi. Author provided (no reuse)

Nah, di film Avatar: The Way of Water, Klan Metkayina yang menghuni desa Awa’atlu juga bermukim di vegetasi pesisir. Rumah-rumah penduduk digantungkan di akar-akar pohon yang tumbuh di pesisir untuk memudahkan pergerakan mereka di air.

3. Ekologi sakral

Sama halnya dengan wilayah pohon arwah Metkayina (Rantent Utraiti) bagi bangsa Na’vi yang terletak di bawah laut Pandora, kaum Bajau juga mengenal wilayah yang dihuni oleh roh laut terbesar. Roh bernama Mbok Madilao’ ini dianggap sebagai penjaga keseimbangan alam dan manusia.

Sosok Mbok Madilao’ dapat berubah sesuai dengan situasi dan lintas wilayah, di mana ada laut mereka bisa berkoneksi. Kepercayaan ini mirip dengan ilustrasi Eywa, roh yang disakralkan dalam film Avatar: The Way of Water.

Bajau Lohoa di Wakatobi sedang melakukan upacara Kinakang Kadilo-kadarok. Author provided, Author provided (no reuse)

Selain di laut, kaum Bajau mengenal adanya pohon sakral. Biasanya pohon ini mereka tandakan dengan pohon paling besar yang berada di pesisir pantai dan pulau-pulau kecil. Pohon ini dipercayai mewakili roh yang ada di daratan.

Ada pula filosofi hidup masyarakat Bajau tentang jumlah daun yang menggambarkan jumlah ikan di laut: Lamong para daong ma dara, para dayah ma dilao (jika banyak daun di darat, maka banyak ikan di laut). Filosofi ini menunjukan bagaimana kehidupan masyarakat Bajau yang bergantung kepada alam baik itu di darat dan laut.

Contoh lainnya adalah kepercayaan masyarakat Bajau terhadap hutan Bakau sebagai tempat pemijahan berbagai jenis biota dan tempat berlindung pada saat bencana datang. Hutan Bakau memiliki peranan sebagai pelindung bagi masyarakat Bajau, terutama pada musim tidak bisa melaut karena badai.

4. Dinamika sosial budaya

Film Avatar: The Way of Water menyinggung kompleksitas dan dinamika sosial masyarakat Na’vi menghadapi aktivitas manusia dari luar kehidupan mereka. Pesan menjaga lingkungan dan eksistensi masyarakat adat sangat kuat dalam setiap rangkaian ceritanya.

Salah satu adegan yang menampilkan Klan Metkayina. Ollympian/Avatar Wiki

Peran ini juga tercermin dalam kehidupan gipsi laut. Misalnya, masyarakat Bajau menerapkan praktik perikanan berkelanjutan Tubba Dikatutuang untuk menjaga laut dari eksploitasi berlebihan. Praktik ini terkait dengan upaya perlindungan kawasan laut oleh warga setempat, disebut juga Locally Managed Marine Area (LMMA), yang berkontribusi positif terhadap kelestarian laut dan praktik adat selama bertahun-tahun.

Sayangnya, di Indonesia, praktik ini belum dilindungi secara penuh. Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) masih belum mengesahkan Rancangan Undang-undang (RUU) perlindungan Masyarakat Adat.

Padahal, RUU ini bisa menjadi dasar pembentukan aturan khusus perlindungan gipsi laut. Perlindungan khusus dibutuhkan karena karakter yang berbeda dengan masyarakat adat di darat. Misalnya, Bajau tidak mempunyai konsep tanah ulayat layaknya masyarakat adat di darat. Bagi mereka, laut bukanlah properti tapi wilayah komunal yang bebas dilintasi (open access). Namun, hak mereka untuk mencari makan dan memenuhi kebutuhan spiritual bersama di suatu area LMMA mestilah dipenuhi.

Aktivitas masyarakat Bajau sebelum mencari ikan. Author provided, Author provided (no reuse)

Di sisi lain, isu pembangunan seperti konservasi dan pariwisata menghadirkan tantangan sendiri bagi gipsi laut. Pembangunan pariwisata yang tidak mempertimbangkan kearifan lokal dan partisipasi gipsi laut harus ditelaah dengan seksama. Pemerintah juga harus memperhatikan pembangunan infrastuktur penunjang pariwisata yang berdampak pada kehidupan mereka.

Dalam isu konservasi laut dan pesisir, praktik perlindungan ekosistem dan biodiversitas yang sejalan dengan praktik adat semestinya menjadi parameter kesuksesan program.

Baik dalam LMMA atau opsi perlindungan lainnya, wilayah sakral masyarakat gipsi laut harus menjadi perhatian. Dengan demikian eksistensi masyarakat gipsi laut sebagai inspirasi film Avatar: The Way of Water tetap terjaga.

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 178,800 academics and researchers from 4,895 institutions.

Register now