Tidak berolah raga selama dua minggu dapat merusak kesehatan kita

Bersantai selama dua minggu di pantai seperti yang Anda impikan dapat memberikan efek kesehatan jangka panjang. PVStudio/ Shutterstock

Kita kurang berolah raga. Pedoman aktivitas kesehatan yang ada saat ini menganjurkan orang dewasa melakukan paling sedikit 150 menit aktivitas yang sedang - atau 75 menit aktivitas yang intens (olahraga) - setiap minggu.

Tapi, penelitian menemukan bahwa satu dari empat orang dewasa dinilai tidak cukup aktif.

Sangat mudah untuk mengetahui alasannya. Banyak dari kita mengendarai mobil untuk bekerja, alih-alih berjalan kaki, dan bagi kita yang bekerja kantoran, kerap kali kita begitu fokus dengan apa yang dikerjakan sehingga jarang beranjak dari meja, kecuali ketika ke kamar mandi atau mengambil air minum.

Singkatnya, meskipun kita sibuk, kita tidak banyak bergerak. Tetapi setelah berhadapan dengan tekanan pekerjaan dari minggu ke minggu, kita cenderung menginginkan untuk bersantai di pantai, tidak melakukan apa-apa selain bersantai selama dua minggu. Ini bukan yang dibutuhkan tubuh kita. Bahkan, itu sebenarnya lebih berbahaya daripada yang kita sadari.

Penelitian kami menelisik efek apa saja yang akan terjadi dalam tubuh kita akibat minimnya aktivitas fisik dalam waktu singkat. Kami menemukan bahwa tidak melakukan aktivitas serius selama dua minggu dapat meningkatkan risiko penyakit serius, seperti penyakit kardiovaskular, yaitu penyakit karena gangguan jantung dan pembuluh darah.

Tetap aktif

Kita tahu bahwa aktivitas fisik itu baik untuk kita. Ini tidak bisa dibantah, dan kita sudah mengetahui ini sejak lama. Sejak 1950-an, hubungan antara aktivitas fisik sehari-hari dan kesehatan pertama kali diidentifikasi dalam studi pada para pekerja transportasi di London.

Studi ini menemukan bahwa sopir bus lebih mungkin mengalami serangan jantung dibandingkan rekan mereka, kondektur bus. Perbedaan utama antara kedua kelompok ini adalah kondektor bekerja dengan berjalan kaki mengumpulkan ongkos dari penumpang, sementara sopir bus duduk di belakang kemudi.

Sejak itu, beberapa orang menyebut aktivitas fisik sebagai “obat ajaib” untuk risiko kardiovaskular. Namun, kita kini lebih banyak duduk dibanding era sebelumnya, dan kematian akibat kardiovaskular tetap menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Kami mencoba meneliti dengan tepat apa efek berbahaya akibat tidak aktif secara fisik.


Read more: Q&A: How often do we need to go to the gym? (And other exercise questions answered)


Untuk penelitian ini, kami merekrut orang muda (usia 18-50 tahun) dengan berat badan sehat (Indeks Massa Tubuh kurang dari 30) dan aktif secara fisik (berjalan rata-rata lebih dari 10.000 langkah per hari). Setelah melakukan penilaian untuk mengukur kesehatan pembuluh darah, komposisi tubuh, dan kontrol gula darah, kami meminta mereka untuk tidak aktif secara fisik selama dua minggu.

Untuk mencapai hal ini, para partisipan diberi alat penghitung langkah dan diminta untuk tidak melebihi 1.500 langkah per hari, setara dengan sekitar dua putaran lapangan sepak bola. Setelah dua minggu, kami menilai kembali kesehatan pembuluh darah, komposisi tubuh, dan kontrol gula darah mereka, untuk mengetahui efek dari dua minggu ketidakaktifan fisik terhadap tubuh mereka.

Kami kemudian meminta mereka untuk melanjutkan rutinitas dan perilaku normal mereka. Dua minggu setelah melanjutkan gaya hidup normal, kami memeriksa penanda kesehatan partisipan untuk melihat apakah mereka kembali ke tingkat mereka berada sebelum percobaan ini.

Kelompok partisipan kami berhasil mengurangi jumlah langkah mereka dari rata-rata sekitar 10.000 langkah per hari, dan akibatnya mengalami peningkatan waktu tidur rata-rata 103 menit per hari. Fungsi arteri menurun setelah periode tidak aktif selama dua minggu, tapi kembali ke tingkat normal setelah dua minggu mereka kembali mengikuti gaya hidup normal mereka.

Penurunan fungsi arteri adalah tanda awal penyakit kardiovaskular. Rost9/ Shutterstock

Kami tertarik melihat bagaimana tingkat aktivitas mempengaruhi kesehatan pembuluh darah, karena di sinilah sebagian besar penyakit kardiovaskular dimulai. Sebagian besar dari kita tidak menyadari bahwa pembuluh darah adalah sistem yang kompleks.

Pembuluh darah berjajar dengan otot dan secara konstan beradaptasi dengan kebutuhan kita, melebarkan (membuka) dan mengerut (menutup) untuk mengalirkan darah di tempat yang paling dibutuhkan.

Sebagai contoh, selama olahraga, pembuluh-pembuluh yang memberi makan organ, seperti lambung, akan mengerut, karena tidak aktif pada saat itu. Dengan demikian, darah dialirkan kembali ke otot-otot yang bekerja untuk mendorong pergerakan. Salah satu tanda risiko kardiovaskular yang paling awal terdeteksi adalah berkurangnya fungsi kapasitas melebar ini.

Untuk mengukur ini, kami menggunakan teknik pencitraan yang disebut flow-mediated dilation, pelebaran yang dimediasi aliran atau FMD. FMD mengukur seberapa baik arteri melebar dan menyempit, dan ini dapat memprediksi risiko kardiovaskular kita pada masa depan.

Kesehatan jantung

Kami menemukan bahwa setelah dua minggu tidak aktif secara fisik, terjadi penurunan fungsi arteri. Ini menunjukkan awal dari perkembangan penyakit kardiovaskular. Kami juga mengamati peningkatan faktor risiko tradisional, seperti lemak tubuh, lingkar pinggang, kebugaran dan penanda diabetes, termasuk lemak hati, dan sensitivitas insulin.

Sesuatu yang juga kami amati - yang awalnya tidak kami teliti - adalah melanjutkan tingkat aktivitas normal setelah dua minggu tidak aktif secara fisik berada di bawah garis dasar. Dengan kata lain, peserta kami tidak kembali ke aktivitas normal mereka dalam dua minggu setelah menyelesaikan intervensi.

Ini menarik untuk dipertimbangkan, terutama mengenai efek jangka panjang potensial dari aktivitas fisik yang akut. Dalam dunia nyata, ketidakaktifan fisik akut dapat terjadi karena sedang menderita flu atau berlibur di pantai selama dua minggu - apa pun yang dapat memiliki efek jangka panjang yang potensial pada kebiasaan dan perilaku normal kita.

Hasil ini menunjukkan kepada kita bahwa kita perlu membuat perubahan pada pesan kesehatan masyarakat dan menekankan efek berbahaya bahkan akibat ketidakaktifan fisik jangka pendek. Perubahan kecil pada kehidupan sehari-hari dapat memiliki dampak signifikan pada kesehatan - positif, atau negatif.

Orang-orang harus didorong untuk meningkatkan tingkat aktivitas fisik mereka, dengan cara apa pun. Cukup meningkatkan aktivitas fisik harian dapat memiliki manfaat yang terukur. Termasuk berjalan kaki sepuluh menit selama jam makan siang, berdiri dari meja Anda setiap jam untuk memecah waktu duduk, atau memarkir mobil kita agak jauh agar bisa berjalan lebih jauh.

Terdapat banyak penelitian terkait dampak menghabiskan hari dengan ketidakaktifan fisik dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan, itu telah menjadi perdebatan panas dalam diskusi antar ilmuwan olahraga. Seiring kemajuan teknologi dan kehidupan kita yang semakin diarahkan pada kenyamanan, jenis penelitian seperti ini penting untuk terus dilanjutkan.

Konsekuensi kesehatan dari perilaku tidak aktif sangat parah dan banyak. Bergerak lebih banyak dalam kehidupan sehari-hari bisa menjadi kunci dalam meningkatkan kesehatan kita secara keseluruhan.

Franklin Ronaldo menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English