Menu Close

Memoar Britney Spears adalah pengingat tentang stigma dan risiko menjadi bintang cilik

Britney Spears's memoir and the singer photographed aged 18.
Simon & Schuster/dpa picture alliance/Alamy Stock Photo

Memoar baru Britney Spears, The Woman in Me, sekali lagi menggambarkan potensi mengalami dampak negatif yang dirasakan seumur hidup ketika menjadi bintang cilik. Seperti banyak orang sebelumnya, termasuk Judy Garland dan Michael Jackson, Spears dibawa ke medan berbahaya ketenaran masa kanak-kanak oleh orang dewasa yang seharusnya melindunginya, dan sama sekali tidak siap menghadapi dampaknya.

Hak konservatori yang dimiliki ayah Spears, yang mengendalikan setiap aspek kehidupan pribadi dan profesionalnya, akhirnya dicabut pada tahun 2021. Spears sekarang mampu membagikan detail tahun-tahunnya yang luar biasa, baik di dalam maupun di luar sorotan.

Konservatori sendiri merupakan konsep hukum di Amerika Serikat (AS) yang memungkinkan hakim untuk memberikan wali (atau beberapa wali) kontrol penuh atas keuangan dan kehidupan personal individu jika orang tersebut secara fisik atau mental tidak dapat mengelolanya sendiri.

Dari sudut pandang sosiologi, masa kanak-kanak dianggap terkonstruksi secara sosial. Artinya, ada cara-cara khusus dalam membesarkan anak yang ditentukan secara sosial dan budaya. Kita membuang konvensi seputar tahun-tahun awal kehidupan ini karena membahayakan kita sendiri.

Batasan dan aturan mengenai apa yang boleh dan apa yang tidak dapat diterima pada masa kanak-kanak, serta aktivitas dan institusi normal yang membentuk pengalaman menjadi seorang anak telah berkembang selama berabad-abad karena suatu alasan – untuk mencoba menjaga anak-anak agar aman dari kenyataan pahit dunia dewasa.

Menjadi objek seksual dan dihargai karena penampilan, dibayar untuk bekerja, harus menghadapi kritik dan perhatian yang tidak diinginkan dari orang asing – ini semua adalah aspek sulit dalam pertumbuhan. Anak-anak dan remaja membutuhkan dukungan dan bimbingan yang cermat jika mereka ingin menjalani kehidupan dan identitas dewasa mereka dengan aman.

Pengalaman ketenaran yang didapat pada masa kanak-kanak mengesampingkan jaring pengaman sosial bagi anak-anak dengan segala cara, dan konsekuensinya bisa menjadi bencana.

Harga ketenaran anak-anak

Dari bintang cilik paling awal di masa keemasan Hollywood, hingga komedi situasi dan acara televisi pada pertengahan abad ke-20, kebangkitan industri pop dan film pada dekade-dekade berikutnya, serta lonjakan popularitas reality TV dan pertunjukan bakat di awal abad ke-21, anak-anak selalu tampil. Banyak yang harus membayar mahal untuk ketenaran mereka yang seringkali singkat.

Kisah sedih tentang kecanduan narkoba dan alkohol, perselisihan keluarga, aktivitas kriminal dan hubungan toxic sering diberitakan oleh media. Hal ini memperkuat narasi stereotip “bintang cilik menjadi buruk” dan “terlalu banyak, terlalu muda” yang diharapkan oleh masyarakat luas.

Macaulay Culkin reading Playboy in Home Alone.
Macaulay Culkin dibebaskan dari orang tuanya pada usia 16 tahun. Maximum Film/Alamy Stock Photo

Misalnya, banyak cerita tentang Macaulay Culkin “menceraikan” orang tuanya yang suka mengontrol dan kesulitannya dalam bertransisi ke kehidupan dewasa, merasa terjebak dalam gambaran kepolosan masa kanak-kanak dari karakternya yang paling terkenal yaitu Kevin dalam film Home Alone.

Dalam otobiografinya aktor Drew Barrymore menulis tentang penerimaannya pada pesta-pesta Hollywood dan konsumsi alkohol di usia yang sangat muda, mengikuti perannya dalam E.T. (1982) pada usia lima tahun.

Ada juga kehidupan dan kematian tragis Gary Coleman, bintang cilik lucu dari sitkom Amerika Diff'rent Strokes (1978-1986).

Coleman, yang meninggal pada usia 42 tahun karena riwayat penyalahgunaan zat dan depresi, dilaporkan sangat terhina oleh orang-orang yang bertanya: “Bukankah kamu dulu…?” ketika dia bekerja sebagai penjaga keamanan di supermarket saat dewasa.

Kemungkinan lain

Namun, penting untuk dicatat bahwa lintasan yang sulit tidak dialami semua bintang cilik dan mantan bintang cilik. Para aktor dari film Harry Potter, misalnya, tampaknya sebagian besar telah bertransisi dengan baik ke dalam kehidupan dan karier dewasa – meskipun beberapa menjadi sorotan, sementara yang lainnya tidak.

Generasi baru anak-anak dan bintang remaja seperti Millie Bobby Brown, bintang acara Netflix Stranger Things (2016-sekarang), tampaknya lebih siap untuk terkenal dibandingkan pendahulunya, memiliki kontrol atas citra dan identitas mereka melalui platform media sosial mereka sendiri dan berpotensi dilindungi sampai batas tertentu dari seksualisasi ekstrem yang dilakukan oleh gerakan MeToo.

Meski begitu, Brown berkata di ulang tahunnya yang ke-16 bahwa: “Ada momen-momen saat saya merasa frustrasi dari ketidakakuratan, komentar yang tidak pantas, seksualisasi, dan penghinaan yang tidak perlu.”

Young Britney Spears on a beach.
Spears merekam video musik pada usia 18 tahun. Ron Wolfson/MediaPunch

Namun bagi Spears, ini lebih dari sekedar momen. Dia merinci dalam memoarnya bagaimana pengawasan publik yang terus-menerus terhadap tubuh dan penampilan fisiknya, hanya dihargai karena seksualitasnya dan diperlakukan sebagai komoditas telah menjadi ciri seluruh hidupnya.

Tidak mengherankan Spears mencukur rambutnya pada tahun 2007. Sebuah tindakan yang ditafsirkan media sebagai “kegilaan”, tetapi sebenarnya merupakan indikasi kuat atas kemarahannya karena dianggap tidak lebih dari boneka seks yang menari. Sebagaimana dia tulis dalam memoarnya:

Saya tahu banyak pria menganggap rambut panjang itu seksi. Mencukur kepala adalah cara untuk mengatakan kepada dunia: persetan. Kamu ingin aku menjadi cantik untukmu? Persetan denganmu. Kamu ingin aku menjadi baik untukmu? Persetan denganmu. Kamu ingin aku menjadi gadis impianmu? Persetan denganmu.

Sosiolog Erving Goffman menulis tentang stigma memiliki spoiled identity” atau identitas yang bocor di mana orang membawa serta rasa malu di depan umum karena pelanggaran atau perbedaan fisik.

Menjadi mantan bintang cilik dapat menimbulkan stigma karena berbagai alasan, termasuk terus-menerus dibandingkan dengan versi ideal dirimu yang lebih muda dan tidak memiliki masa kanak-kanak yang “normal” atau hubungan keluarga yang konvensional.

Dalam memoar ini, Britney berupaya untuk menghilangkan stigma tersebut dan mendapatkan kembali identitas dan kepribadiannya sebagai orang dewasa. Dengan melakukan hal ini, ia menunjukkan bahwa kita bisa saja meninggalkan lingkungan berbahaya yang dulu pernah kita kenal – meskipun perjalanan tersebut pasti sulit.

This article was originally published in English

Want to write?

Write an article and join a growing community of more than 186,900 academics and researchers from 4,996 institutions.

Register now