Menu Close

Hikikomori: memahami orang-orang yang memilih untuk hidup dalam isolasi ekstrem

Fenomena hikikomori
Hikikomori berarti menarik diri secara ekstem dari kehidupan bermasyarakat sehari-hari. Momentum studio/Shutterstock

Hal yang wajar jika terkadang kita merasa ingin bersembunyi dari stres dan tekanan dunia luar. Faktanya, periode penarikan diri yang singkat dapat mengurangi respons stres akut dan dapat membantu kita mengatasi penyakit dan kelelahan.

Masa-masa pelipur lara dan isolasi juga dapat membantu fase-fase perkembangan yang penting - seperti mengeksplorasi identitas diri selama masa remaja.

Namun, beberapa orang tidak muncul kembali dari periode isolasi yang alami. Sebaliknya, mereka menunjukkan sikap menarik diri yang ekstrem dan terus-menerus yang berlangsung selama beberapa dekade, menyebabkan kesusahan pada diri mereka sendiri dan orang-orang yang merawat dan mendukung mereka. Di Jepang, pola perilaku ini sangat umum dan sekarang dikenal dengan istilah hikikomori.

Masalah penarikan diri dari pergaulan yang ekstrem pada anak muda Jepang pertama kali menjadi perhatian pada 1990-an. Ini adalah periode ketika Jepang mengalami “zaman es” ekonomi, yang mencegah banyak anak muda untuk mencapai tujuan mereka.

Banyak yang menanggapinya dengan bersembunyi untuk menyembunyikan rasa malu yang mereka rasakan. Bagi beberapa orang, mereka tidak muncul kembali.

Istilah hikikomori (berasal dari kata kerja hiki “menarik diri” dan komori “berada di dalam”) diciptakan pada 1998 oleh psikiater Jepang, Profesor Tamaki Saito. Saito memilih istilah ini untuk menggambarkan banyak anak muda yang ia lihat tidak sesuai dengan kriteria diagnosis kesehatan mental, tapi tetap berada dalam kondisi menarik diri yang ekstrem dan menyedihkan.

Hikikomori saat ini dipandang sebagai fenomena kesehatan mental sosiokultural bukan sebagai penyakit mental yang berbeda. Mengingat setidaknya 1,2% dari populasi (sekitar satu juta orang) terkena dampaknya, hikikomori adalah masalah sosial dan kesehatan yang signifikan. Hikikomori juga semakin banyak diidentifikasi di negara lain. Istilah ini sekarang digunakan di seluruh dunia untuk menggambarkan siapa saja yang memenuhi kriteria.

Ada beberapa ciri utama dari hikikomori. Hal ini termasuk orang yang terkena dampak terisolasi secara fisik di rumah mereka selama setidaknya enam bulan, terputus dari hubungan sosial yang berarti dengan tekanan yang signifikan dan gangguan fungsional - seperti menghindari tugas-tugas yang mengharuskan mereka berinteraksi dengan seseorang atau berurusan dengan kebutuhan dasar perawatan diri.

Di samping isolasi fisik, orang yang melakukan hikikomori menunjukkan keterpisahan psikologis yang ekstrem dari dunia sosial. Tempat-tempat interaksi sosial yang aktif diharapkan - seperti sekolah atau tempat kerja - menjadi tidak mungkin bagi orang tersebut. Mereka tetap terputus secara sosial dari orang-orang di sekitar mereka, baik ketika mereka berada di luar rumah atau tidak.

Meski beberapa orang hikikomori, yang disebut soto-komori, dapat melakukan beberapa kegiatan di luar, mereka jarang berinteraksi dengan orang lain. Beberapa orang mungkin menggunakan internet sebagai jendela dunia, tapi mereka sering tidak berinteraksi dengan orang lain.

Kenapa melakukan hikikomori? Malu dan trauma

Penelitian menunjukkan bahwa pengalaman traumatis akan rasa malu dan kekalahan umumnya dilaporkan sebagai pemicu di berbagai budaya - seperti gagal dalam ujian penting, atau tidak mendapatkan pekerjaan yang diinginkan.

Ada kemungkinan bahwa sistem nilai budaya Jepang dapat membuat populasi ini lebih rentan karena tekanan untuk keseragaman kolektif dan ketakutan akan rasa malu sosial. Orang-orang yang melakukan hikikomori menghindari trauma ulang dengan memilih untuk tidak mengikuti jalur “normal” yang ditetapkan oleh masyarakat.

Penelitian kami pada populasi hikikomori di Prancis dan mereka yang berasal dari populasi lain menunjukkan bahwa meskipun banyak yang berharap masyarakat akan melupakan mereka, mereka tidak dapat dan tidak akan melupakan dunia yang mereka tinggalkan.

Sebaliknya, mereka secara pasif mengamati dunia melalui game online dan media sosial dalam suatu bentuk “kematian sosial”. Para ahli juga mulai mengeksplorasi kemungkinan hubungan hikikomori dengan autisme, depresi, kecemasan sosial, dan agorafobia (rasa takut berlebihan).

Anak muda melakukan hikikomori
Banyak orang yang melakukan hikikomori yang mengamati dunia dengan menggunakan internet. Dean Drobot / Shutterstock

Seorang yang melakukan hikikomori tidak hanya kehilangan waktu bertahun-tahun dalam hidup mereka dalam keterasingan, kondisi ini juga berdampak pada keluarganya.

Biasanya, orang tua Jepang dari orang yang mengalami hikikomori mendedikasikan waktu bertahun-tahun untuk memastikan kebutuhan hidup dasar anak mereka terpenuhi. Ini berarti jarang ada pemicu alami yang mendorong mereka untuk mendapatkan bantuan. Layanan kesehatan mental serta layanan pendidikan dan perawatan sosial terlalu sering difokuskan untuk menanggapi masalah yang lebih dramatis atau yang terlihat. Hal ini membuat keluarga merasa terjebak dan terisolasi.

Seiring dengan meningkatnya pengakuan global terhadap hikikomori, prevalensi kondisi ini akan meningkat. Pada akhirnya, hal ini akan menyoroti kebutuhan akan pilihan pengobatan yang lebih baik.

Saat ini, pengobatan berfokus pada aktivitas fisik, membangun kembali kapasitas untuk interaksi sosial, dan mengambil pendekatan bertahap untuk terlibat kembali dengan pekerjaan atau studi. Terapi yang melibatkan seluruh keluarga juga sedang diuji.

Pemulihan juga dapat melibatkan membantu orang yang melakukan _hikikomori_ untuk menemukan cara mengekspresikan kemampuan dan bakat mereka dengan cara yang dapat diterima secara sosial. Sebagai contoh, seniman Jepang Atsushi Watanabe menggunakan seni dan aktivisme sosial untuk membantu pemulihannya dari hikikomori.

Sayangnya, karakteristik dari hikikomori membuat langkah mencari bantuan menjadi sangat tidak mungkin. Dan mungkin pilihan gaya hidup ini dapat dilihat sebagai sesuatu yang dapat diterima karena COVID-19 - terutama mengingat banyak dari kita yang sekarang bekerja dari rumah dan bersosialisasi menggunakan internet. Ketakutan akan infeksi, kehilangan pekerjaan, dan gangguan sosial karena aturan karantina wilayah juga dapat menambah risiko penarikan diri dan keterpisahan sosial yang terus-menerus bagi banyak orang.

Pandangan kami adalah bahwa kita perlu mewaspadai potensi peningkatan penarikan diri secara ekstrem dan terus-menerus selama pandemi. Banyak anak muda yang saat ini mungkin merasa putus asa dan mungkin tidak melihat prospek untuk memulai hidup baru, atau mungkin merasa tidak mampu mencapai tujuan mereka.

Mereka yang mungkin telah kehilangan pekerjaan sebagai akibat dari pandemi juga dapat menarik diri untuk menghindari rasa malu dan penderitaan lebih lanjut.

Peningkatan penarikan diri yang parah dan terus-menerus tidak akan diketahui kecuali jika kita memastikan bahwa setiap orang bisa mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan untuk tetap terhubung dengan masyarakat.


Demetrius Adyatma Pangestu dari Universitas Bina Nusantara menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 185,700 academics and researchers from 4,983 institutions.

Register now