Menu Close

Panas dan hujan ekstrem: ribuan stasiun cuaca menunjukkan panas dan hujan ekstrem yang lebih banyak dan lebih lama

file tptt k. ChameleonsEye/Shutterstock

Berita global terbaru menyajikan data lebih dari 36.000 stasiun cuaca di seluruh dunia yang menegaskan bahwa ketika planet ini terus menghangat, peristiwa cuaca ekstrem seperti gelombang panas dan hujan deras menjadi lebih sering, lebih intens, dan lebih lama.

Penelitian tersebut didasarkan pada set data yang dikenal sebagai HadEX dan menganalisis 29 indeks cuaca ekstrem, termasuk jumlah hari dengan suhu di atas 25 ℃ atau di bawah 0 ℃, dan hari-hari kering berturut-turut dengan hujan kurang dari 1 mm. Penemuan terbaru ini membandingkan tiga dekade antara 1981 dan 2010 dengan 30 tahun sebelumnya, antara 1951 dan 1980.

Secara global, indeks paling jelas menunjukkan peningkatan jumlah hari dengan panas di atas rata-rata.

Author provided

Untuk Australia, tim menemukan peningkatan ekstrem dan gelombang panas suhu tinggi di seluruh negara dan penurunan di sebagian besar wilayah ekstrem suhu dingin seperti malam terdingin. Secara garis besar, curah hujan ekstrem telah meningkat di barat dan menurun di timur, tapi tren bervariasi berdasarkan musim.

Di Selandia Baru, daerah beriklim mengalami lebih banyak hari musim panas dan bagian utara negara itu sekarang bebas dari salju.


Read more: The world endured 2 extra heatwave days per decade since 1950 – but the worst is yet to come


Suhu ekstrem

Hari-hari hangat yang tidak biasa menjadi lebih umum di seluruh Australia. Ketika kami membandingkan 1981-2010 dengan 1951-80, peningkatannya sangat besar: lebih dari 20 hari per tahun di ujung utara Australia, dan setidaknya 10 hari per tahun di sebagian besar wilayah selain pantai selatan. Peningkatan terjadi pada semua musim tapi terbesar pada musim semi.

Peningkatan suhu ekstrem ini dapat memiliki dampak buruk bagi kesehatan manusia, terutama untuk orang tua dan mereka yang memiliki kondisi medis yang sudah ada sebelumnya. Panas berlebih tidak hanya menjadi masalah bagi orang yang tinggal di kota tapi juga untuk komunitas pedesaan yang telah terpapar berhari-hari dengan suhu di atas 50 ℃.

Warga Selandia Baru juga mengalami lebih banyak hari dengan suhu 25 ℃ atau lebih. Stasiun iklim menunjukkan frekuensi hari hangat yang luar biasa telah meningkat dari 8% menjadi 12% dari 1950 hingga 2018, dengan rata-rata 19 hingga 24 hari setahun di atas 25 ℃ di seluruh negeri. Hari-hari yang luar biasa panas, didefinisikan sebagai hari-hari dalam 10% rekor bersejarah teratas sepanjang tahun, juga menjadi lebih umum di kedua negara.

Selama musim panas 2017-18 dan 2018-19, gelombang panas laut menghasilkan 32 dan 26 (masing-masing) hari di atas 25 ℃ secara nasional di Selandia Baru, jauh di atas rata-rata 20 hari. Hal ini menyebabkan percepatan pencairan gletser di Alpen Selatan dan gangguan besar pada ekosistem laut, dengan kematian rumput laut di sekitar pantai Pulau Selatan dan salmon di peternakan akuakultur di Marlborough Sounds.


Read more: Farmed fish dying, grape harvest weeks early – just some of the effects of last summer's heatwave in NZ


Lebih banyak panas, lebih banyak hujan, lebih sedikit embun beku

Di banyak bagian Selandia Baru, cuaca dingin ekstrem berubah lebih cepat daripada cuaca panas ekstrem.

Antara tahun 1950 dan 2018, hari-hari beku (hari di bawah 0 ℃) telah menurun di seluruh Selandia Baru, khususnya di bagian utara negara itu yang sekarang telah menjadi bebas es, memungkinkan petani untuk menghasilkan padang rumput subtropis. Pada saat yang sama, tanaman yang membutuhkan embun beku musim dingin untuk menghasilkan buah tidak lagi berhasil, atau hanya dapat ditanam dengan perawatan kimia (saat ini sedang ditinjau) yang mensimulasikan pendinginan musim dingin.

Di Selandia Baru, ketersediaan panas untuk pertumbuhan tanaman selama musim tanam meningkat, yang berarti petani anggur harus memindahkan varietas lebih jauh ke selatan.

Di Australia, situasinya lebih rumit. Di banyak bagian Australia utara dan timur, ada juga penurunan besar dalam jumlah malam yang dingin. Tapi di bagian tenggara dan barat daya Australia, frekuensi beku telah stabil, atau bahkan meningkat di beberapa tempat, sejak 1980-an.

Daerah-daerah ini telah mengalami penurunan besar dalam curah hujan musim dingin dalam beberapa dekade terakhir. Semakin banyak malam yang kering musim dingin, yang mendukung pembentukan es, telah membatalkan tren pemanasan yang lebih luas.


Read more: Droughts & flooding rains: what is due to climate change?


Di Australia, curah hujan ekstrem semakin sering terjadi di banyak bagian utara dan barat Australia, terutama di barat laut, yang menjadi lebih basah sejak 1960-an. Di Australia timur dan selatan gambarannya lebih beragam, dengan sedikit perubahan dalam jumlah hari dengan 10 mm atau lebih hujan, bahkan di daerah-daerah yang curah hujan total menurun.

Di Selandia Baru, hari yang lebih basah memberikan kontribusi terhadap total curah hujan tahunan di bagian timur Pulau Utara, dengan peningkatan yang lebih kecil di bagian barat dan selatan Pulau Selatan. Untuk Australia, ada tren pengeringan yang signifikan di bagian barat daya dan timur laut, tetapi sedikit perubahan di tempat lain.

Suhu dan curah hujan yang ekstrem dapat memiliki efek dramatis, seperti yang terlihat selama dua gelombang panas laut di Selandia Baru dan yang paling panas dan kering di Australia selama 2019.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 125,100 academics and researchers from 3,983 institutions.

Register now