Menu Close
Anggota Pertahanan Sipil Suriah mengevakuasi korban gempa di Zardana, Provinsi Idlib, pada 6 Februari. Abdulazis Ketaz/AFP

Gempa di Turki dan Suriah: bagaimana satelit dapat membantu upaya penyelamatan

Dalam bencana seperti gempa bumi magnitudo 7,8 dan gempa susulan magnitudo 7,5 yang melanda Suriah dan Turki pada 6 Februari 2023, kerja sama internasional dalam pencitraan satelit berperan penting dalam upaya penyelamatan dan pemulihan.

Data tersebut memungkinkan lembaga bantuan kemanusiaan untuk mengirimkan air dan makanan dengan lebih baik dengan memetakan kondisi jalan, jembatan, maupun bangunan. Data ini juga digunakan untuk mengidentifikasi populasi yang berkumpul di stadion atau ruang terbuka lainnya guna menyelamatkan diri dari potensi gempa susulan.

satellite photo and location of multiple earthquakes that have struck Turkey and Syria
Gempa bumi yang terjadi sejak Minggu siang, 5 Februari di wilayah tersebut. Warna biru, gempa magnitudo 7,8. Warna jingga, banyak gempa susulan: ukuran piringan menunjukkan besarnya. USGS

Untuk segera mengalihkan pandangan satelit ke daerah yang terkena dampak, Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat Turki (AFAD) meminta aktivasi piagam internasional tentang “Ruang Angkasa dan Bencana Besar” pada pukul 07.04 waktu setempat. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melakukannya untuk Suriah pada pukul 11:29 waktu setempat.

Sementara itu, sebelas badan antariksa bersiap mengoperasikan satelit optik dan radar yang paling sesuai. Untuk Prancis, ada satelit optik Spot, Pléaides, dan Pléiades Neo (resolusi sedang, tinggi, dan sangat tinggi), yang akan memberikan gambar pertama saat melewati area tersebut. Satelit radar akan melengkapi informasi optik, karena mereka juga beroperasi pada malam hari dan melalui awan, dan dapat mencitrakan tanah longsor dan bahkan perubahan ketinggian yang sangat kecil.

Setiap tahun, jutaan orang di seluruh dunia terkena dampak bencana alam (siklon, angin puting beliung, topan, gempa bumi, tanah longsor, letusan gunung berapi, tsunami, banjir, kebakaran hutan, dll.) maupun buatan manusia (polusi minyak, ledakan industri , dan lainnya). Sayangnya, intensitas dan frekuensi bencana ini meningkat seiring dengan perubahan iklim, menimbulkan lebih banyak korban, rumah yang rusak, dan bentang alam yang hancur.

Anatomi suatu bencana

Piagam internasional tentang “Ruang Angkasa dan Bencana Besar” mendefinisikan bencana sebagai peristiwa berskala besar, tiba-tiba, unik, dan tidak terkendali. Peristiwa ini mengakibatkan hilangnya nyawa atau kerusakan properti dan lingkungan, serta membutuhkan tindakan mendesak untuk memperoleh dan menyediakan data.

Longsor di Munnar, India. Akses ke daerah yang terkena bencana seringkali sulit. Rakesh Pai/Flickr, CC BY-NC-ND

Piagam tersebut dibuat oleh Pusat Penelitian Luar Angkasa Nasional dan Badan Antariksa Eropa pada 1999, segera Badan Antariksa Kanada bergabung. Hari ini, 17 anggota badan antariksa telah bergabung untuk menyediakan citra satelit gratis secepat mungkin di atas area bencana.

Sejak 2000, piagam tersebut telah diaktifkan 797 kali di lebih dari 154 negara. Inisiatif serupa juga datang dari Eropa (Copernicus Emergency) dan Asia (Sentinel Asia).

Hampir tiga perempat aktivasi piagam disebabkan oleh fenomena cuaca: badai, angin topan, dan terutama banjir, yang merupakan setengah dari aktivasi. Dalam situasi krisis yang terkadang tidak terduga ini, ketika tanah rusak atau banjir dan jalan tidak dapat dilalui, sumber daya berbasis lahan tidak selalu dapat menganalisis tingkat bencana dan mengatur bantuan kemanusiaan secara efektif. Dengan menangkap situasi dari luar angkasa dan dilengkapi resolusi sangat tinggi, satelit memberikan informasi penting dengan cepat.

Badai Harvey menyebabkan banjir di Texas pada 2018, menggusur 30.000 orang, dan membutuhkan penyelamatan 17.000 orang. Sentinel Hub/Flickr, CC BY

Dalam beberapa kasus, piagam tidak dapat diaktifkan. Hal ini bisa terjadi karena subjeknya berada di luar ruang lingkup piagam (perang dan konflik bersenjata) atau karena pencitraan luar angkasa terkadang kurang menarik (dalam kasus gelombang panas dan epidemi). Alasan lainnya karena fenomena yang berkembang perlahan dan dalam rentang waktu yang lama (kekeringan).

Data satelit dalam menanggapi krisis di seluruh dunia

Satelit diprogram untuk mengambil gambar dengan cepat di daerah terdampak bencana. Lebih dari 60 satelit, optik atau radar, dapat dimobilisasi pada waktu tertentu.

Bergantung pada jenis bencana, satelit yang berbeda akan dimobilisasi, berdasarkan rencana krisis yang telah ditetapkan sebelumnya – di antaranya: TerraSAR-X/Tandem-X, QuickBird-2, Radarsat, Landsat-7/8, SPOT, Pleiades, dan Sentinel-2.

Kebakaran hutan Rusia di wilayah Irkutsk pada 2017, disebabkan oleh petir. Sentinel Hub/Flickr, CC BY

Gambar optik mirip dengan foto yang dilihat dari luar angkasa. Sedangkan gambar radar bisa lebih sulit ditafsirkan oleh non-ahli. Jadi, setelah bencana, informasi satelit perlu dikerjakan ulang agar lebih mudah dipahami. Misalnya, gambar diubah menjadi peta dampak atau perubahan untuk petugas penyelamat, peta peringatan banjir untuk publik, dan pemetaan area yang terbakar atau banjir dengan perkiraan kerusakan untuk pembuat keputusan.

Kerja kolaboratif antara pengguna lapangan dan operator satelit sangat penting. Kemajuan telah dicapai berkat inovasi teknologi pengamatan Bumi (terutama kinerja resolusi optik – dari 50 hingga 20 meter dan sekarang 30 sentimeter), perangkat lunak pemrosesan data 3D, dan pengembangan alat digital yang dapat menggabungkan satelit dan data di lokasi. Kebutuhan-kebutuhan lapangan juga berkontribusi pada evolusi proses intervensi piagam dalam hal waktu pengiriman dan kualitas produk yang dikirim.

Rekonstruksi setelah bencana

Manajemen darurat tentu saja penting, tapi sama pentingnya bagi semua negara yang terkena dampak untuk mempertimbangkan rekonstruksi dan masa depan. Memang, “siklus risiko” berpendapat bahwa rekonstruksi, ketahanan, dan pencegahan risiko semuanya memainkan peran penting dalam kembali ke normalitas.

Meski tidak dapat diprediksi, bencana dapat dipersiapkan dengan lebih baik, terutama di negara-negara yang bencananya berulang. Misalnya, warga dapat memperoleh manfaat dari konstruksi tahan gempa, pembuatan tempat berkumpul yang aman, atau relokasi ke tempat tinggal ke lokasi yang aman. Mempelajari keterampilan bertahan hidup juga penting.

Banjir di Gan di Béarn Prancis pada 2018. Bernard Pez/Flickr, CC BY-NC-ND

Beberapa inisiatif, yang disebut “observatorium rekonstruksi”, telah dilakukan setelah bencana besar – dua contohnya adalah Haiti pada 2021 dan Beirut, Libanon, setelah ledakan pelabuhan 2019. Tujuannya untuk mengoordinasikan citra satelit untuk memungkinkan penilaian kerusakan yang terperinci dan dinamis terhadap bangunan, jalan, pertanian, hutan, dan lainnya di daerah yang paling terkena dampak. Hal ini untuk memantau perencanaan rekonstruksi, untuk mengurangi risiko dan memantau perubahan selama tiga hingga empat tahun dalam periode yang direncanakan.

This article was originally published in French

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 183,800 academics and researchers from 4,961 institutions.

Register now