Shutterstock

Cara hentikan perubahan iklim: Enam cara ini membuat dunia lebih baik dan lebih sehat

Calon penerima Hadiah Nobel Perdamaian Greta Thunberg menyatakan kita perlu perubahan sistem untuk menyelamatkan planet ini, dan sebagian besar ahli, dari Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) hingga penelitian kami sendiri, juga setuju akan hal ini ini.

Akan tetapi bagi kebanyakan orang, seringkali tidak jelas perubahan seperti apa yang sebenarnya perlu dibuat untuk mengatasi masalah lingkungan. Selain itu, ide-ide yang disajikan dapat tampak ekstrem bagi sebagian orang. Hal ini terlepas dari kenyataan bahwa banyak pakar sepakat untuk benar-benar mengatasi perubahan iklim, fokusnya perlu diarahkan pada perubahan sistem kapitalis agar lebih ramah lingkungan.

Perubahan sistem dapat terdengar menakutkan, tapi karena sistem saat ini mendorong ketidakadilan sosial dan perusakan lingkungan, pendekatan baru untuk mengatasi keduanya tentu dibutuhkan. Berikut ini adalah beberapa saran untuk membantu membangun sistem baru yang juga bertujuan untuk meningkatkan kehidupan masyarakat dalam prosesnya.

1. Kurangi fokus pada pertumbuhan ekonomi

Pernyataan bahwa Produk Domestik Bruto (PDB) adalah ukuran yang baik untuk kemajuan suatu negara telah sering ditantang. Untuk mencapai pertumbuhan lebih besar, kita mengkonsumsi lebih banyak produk, yang membutuhkan bahan baku dan energi untuk produksinya–dan seringkali menghasilkan limbah yang berlebihan ketika dibuang. Oleh karena itu, meningkatkan pertumbuhan ekonomi mendorong penggunaan sumber daya yang langka dengan boros.

Meraih pertumbuhan ekonomi bukan hal buruk, tapi hanya berfokus pada pertumbuhan yang menjadikannya buruk. Hal tersebut mencegah penerapan banyak strategi penting lainnya, bahkan ketika strategi tersebut benar-benar bermanfaat bagi mayoritas masyarakat. Seperti yang dinyatakan oleh ekonom Kate Raworth, kita harus menjadi “agnostik tentang pertumbuhan ekonomi” dan menerapkan pengukuran-pengukuran kesejahteraan sosial lainnya, seperti Indeks Pembangunan Manusia dan Genuine Progress Indicator, yang menggabungkan keuntungan finansial dengan keuntungan non-pasar-seperti kesehatan manusia dan penurunan kerusakan lingkungan.

2. Pajak lebih tinggi dan transportasi bersubsidi

Peningkatan pajak secara bertahap (misalnya pada bahan bakar), tanpa alternatif, tidak banyak mengubah perilaku. Malahan, hal itu hanya menambah beban finansial bagi mereka yang kurang mampu–ini menjadi salah satu faktor di balik protes “rompi kuning”(gilets jaunes) yang baru-baru ini terjadi di Prancis. Untuk mencapai perubahan yang cepat dan adil dalam perilaku konsumen, perlu ada kenaikan pajak yang besar pada produk yang paling merusak lingkungan untuk mengubahnya dari barang sehari-hari menjadi barang mewah. Barang-barang tersebut termasuk perjalanan udara, bahan bakar fosil, dan daging merah.

Kita juga perlu memastikan alternatif yang berwawasan lingkungan tersedia dan disubsidi secara besar-besaran. Alternatif ini meliputi transportasi umum yang disubsidi dan dapat diandalkan, skema berbagi mobil untuk memungkinkan penggunaan mobil sesekali, penyewaan sepeda, dan subsidi untuk sayuran segar dan makanan pengganti daging–yang semuanya akan membantu orang dengan mudah beralih ke gaya hidup yang lebih sehat (dan ramah lingkungan).

Skema berbagi sepeda dapat membantu menyelamatkan dunia. Shutterstock

3. Bekerja lebih sedikit

Dari sudut pandang lingkungan, bekerja lebih sedikit–baik seminggu empat hari, atau hanya bekerja dalam sebagian tahun ini–memiliki banyak manfaat. Lebih sedikit bepergian ke tempat kerja, lebih banyak waktu untuk memasak makanan sehat, dan lebih banyak waktu untuk berlibur, tanpa perlu naik pesawat. Pengurangan pendapatan rumah tangga juga berarti lebih sedikit kesempatan untuk mengonsumsi berlebihan barang-barang "mewah” yang mendorong pertumbuhan ekonomi tanpa menambah banyak nilai bagi masyarakat.

Rencana empat hari kerja seminggu dan penghasilan dasar universal (universal basic income) juga akan membantu menciptakan pekerjaan yang lebih bermakna, melindungi kesehatan mental masyarakat, dan mengurangi ketidaksetaraan masyarakat–serta menyediakan lebih banyak waktu luang dan keluarga.

4. Berpikir secara lokal

Hanya sedikit orang yang benar-benar dapat mengidentifikasi skala deforestasi di Asia untuk minyak kelapa sawit, atau di Amazon untuk peternakan sapi. Inilah mengapa, untuk benar-benar mengatasi perubahan iklim, kita perlu berpikir secara lokal dan memahami dampak perilaku kita terhadap masyarakat kita. Pertanian, produksi energi, dan pembuangan limbah adalah beberapa contoh nyata.

Proses yang dilakukan secara lokal juga lebih ramah lingkungan. Penelitian terbaru tentang perikanan pesisir skala kecil di seluruh dunia menunjukkan bahwa jika kita mengandalkan industri ini untuk produksi ikan–daripada industri perikanan skala besar–kita dapat secara dramatis meningkatkan stok ikan, meningkatkan ketahanan pangan di negara-negara berkembang, dan meningkatkan ekonomi lokal kota-kota nelayan di negara-negara seperti Inggris.

5. Belajar tentang alam dan menjaganya

Ada sebuah keterputusan dari dunia alam, ditunjukkan bahkan dalam lingkaran akademik dan kebijakan dengan monetisasi alam dengan melihatnya melalui “jasa ekosistem” dan kontribusinya terhadap kesejahteraan manusia – dengan menyediakan makanan, air, kayu, dan obat-obatan, misalnya. Semua hal ini seakan membuat manusia dapat menentukan harga pada alam – dengan mendefinisikan sumber daya bumi sebagai “modal alam”.

Kita perlu menghargai alam apa adanya – serta melindunginya sekarang. Mengajar sejarah alam di sekolah-sekolah adalah awal yang baik untuk memulai. Melindungi, memulihkan, dan membangun kembali ekosistem dalam skala besar juga akan meningkatkan keanekaragaman hayati, menyimpan karbon dan mengurangi polusi – tiga dari batas planet lingkungan utama – atau batas lingkungan yang aman – yang kita telah lampaui.

Belajar mengapresiasi dan menghargai alam adalah kunci untuk mengatasi perubahan iklim. Shutterstock

6. Jangan hanya mengandalkan teknologi

Kemajuan teknologi seperti energi terbarukan, kendaraan listrik, dan kota pintar adalah langkah penting untuk mengurangi emisi karbon kita. Akan tetapi hal-hal ini bukan “solusi” tunggal untuk mengatasi perubahan iklim.

Memproduksi baterai lithium ion, panel surya, dan turbin memiliki biaya lingkungan juga. Dan, dengan cara yang sama, mengubah mobil Anda menjadi kendaraan listrik cenderung menghasilkan jejak karbon jangka-pendek yang lebih besar dibandingkan dengan menjalankan mobil Anda saat ini. Inilah sebabnya mengapa kemajuan teknologi harus digunakan bersamaan dengan perubahan gaya hidup jika kita ingin mengubah masyarakat kita dengan cara yang adil secara lingkungan dan sosial.

Tentu saja, ini bukanlah daftar solusi yang lengkap. Akan tetapi, daftar ini berfungsi sebagai tempat awal untuk menunjukkan bagaimana masalah lingkungan dapat diatasi dengan menciptakan masyarakat yang lebih adil dan lebih adil lagi secara bersamaan. Sebuah masyarakat dengan waktu luang dan interaksi dengan komunitas lokal yang lebih banyak serta dengan kesejahteraan fisik dan mental yang lebih baik. Masa depan akan menakutkan jika kita hanya melanjutkan jalan kita saat ini.

Las Asimi Lumban Gaol menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

This article was originally published in English